Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:50 WIB | Kamis, 30 Januari 2020

Mungkinkah Palestina Beribukota di Abu Dis?

Proposal Perdamaian Trump Menyebut Israel Beribukota di Yerusalem tanpa terbagi, dan Ibukota Palestina di Sebelah Timurnya, Abu Dis
Mungkinkah Palestina Beribukota di Abu Dis?
Kota Abu Dis dengan tembok yang terbentang dan memisahkannya dari kotatua Yerusalem di sebelah barat. (Foto-foto: dok. Reuters)
Mungkinkah Palestina Beribukota di Abu Dis?
Peta Israel dan Palestina, dan lokasi kota Abu Dis.

SATUHARPAN.COM-Proposal perdamaian Timur Tengah yang ditawarkan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, antara lain menyebutkan Abu Dis sebagai ibu kota negara Palestina masa depan. Usulan ini dicemooh dan Palestina, bahkan sebelumnya telah menolak proposal itu, di mana hal itu disusun tanpa keterlibatan Palestina.

Bagaimana kemungkinannya Abu Dis sebagai ibu kota Palestina? Abu Dis adalah kota yang terletak tidak jauh di sebelah timur Kota Tua yang bertembok, Yerusalem. Sebuah kawasan urban di jalan lama menuju ke Yerikho. Kota itu memiliki sedikit gaung agama atau budaya dari Yerusalem, pusat kota bersejarah, yang penuh dengan situs-situs suci bagi tiga agama monoteistik: Yudaisme, Kristen, dan Islam.

Abu Dis berada dalam wilayah gubernuran Palestina di Yerusalem, tetapi berada di luar batas kota Israel yang ditetapkan oleh Israel setelah merebut Yerusalem Timur dari Yordania pada tahun 1967. Israel kemudian mencaploknya dalam suatu langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional.

Yang dimiliki lingkungan kota itu adalah bangunan besar yang tertutup yang dibangun pada era sebelumnya, yang mungkin lebih memiliki harapan untuk menjadi tempat bagi parlemen Otoritas Palestina.

Bangunan besar itu sekarang terbengkalai dan tidak digunakan lagi setelah jatuhnya proses perdamaian Oslo dan pecahnya Intifada Palestina kedua, atau pemberontakan pada dua dekade lalu.

Tembok Pembatas

Sejak itu, warga Palestina di Abu Dis telah terputus dari lingkungan Yerusalem ke barat oleh tembok beton tinggi yang dibangun oleh Israel. Pembangunan itu diklaim pihak Israel untuk menghentikan pelaku bom bunuh diri dan orang-orang bersenjata memasuki kota.

Mahasiswa di universitas yang terdekat biasa menggunakan dinding itu sebagai latar belakang atau dijadikan layar ketika menonton film pada malam musim panas yang hangat ketika mereka duduk di luar.

Dokumen Gedung Putih yang menyertai rilis rencana AS mengatakan bahwa penghalang itu  harus "berfungsi sebagai perbatasan antara ibu kota kedua pihak." Dikatakan Yerusalem harus "tetap menjadi ibukota berdaulat Negara Israel, dan itu harus tetap menjadi kota yang tidak terbagi."

Rancangan perdamaian itu melanjutkan: "Ibukota kedaulatan Negara Palestina harus berada di bagian Yerusalem Timur yang terletak di semua wilayah timur dan utara dari penghalang keamanan yang ada, termasuk Kafr Aqab, bagian timur Shuafat dan Abu Dis, dan dapat dinamai Al Quds atau nama lain yang ditentukan oleh Negara Palestina. "

Tentang Situs Suci

Rancangan itu akan mengakhiri kendali Israel atas sebuah bukit di jantung Kota Tua yang dikenal orang Yahudi sebagai Har ha-Bayit, atau Temple Mount, dan bagi umat Islam sebagai al-Haram al-Sharif, atau The Noble Sanctuary.

Tempat paling suci dalam Yudaisme, itu adalah rumah bagi kuil-kuil kuno Yahudi dan tembok penahannya yang dibangun oleh Herodes Agung, yang dikenal sebagai Tembok Barat, adalah tempat suci untuk doa bagi orang Yahudi.

Di atas dataran tinggi adalah dua tempat suci Muslim yang mengesankan, Kubah Batu dan Masjid Al-Aqsa, yang dibangun pada abad ke-8. Umat ​​Muslim menganggap situs itu sebagai yang paling suci ketiga dalam Islam, setelah Mekah dan Madinah.

Kawasan inilah yang dicari rakyat Palestina sebagai bagian dari ibu kota negara masa depan Palestina. Ini yang dirujuk oleh Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, ketika dia mengatakan "mustahil bagi anak Palestina, Arab, Muslim atau Kristen untuk menerima" sebuah negara tanpa Yerusalem.

Sehari setelah rencana Trump diluncurkan yang mengidentifikasi Abu Dis sebagai modal potensial, penduduk Palestina mencemooh gagasan tersebut. Mohammed Faroun, seorang warga Abu Dis, mengatakan: "Ibu kota Palestina adalah Yerusalem."

Penduduk lain, yang menolak menyebutkan namanya, mengatakan: "Trump, atau siapa pun, tidak diterima. Yerusalem menceritakan kisahnya sendiri, setiap batu menceritakan tentang sejarahnya. Tidak pernah tentang Israel atau Amerika, Palestina, Islam dan Arab."

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home