Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:07 WIB | Selasa, 10 Desember 2019

Lagi, 11 Teroris ISIS Akan Dipulangkan ke Prancis

Foto ilustrasi. (Ist)

ANKARA,SATUHARAPAN.COM-Turki mendeportasi 11 warga Prancis karena terkait kelompok teroris ISIS, kata pernyataan Kementerian Dalam Negeri, hari Senin (9/12). Dan proses ekstradisi terus berlanjut terhadap teroris asing lainnya.

Masalah penanganan anggota ISIS dan keluarga mereka yang ditahan di Suriah, termasuk anggota kelompok teroris asing, telah menjadi kontroversial, di mana Turki bertekad mengembalikan teroris asing ke negara asal mereka.

Ankara mengatakan beberapa negara Eropa menolak upayanya untuk mengirim anggota ISIS kembali ke negara mereka.

Sementara itu, Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengecam pernyataan Presiden Prancis, Emmanuel Macron, dan menolak istilah "terorisme Islam." Di Istanbul, Erdogan mengkritik Macron karena menggunakan "terorisme Islam" pada KTT NATO yang diadakan di London baru-baru ini.

“Di KTT NATO terakhir, presiden Prancis berbicara tentang terorisme Islam. Berapa kali saya katakan kepadanya, Islam secara harfiah berasal dari kata 'salam' dan artinya (dalam bahasa Arab) adalah perdamaian. Bagaimana Anda menggabungkan perdamaian dan teror dengan ekspresi teror Islam? Tidak ada hal seperti itu," kata Erdogan.

Erdogan juga menekankan bahwa Macron diam terhadap keadaannya sendiri, tetapi membuat pernyataan seperti itu di KTT NATO. “Ada apa sekarang? Rompi kuning (demonstrasi di Prancis yang ditandai dengan mengenakan rompi kuning-Red.) keluar di Paris. Ayo, perbaiki, hentikan. Mengapa Anda tidak bisa menghentikannya? Mengapa Anda tidak bisa mewujudkannya dengan damai? Saat Anda menabur, Anda akan menuai,” kata Erdogan.

Erdogan menyebutkan bahwa Turki menampung 5,5 juta pengungsi dan migran, di mana 3.650.000 adalah warga Suriah dan 350.000 adalah warga Kurdi. “Hanya pada tahun ini (2019), hampir 57.000 orang dibiarkan mati oleh negara-negara lain di laut, kami menyelamatkan hidup mereka. Kami melayani pencari suaka di negara kami pada tingkat yang sama dengan warga negara kami sendiri. Selain itu, kami menyediakan layanan ini tanpa bantuan serius dari luar negeri,” kata Erdogan.

Presiden Turki itu menyatakan bahwa lebih dari  40 miliar dolar AS dihabiskan oleh Turki untuk pencari suaka dan pengungsi dan maksimum sekitar tiga miliar euro dukungan keuangan yang diberikan kepada Turki oleh Uni Eropa.

Pada bagian lain, seperti dilaporkan media setempat Hurriyet, Presiden Turki mengatakan bahwa negara-negara Islam "terisolasi" dan membuang-buang peluang dan energi mereka. "Muslim, yang merupakan sekitar seperempat dari populasi dunia saat ini, sayangnya tidak memiliki pengaruh politik atau kecakapan ekonomi, sosial atau budaya," kata Erdogan.

Erdogan menekankan bahwa tidak mungkin untuk pergi ke suatu tempat hanya dengan mengeluh atau berbicara, menambahkan bahwa ada kebutuhan untuk berpikir dengan hati-hati, menganalisis dan menghasilkan solusi untuk penyebab umat Islam saat ini. "Adalah tanggung jawab kita, kaum Muslim, untuk membawa peradaban Islam ke tempat yang seharusnya," katanya pada pembukaan KTT Menteri-menteri Urusan Sosial dari negara-negara anggota Organisasi Kerja sama Islam (OKI).

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home