Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 14:49 WIB | Minggu, 26 September 2021

Jerman Selenggarakan Pemilihan Umum Federal

Papan iklan dengan poster kampanye pemilihan yang menunjukkan tiga kandidat kanselir dalam pemilihan federal 26 September, (LtoR) wakil ketua Partai Hijau Jerman (Die Gruenen) Annalena Baerbock, Menteri Keuangan Jerman, dan Wakil Rektor Partai SPD Sosial Demokrat, Olaf Scholz, dan Pemimpin CDU Uni Demokrat Kristen, Armin Laschet, terlihat di Berlin pada hari Sabtu, 25 September 2021. (Foto: AFP)

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-Warga Jerman memberikan suara dalam pemilihan nasional pada hari Minggu (26/9) dengan Partai Sosial Demokrat (SPD) kiri-tengah menjadi tantangan kuat untuk menggantikan kanselir konservatif, Angela Merkel.

Merkel telah berkuasa sejak 2005 tetapi berencana untuk mundur setelah pemilihan, menjadikan pemungutan suara sebagai peristiwa yang mengubah era untuk menentukan arah masa depan ekonomi terbesar Eropa itu.

Pemilih yang terpecah berarti bahwa setelah pemilihan, partai-partai terkemuka akan saling menyuarakan sebelum memulai negosiasi koalisi yang lebih formal yang bisa memakan waktu berbulan-bulan, meninggalkan Merkel, 67 tahun, yang bertanggung jawab dalam peran sementara.

Berkampanye di daerah pemilihannya di Aachen bersama Merkel, kandidat konservatif Armin Laschet mengatakan pada hari Sabtu (25/90 bahwa aliansi kiri yang dipimpin oleh SPD dengan Partai Hijau dan partai Linke yang berhaluan keras akan mengacaukan Eropa.

“Mereka ingin menarik kita keluar dari NATO, mereka tidak menginginkan aliansi ini, mereka menginginkan republik lain,” kata Laschet, yang berusia 60 tahun. “Saya tidak ingin Linke berada di pemerintahan berikutnya.”

Lawan Laschet adalah Olaf Scholz dari SPD, menteri keuangan dalam koalisi kanan-kiri Merkel yang memenangkan ketiga debat televisi antara kandidat utama.

Scholz, 63 tahun, tidak mengesampingkan aliansi kiri dengan The Left tetapi mengatakan keanggotaan NATO adalah garis merah untuk SPD.

Setelah kampanye pemilihan yang berfokus pada isu domestik, sekutu Berlin di Eropa dan sekitarnya mungkin harus menunggu berbulan-bulan sebelum mereka dapat melihat apakah pemerintah Jerman yang baru siap untuk terlibat dalam isu-isu asing sejauh yang mereka inginkan.

Lanskap politik yang terpecah berarti kemungkinan adanya koalisi tiga arah. Jajak pendapat akhir memberi Sosial Demokrat keunggulan tipis, tetapi kaum konservatif telah mengurangi kesenjangan dalam beberapa hari terakhir dan banyak pemilih yang masih ragu-ragu.

Skenario koalisi yang paling mungkin melihat apakah SPD atau blok konservatif CDU/CSU - siapa pun yang datang lebih dulu, membentuk aliansi dengan Partai Hijau dan Demokrat Bebas Liberal (FDP).

Scholz mengatakan kepada para pendukungnya di daerah pemilihannya sendiri di Potsdam dekat Berlin bahwa dia masih berharap SPD dan Partai Hijau akan mengamankan mayoritas untuk memerintah sendiri tanpa mitra ketiga.

Baik kaum konservatif maupun FDP menolak "serikat utang" Eropa dan ingin memastikan bahwa pinjaman bersama Uni Eropa untuk membiayai paket pemulihan virus corona blok itu tetap satu kali. SPD telah berbicara tentang mengambil langkah-langkah menuju serikat fiskal.

Partai Hijau mendukung kebijakan fiskal bersama Eropa untuk mendukung investasi di bidang lingkungan, penelitian, infrastruktur, dan pendidikan. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home