Loading...
HAM
Penulis: Bayu Probo 07:45 WIB | Kamis, 26 Mei 2016

Menag Dukung Perppu Kebiri Pelaku Kekerasan Seksual

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin (tengah) didampingi Gubernur Maluku Said Assagaff (kanan) dan Wakil Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Marbawi (kiri) membuka Perkemahan Pramuka Madrasah Nasional (PPMN) II/2016 di Pantai Liang, Pulau Ambon, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Rabu (25/5). PPMN II/2016 diikuti 1.200 anggota Pramuka Madrasah dari seluruh Indonesia. (Foto: Antara/Izaac Mulyawan)

AMBON, SATUHARAPAN.COM – Menteri Agama Lukman Hakim Saefudin mendukung Perppu tentang kebiri bagi pelaku kekerasan seksual yang dilakukan orang dewasa terhadap anak-anak di bawah umur yang saat ini makin meresahkan.

“Saya sudah termasuk yang memberikan paraf terhadap draf Perppu tentang kebiri, dan mungkin dalam waktu yang tidak terlalu lama akan ditandatangani oleh Presiden,” kata Menteri, di sela-sela acara pembukaan Perkemahan Pramuka Madarasah Nasional (PPMN) Ke-II 2016, di Liang Pulau Ambon, Kabupaten Maluku Tengah, Rabu (25/5).

Menurutnya kekerasan atau kejahatan seksual yang dilakukan oleh orang dewasa terhadap anak-anak, itu akan dilakukan pemberatan sanksi hukum dan penambahan sanksi hukum, karena ini kejahatan sudah sangat luar biasa.

“Bapak Presiden Joko Widodo pada setiap kesempatan selalu mengatakan ini ekstra ordinary crime atau sebuah bentuk kejahatan yang luar biasa. Pemerkosaan itu sendiri sudah kejahatan apalagi dilakukan kepada anak-anak. Kita semua sepakat perlu ada pemberatan hukuman dan penambahan sanksi hukuman,” kata Menteri.

Ia mengatakan bentuk pemberatan atau penambahan hukuman itu, pertama sanksi hukuman kurungan tahanan menjadi 20 tahun atau bahkan seumur hidup, kedua hukuman mati, ketiga sanksi hukuman kebiri.

“Kebiri bukanlah satu-satunya bentuk sanksi pemberatan dan penambahan, ini adalah salah satu saja, tentunya nanti penjatuhan vonis hukumannya berpulang kepada hakim setelah melihat kasusnya,” ujarnya.

Kalau pelaku kejahatan pemerkosaan itu dilakukan oleh orang dewasa dengan penuh kesadaran apalagi dilakukan secara begitu sadis, menggunakan kekerasan bahkan korbannya sampai meninggal dunia, bahkan dilakukan secara bersama-sama boleh jadi hal-hal seperti itu perlu ada pemberatan hukuman dan bentuk teknisnya seperti apa, itu akan diatur.

“Saya ingin menekan, bahwa kebiri bukanlah satu-satunya tetapi salah satu, selain hukuman seumur hidup dan hukuman mati,” kata Menteri Lukman. (Ant)


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home