Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 21:57 WIB | Selasa, 23 Februari 2021

Menteri: China Intimidasi Warga Hong Kong di Jerman

Menteri: China Intimidasi Warga Hong Kong di Jerman
Bendera China. (Foto: dok. Reuters)
Menteri: China Intimidasi Warga Hong Kong di Jerman

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-China mencoba mengintimidasi warga Hong Kong yang tinggal di Jerman sejak protes pro demokrasi meletus di kota itu dua tahun lalu, kata kementerian dalam negeri Jerman dalam sebuah surat kepada seorang anggota parlemen yang diterbitkan pada hari Selasa (23/2).

Surat yang dikirim ke ketua komite hak asasi manusia parlemen, Gyde Jensen, sebagai tanggapan atas permintaan informasi tentang masalah tersebut, dapat menambah tekanan pada Kanselir Jerman, Angela Merkel, untuk mengambil tindakan tegas terhadap China atas masalah hak asasi manusia.

"Sejak dimulainya protes di Hong Kong, peningkatan upaya aktor negara China di Jerman untuk mempengaruhi opini publik yang mendukung pemerintah China, serta tindakan terhadap pendukung protes telah diidentifikasi," kata kementerian dalam surat itu. Pernyataan itu pertama kali diterbitkan di surat kabar Sueddeutsche Zeitung.

Surat itu mengutip protes untuk mendukung aktivis Hong Kong di Hamburg pada 17 Agustus 2019 di mana para demonstran kontra pemerintah China memfilmkan dan memotret peserta "mungkin untuk tujuan intimidasi".

Sekitar 720 orang dari Hong Kong memiliki izin tinggal di Jerman, katanya.

Jensen, seorang anggota partai liberal FDP, mengatakan kepada Reuters: "Sudah waktunya pemerintah Jerman menyadari bahwa aktor-aktor pemerintah China dapat menjadi ancaman bagi warga Hong Kong yang ada di pengasingan."

“Sayangnya saya skeptis bahwa mekanisme yang digunakan oleh badan keamanan kami cukup untuk melindungi mereka yang terkena dampak secara efektif,” katanya.

Kedutaan Besar China di Berlin belum menanggapi email yang meminta komentar. Sementara seorang juru bicara kementerian dalam negeri Jerman mengatakan dia tidak mengetahui mengenai surat itu.

Pengadilan Bos Media Hong Kong

Jimmy Lai, tengah, pendiri surat kabar lokal Apple Daily, ditangkap oleh petugas polisi di rumahnya di Hong Kong, pada 10 Agustus 2020. (Foto: dok. AP)

 

Sementara itu, di Hong Kong, pengadilan mengatakan bahwa penolakan jaminan untuk taipan media, Jimmy Lai, orang paling terkenal yang dituduh berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang baru, disebabkan risiko dia melakukan pelanggaran lebih lanjut.

Hakim Pengadilan Tinggi, Anthea Pang, menolak aplikasi terbaru Lai pekan lalu, tetapi hanya mengumumkan alasan keputusannya pada hari Selasa (23/2).

Kasus ini sedang diawasi dengan ketat, karena ini menunjukkan bagaimana pengadilan independen Hong Kong menyelesaikan setiap konflik antara undang-undang keamanan yang dirancang di Beijing, di mana pengadilan berada di bawah kekuasaan Partai Komunis, dan tradisi hukum Hong Kong.

Undang-undang yang baru menuntut tanggung jawab kepada terdakwa untuk membuktikan bahwa mereka tidak akan menjadi ancaman keamanan nasional jika dibebaskan dengan jaminan. Di bawah sistem hukum berbasis common law Hong Kong, secara tradisional tanggung jawab berada pada penuntut untuk membuktikan kasusnya.

"Jika seseorang telah ditentukan, bahaya yang diperkirakan akan terjadi mungkin bukan halangan untuk bertindak," kata keputusan tertulis Pang. "Saya tidak puas bahwa ada cukup alasan untuk meyakini bahwa pemohon tidak akan terus melakukan tindakan yang membahayakan keamanan nasional jika jaminan diberikan kepadanya."

Lai ditangkap pada Agustus karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing ketika sekitar 200 petugas polisi menyerbu ruang redaksi surat kabar tabloid Apple Daily miliknya. Dia ditangkap lagi pekan lalu, saat di penjara, karena dicurigai membantu buronan China yang ditangkap di laut tahun lalu. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home