Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 15:27 WIB | Sabtu, 19 November 2016

Keanekaragaman Hayati Indonesia di Museum Biologi UGM

Awetan basah berbagai jenis ular yang dipamerkan di Museum Biologi UGM. Museum ini memiliki 4.000 koleksi awetan hewan dan tumbuhan di Indonesia. (Foto: ugm.ac.id)

YOGYAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Bahkan, menjadi negara terbesar kedua setelah Brazil dengan kekayaan hayatinya. Berbagai kekayaan hayati Nusantara tersebut dapat Anda lihat lebih dekat di Museum Biologi UGM.

Museum yang terletak di Jl. Sultan Agung, Yogyakarta ini memamerkan aneka koleksi spesimen flora dan fauna Indonesia,  dalam bentuk awetan kering dan basah. Museum ini juga memiliki sejumlah koleksi biji-bijian dan fosil hewan yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Ribuan koleksi awetan hewan dan tumbuhan (herbarium) ada di museum Biologi UGM. Dari total jumlah koleksi tersebut , 70 persen diantaranya merupakan awetan tumbuhan yang hidup di  dataran rendah dan dataran tinggi. Sementara itu, 30 persen sisanya adalah koleksi awetan hewan bertulang belakang maupun tidak bertulang belakang.

 “Ada sekitar 4.000 koleksi awetan hewan dan tumbuhan di museum ini,” kata  Ida Suryani, petugas Museum Biologi UGM, Kamis (17/11).

Ida mengatakan,  berbagai koleksi yang ada dipamerkan dalam sembilan ruang pameran. Ruang I antara lain berisi koleksi insektarium, awetan harimau Sumatera, kerangka gajah Nyi Bodoro dari Keraton Yogyakarta, awetan kucing hutan, dan beruang.  Ruang II difungsikan sebagai kantor dan ruang III  menyajikan koleksi awetan hewan basah meliputi ikan dan hepertofauna.

Selanjutnya, di ruang IV dan VI berisi koleksi awetan kering  burung seperti burung cenderawasih, elang jawa, gagak, dan lainnya. Ruang V berisi koleksi berbagai koleksi kerangka hewan, misalnya badak jawa, kambing, kuda, gorilla, orang hutan, bahkan kerangka manusia. Ruang VII menyajikan koleksi awetan tumbuhan dan hewan beberapa diantaranya adalah buaya, beruang madu, dan harimau.

Di ruang VIII berisikan koleksi fauna campuran. Ada kerangka ikan duyung dan awetan komodo, penyu, tapir, kus-kus, ikan hiu martil dan hiu zebra, serta kucing emas.

Sementara di ruang IX pengunjung dapat menyaksikan koleksi diorama hewan dan juga herbarium kering. Ruang X berisikan ratusan herbarium basah dan koleksi biji-bijian bahan pangan dan tanaman obat.

 “Beberapa koleksi fauna juga ditampilkan dalam bentuk diorama yang menggambarkan habitat alami mereka di alam,” kata Ida.

Dekan Fakultas Biologi UGM, Dr Budi S Daryono, mengatakan, museum Biologi UGM ini merupakan salah satu sarana bagi Fakultas Biologi untuk memperkenalkan biodiversitas Indonesia ke masyarakat. Museum ini diharapkan mampu menjadi wahana pendidikan bagi masyarakat, khususnya tentang pendidikan hayati.

“Indonesia merupakan negara yang sangat kaya akan keanekaragaman hayati. Lewat museum ini masyarakat bisa mengetahui dan mengenal lebih dekat keanekaragaman hayati yang ada di Nusantara,” katanya.

Tidak hanya itu, melalui museum ini juga mencoba untuk mengingatkan dan mengajak generasi muda untuk turut serta menjaga dan melestarikan keanekaragaman hayati tropika.

“Kita tidak hanya sekadar mengenalkan kekayaan hayati yang ada, tetapi juga mengajak generasi muda untuk ikut menjaga, memanfaatkan secara bijak, dan melestarikannya,” katanya.

Budi Daryono berharap, museum Biologi UGM mampu menjadi salah satu center of excellent biodiversitas tropika. Untuk itu, pihaknya terus melakukan pembenahan dan pengembangan museum melalui kerja sama dengan berbagai pihak.

Kedepan, museum ini  dirancang bisa menjadi wisata  edukatif , yang tidak hanya menjadi sarana untuk mengenalkan keanekaragaman hayati kepada masyarakat. Masyarakat nantinya tidak sekadar berkunjung menikmati aneka koleksi yang ada, tetapi juga diberikan kesempatan untuk turut terlibat dalam pengawetan spesimen serta berbagai kegiatan lainnya.

"Kita terus melakukan penataan supaya museum ini bisa menjadi jendela yang menyajikan informasi secara lengkap terkait keanekaragaman hayati tropika Indonesia bagi masyarakat luas,” katanya.

Museum Biologi UGM buka pada Senin sampai Kamis pukul 8.00-16.00 WIB dan Jumat pukul 8.00-15.00 WIB. (ugm.ac.id)

Editor : Eben E. Siadari


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home