Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:35 WIB | Kamis, 16 Juli 2020

Pakar Ingatkan Gelombang Pandemi di Musim Dingin Mendatang

Pasien COVID-19 dalam perawatan di Inggris. (Foto: dok. Ist)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Para ilmuwan mengatakan bahwa pemerintah dan warga perlu untuk bersiap menghadapi gelombang baru infeksi virus corona pada musim dingin tahun ini, dan memperingatkan bahwa itu bisa lebih serius daripada gelombang pertama.

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Akademi Ilmu Kedokteran di Inggris, pada hari Selasa (14/7), mengatakan bahwa bulan Juli dan Agustus perlu menjadi "periode persiapan intensif" untuk skenario kemungkinan terburuk untuk virus yang datang pada musim dingin.

Sistem kesehatan di Inggris, tempat di mana studi difokuskan, biasanya beroperasi pada kapasitas maksimum pada bulan-bulan musim dingin, dengan hunian tempat tidur melebihi 95 persen dalam beberapa tahun terakhir, kata laporan itu.

Peningkatan virus corona akan sangat menguji batas sumber daya kesehatan yang sudah mengkhawatirkan, kehabisan tempat tidur telah menjadi masalah yang terus-menerus secara global untuk rumah sakit sejak awal pandemi.

Langkah Antisipasi

Para ilmuwan mencatat beberapa prioritas untuk membantu mencegah dan mengurangi masalah pada musim dingin yang berpotensi menimbulkan bencana, termasuk di antaranya: meminimalkan penyebaran dan dampak COVID-19 di komunitas melalui kebijakan, kampanye informasi publik, dan panduan terbaru.

Pemerintah juga perlu mengatur perawatan kesehatan dan sosial untuk memaksimalkan pengendalian infeksi dan memastikan bahwa pengobatan untuk virus corona dan penyakit lain dapat dilakukan secara paralel.

Mereka juga menyarankan untuk meningkatkan pengawasan kesehatan masyarakat untuk COVID-19, flu, dan penyakit musim dingin lainnya. Pentingnya data ini telah disorot dalam berbagai penelitian karena membantu para ilmuwan dan pejabat menyesuaikan setiap tanggapan. Dan juga meminimalkan penularan dan dampak flu, khususnya melalui peningkatan penggunaan vaksinasi influenza.

“Pemodelan skenario terburuk kami yang masuk akal - di mana tingkat reproduksi efektif SARS-CoV-2 naik menjadi 1,7 dari September 2020 dan seterusnya - menunjukkan puncak dalam penerimaan dan kematian di rumah sakit pada bulan Januari / Februari 2021 dengan skala yang sama dengan gelombang pertama pada musim semi 2020, bertepatan dengan periode permintaan puncak di Pelayanan Kesehatan Nasional (NHS),” tulis para peneliti.

Laporan ini juga menyoroti bahwa selain tantangan normal yang terkait dengan perawatan kesehatan selama musim dingin, tahun ini, ketika virus corona terus melonjak di Inggris, sistem perawatan sosial dan kesehatan telah terganggu dan menghadapi masalah tambahan, yang berarti mereka tidak dapat mempersiapkan untuk bulan-bulan musim dingin.

Selain itu, fokus pada COVID-19 telah meninggalkan banyak kasus medis non virus corona yang membutuhkan bantuan, dengan beberapa orang yang menderita kondisi kronis tidak dapat mendapatkan bantuan yang biasanya mereka miliki.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home