Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 11:08 WIB | Selasa, 02 November 2021

Museum Daud, Yerusalem Akan Tampilkan Artefak Zaman Raja Hizkia

Museum Daud di Yerusalem, Israel. (Foto: Naftali Hilger/The Jerusalem Post)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Paviliun baru Museum Menara Daud di Yerusalem, Israel, yang peletakan batu pertama berlangsung pada hari Minggu (31/10) akan dibuka pada November 2022 mendatang.

Pecahan tembikar yang berasal dari zaman Raja Hizkia pada abad ke-8 Sebelum Masehi, dan pipa tembakau, yang diduga milik seorang tentara Ottoman, mungkin termasuk di antara artefak yang digali dalam penggalian yang menyertai pekerjaan konstruksi itu

Paviliun itu akan mencapai sekitar 17 meter di bawah tingkat benteng dan akan menjadi pintu masuk baru ke museum, galeri pameran seni, kafe, dan kantor. Penambahan tersebut merupakan bagian dari proyek renovasi di museum yang akan mencakup pameran permanen baru yang menyajikan sejarah Yerusalem melalui artefak berusia ribuan tahun serta teknologi perintis.

Sementara itu, pekerjaan konstruksi oleh Gerbang Jaffa sudah menawarkan beberapa peluang unik untuk menggali misteri arkeologi kota kuno itu.

Di Israel, secara hukum, setiap proyek pembangunan harus didahului atau disertai dengan penggalian arkeologis. Di Yerusalem, dan terutama di daerah yang begitu kaya akan sejarah seperti lahan yang berdekatan dengan Kota Tua, kesempatan untuk menggali sangat unik, seperti yang dikatakan Noam Silverberg, direktur penggalian atas nama Otoritas Barang Antik Israel.

“Dalam satu setengah tahun terakhir, kami memiliki kesempatan untuk pergi ke bawah lantai modern dan mengekspos banyak elemen arkeologis,” katanya. “Ini benar-benar kesempatan sekali dalam satu generasi.”

Daerah itu telah digali oleh arkeolog Inggris, Cedric Norman Johns, pada 1920-an, yang membuat buku harian dan mendokumentasikan beberapa temuannya dalam gambar. Materi tersebut membantu para arkeolog dan arsitek untuk merencanakan pekerjaan.

Namun, banyak elemen baru yang ditemukan, termasuk artefak, batu bertuliskan tulisan Arab dan tanggal, 1212, dan jamban abad pertengahan.

Selain itu, penggalian yang cukup dalam untuk mencapai fondasi tembok telah memungkinkan para ahli untuk melihat misteri menarik lainnya mengenai struktur tersebut, penanggalan aslinya.

Para arkeolog juga berhasil mengumpulkan sampel bahan organik, khususnya batu bara, yang terperangkap di dalam plester yang digunakan untuk membangun dinding. Sampel sedang dianalisis di Weizmann Institute of Science.

“Ini akan memberi kita jawaban tidak hanya tentang area spesifik ini, tetapi untuk banyak orang lain di Kota Tua jika kita melihat bahwa plester yang digunakan serupa,” kata Silverberg.

Dalam merancang gedung baru, melestarikan lanskap daerah telah menjadi prioritas utama, kata arsitek Etan Kimmel dari Arsitek Kimmel Eshkolot, yang telah ditugaskan untuk proyek tersebut.

“Perlu pengerjaan desain selama lima tahun,” katanya. “Penting bahwa paviliun baru akan menyatu dengan lanskap tetapi pada saat yang sama tidak tampak tersembunyi di dalamnya, berpura-pura menjadi kuno ketika itu modern.”

Hasilnya, tegasnya, adalah struktur yang sangat kontemporer yang akan menyambut pengunjung yang datang dari daerah Mamilla sambil menyesuaikan diri dengan lingkungannya, “seperti puisi antara lama dan baru,” katanya.

Ketika konstruksi dimulai, para arsitek harus terus-menerus berkonsultasi dengan para arkeolog. “Di tempat yang sensitif seperti itu, Anda tidak bisa hanya datang dengan solusi rekayasa besar tanpa mempertimbangkan... apa yang terkubur di bawahnya,” kata Kimmel. (The Jerusalem Post)

Editor : Sabar Subekti


Mitra Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
BPK Penabur
Back to Home