Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 23:48 WIB | Selasa, 01 Desember 2020

Natal di Betlehem Akan Sangat Berbeda Tahun Ini

Natal di Betlehem Akan Sangat Berbeda Tahun Ini
Umat Kristen berfoto di dalam Gua Gereja Kelahiran Yesus, yang secara tradisional diyakini sebagai tempat kelahiran Yesus Kristus, di kota Betlehem Tepi Barat, hari Senin (23/11/2020). (Foto: dok. AP)
Natal di Betlehem Akan Sangat Berbeda Tahun Ini
Umat Kristen menyalakan lilin di Gereja Kelahiran Yesus, yang secara tradisional diyakini sebagai tempat kelahiran Yesus Kristus, di kota Betlehem, Tepi Barat, hari Senin (23/11/2020. (Foto: dok. AP)

BETLEHEN, SATUHARAPAN.COM-Virus Corona telah merusak perayaan Natal di Betlehem, semuanya kecuali menutup kota alkitabiah yang dihormati sebagai tempat kelahiran Yesus pada puncak musim liburan yang biasanya ceria.

Tahun ini yang hilang adalah ribuan peziarah internasional yang biasanya turun ke kota. Restoran, hotel dan toko suvenir tutup. Layanan pohon Natal yang terkenal akan dibatasi untuk sekelompok kecil orang yang berwenang, seperti halnya kebaktian gereja pada Malam Natal.

"Bethlehem sudah mati," kata Maryana Al-Arja, pemilik Hotel Angel dengan 120 kamar di pinggiran Betlehem. Hotel itu adalah lokasi wabah virus corona pertama di Tepi Barat - ketika sekelompok turis Yunani terserang virus itu pada Maret lalu.

Dia mempertahankan 25 pekerjanya sebagai staf selama beberapa bulan, tetapi akhirnya tidak dapat terus membayar mereka. Al-Arja, yang juga terinfeksi virus tersebut, mengatakan dia terpaksa menutup hotel dan memberhentikan seluruh staf karena tidak ada tanda-tanda pandemi berakhir atau wisatawan berkunjung dalam waktu dekat.

"Kami telah mendapat 351 kelompok turis yang memesan di hotel kami tahun ini, masing-masing 150 orang," katanya. "Tapi mereka semua membatalkan."

Elyas Al-Arja, kepala asosiasi hotel kota, mengatakan Bethlehem menerima sekitar tiga juta wisatawan pada tahun 2019. Dengan Israel, pintu masuk utama bagi pengunjung internasional ke kawasan itu, dan telah melarang wisatawan karena krisis virus corona, dan perbatasan Tepi Barat. Penyeberangan dengan Yordania tertutup untuk orang asing, dan angka itu mendekati nol tahun ini, katanya.

"Enam puluh persen kota bergantung pada pariwisata, dan pendapatan mereka menghilang saat turis menghilang," kata Al-Arja, sepupu pemilik Angel Hotel.

Ambassador Hotel, yang terletak di dekat Gereja Kelahiran Yesus, dibangun di situs tempat orang Kristen percaya Yesus dilahirkan, telah dibuka kembali satu lantai dengan harapan beberapa pengunjung lokal mungkin ingin datang merayakannya dalam beberapa pekan mendatang.

Mahmoud Tarman, resepsionis hotel, mengatakan Ambassador telah membawa kembali delapan dari 60 pekerjanya untuk melayani tamu lokal. Tetapi dengan ekonomi Tepi Barat yang hancur akibat penguncian berulang, masih belum jelas berapa banyak orang yang akan datang.

"Sekarang di tahun ini, hotel kosong ini akan ramai kembali dengan kehidupan. Tapi seperti yang Anda lihat, belum ada kehidupan, bahkan pohon Natal pun belum," katanya sambil menunjuk ke lobi yang kosong.

Pembatasan Acara Natal

Otoritas Palestina, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki Israel, pekan ini memberlakukan penguncian malam hari untuk membantu menahan lonjakan kasus virus corona. Orang harus tetap berada di dalam rumah mulai pukul 19:00 malam sampai pukul 06:00 pagi, dan Betlehem termasuk dalam lockdown.

Para pejabat mengatakan penguncian dapat diperpanjang hingga Natal dan memasuki tahun baru jika tingkat infeksi tidak turun.

Kementerian Kesehatan telah melaporkan total sekitar 65.000 kasus virus corona di Tepi Barat, dan lebih dari 620 kematian. Wali Kota Bethlehem, Anton Salman, mengatakan kota itu telah direncanakan untuk menerima 3.000 tamu undangan, termasuk pasukan pramuka lokal dan band musik dari seluruh dunia yang biasanya menghibur pengunjung selama perayaan malam Natal.

Namun dia mengatakan lampu-lampu pada pohon Natal yang terkenal, yang dijadwalkan pada hari Kamis, akan dibatasi hanya untuk 15 tamu, termasuk wali kota setempat, gubernur distrik dan Patriark Gereja Latin serta ulama lainnya.

Presiden Palestina yang berusia 85 tahun, Mahmoud Abbas, yang biasanya bergabung dalam perayaan tersebut, telah diundang tetapi belum mengatakan apakah dia akan hadir.

Ibadah Tengah Malam, acara khusyuk yang dipimpin oleh Patriark Gereja Latin yang biasanya dihadiri oleh para pemimpin agama, tamu VIP lokal dan ratusan peziarah dari seluruh dunia, juga telah dikurangi, kata Salman.

Dia mengatakan, para pejabat masih membahas daftar tamu, tetapi diharapkan termasuk para pemimpin agama dan beberapa diplomat asing. Acara tersebut akan ditutup untuk umum tetapi disiarkan langsung untuk ditonton orang.

"Tidak ada yang bisa bertanggung jawab mengundang banyak orang ke acara Natal," katanya. "Tidak ada yang sama selama pandemi." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home