Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 21:16 WIB | Jumat, 09 April 2021

Pangeran Philip, Suami Ratu Elizabeth II, Meninggal Dunia

Foto pada hari Rabu 2 Agustus 2017: Pangeran Philip dari Inggris, sebagai Kapten Jenderal Angkatan Laut Kerajaan, menghadiri Parade di halaman depan Istana Buckingham, di pusat kota London. Istana Buckingham mengatakan Pangeran Philip, suami dari Ratu Elizabeth II, telah meninggal pada usia 99. (Foto-foto: dok. AP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Pangeran Philip, suami Ratu Elizabeth II yang pemarah dan keras kepala yang menghabiskan lebih dari tujuh dekade mendukung istrinya dalam peran yang mendefinisikan dan membatasi hidupnya, telah meninggal, kata Istana Buckingham, hari Jumat (9/4) dikutip AP. Dia berusia 99 tahun.

Hidupnya membentang hampir satu abad dalam sejarah Eropa, dimulai dengan kelahirannya sebagai anggota keluarga kerajaan Yunani, dan berakhir sebagai suami ratu terlama di Inggris selama pemerintahan yang bergejolak di mana monarki berusia seribu tahun itu dipaksa untuk menemukan kembali jati dirinya di abad ke-21.

Dia dikenal karena komentar rasis dan seksisnya yang kadang-kadang, dan dengan gagah berani memenuhi lebih dari 20.000 keterlibatan kerajaan untuk meningkatkan kepentingan Inggris di dalam dan luar negeri.

Dia mengepalai ratusan badan amal, mendirikan program yang membantu anak-anak sekolah Inggris berpartisipasi dalam menantang petualangan luar ruangan, dan memainkan peran penting dalam membesarkan keempat anaknya, termasuk putra tertuanya, Pangeran Charles, pewaris takhta.

Foto bertanggal 10 Juli 1947 ini menunjukkan foto resmi Putri Elizabeth dari Inggris dan tunangannya, Lieut. Philip Mountbatten di London.

 

Sebulan di RS

Philip menghabiskan sebulan di rumah sakit awal tahun ini sebelum dibebaskan pada 16 Maret untuk kembali ke Kastil Windsor.

"Dengan kesedihan yang mendalam Yang Mulia Ratu telah mengumumkan kematian suaminya yang tercinta, Yang Mulia Pangeran Philip, Adipati Edinburgh," kata istana. "Yang Mulia meninggal dengan damai pagi ini di Kastil Windsor."

Philip melihat perannya satu-satunya sebagai memberikan dukungan untuk istrinya, yang memulai pemerintahannya ketika Inggris mundur dari kekaisaran dan mengarahkan monarki melalui dekade penghormatan sosial yang menurun, dan kekuasaan Inggris ke dunia modern di mana orang-orang menuntut keintiman dari ikon mereka.

Pada tahun 1970-an, Michael Parker, seorang teman lama angkatan laut dan mantan sekretaris pribadi sang pangeran, berkata tentangnya: “Dia memberi tahu saya pada hari pertama dia menawari saya pekerjaan, bahwa pekerjaannya,pertama, kedua dan terakhir, tidak pernah izinnya turun untuknya."

Foto 2 Juni 1953: Ratu Inggris Elizabeth II dan suaminya, Duke of Edinburgh, melambai dari balkon Istana Buckingham, London, setelah penobatan Ratu di Westminster Abbey.

 

Pernyataan Boris Johnson

Berbicara di luar 10 Downing St, Perdana Menteri, Boris Johnson, mencatat dukungan yang diberikan Philip kepada ratu, dengan mengatakan dia “membantu mengarahkan keluarga kerajaan dan monarki sehingga tetap menjadi institusi penting yang tak terbantahkan untuk keseimbangan dan kebahagiaan kehidupan nasional kita.”

Sang ratu, orang yang sangat tertutup dan tidak terbiasa menunjukkan kasih sayang yang berlebihan, pernah memanggilnya "batu karang" di depan umum. Secara pribadi, Philip memanggil istrinya Lilibet; tapi dia menyebutnya dalam percakapan dengan orang lain sebagai "Ratu".

Selama beberapa dekade, citra Philip berubah dari atlet yang tampan dan gagah menjadi sosok yang sombong dan tidak peka. Di tahun-tahun terakhirnya, gambaran itu akhirnya menjadi gambaran lucu dan pengamat filosofis zaman itu, seorang lelaki tua berwajah kasar yang mempertahankan sikap militernya meskipun ada penyakit.

Serial populer Netflix "The Crown" memberi Philip peran sentral, dengan citra yang sedikit cabul dan berani. Dia tidak pernah mengomentarinya di depan umum, tetapi penggambaran itu menarik perhatian banyak orang Inggris, termasuk pemirsa yang lebih muda yang hanya mengenalnya sebagai pria tua.

Posisi Philip sangat menantang: tidak ada peran resmi untuk suami dari seorang ratu yang berdaulat. Dan hidupnya ditandai oleh kontradiksi yang luar biasa antara tugas publik dan pribadinya.

Dia selalu berjalan tiga langkah di belakang istrinya di depan umum, untuk menunjukkan penghormatan kepada ratu, tetapi dia adalah kepala keluarga secara pribadi. Namun, putranya, Charles, sebagai pewaris takhta, memiliki pendapatan yang lebih besar, serta akses ke surat kabar pemerintah tingkat tinggi yang tidak diizinkan untuk dilihat Philip.

Philip sering mengambil pendekatan “masam” ke tempatnya yang tidak biasa di meja kerajaan. "Secara konstitusional, saya tidak ada," kata Philip, yang pada 2009 menjadi suami ratu terlama dalam sejarah Inggris, melebihi Ratu Charlotte, yang menikah dengan Raja George III pada abad ke-18.

 

Foto pada hari Minggu 3 Juni 2012 ini, Ratu Inggris Elizabeth II dan suaminya Pangeran Philip dari tongkang kerajaan menyaksikan Kontes Diamond Jubilee di Sungai Thames di London.

Kegiatan Amal

Dia sering berjuang untuk menemukan tempatnya, gesekan yang nantinya akan bergema dalam keputusan cucunya, Pangeran Harry, untuk melepaskan tugas kerajaan. "Tidak ada preseden," katanya dalam wawancara langka dengan BBC untuk menandai ulang tahunnya yang ke-90.

“Jika saya bertanya kepada seseorang, 'Apa yang Anda harapkan dari saya?', Mereka semua tampak kosong.”

Tetapi setelah melepaskan karir angkatan laut yang menjanjikan untuk menjadi suami ratu ketika Elizabeth menjadi ratu pada usia 25 tahun, Philip tidak puas untuk tinggal di sela-sela dan menikmati kehidupan yang indah.

Dia mempromosikan industri dan sains Inggris, mendukung pelestarian lingkungan jauh sebelum menjadi mode, dan bepergian secara luas dan sering untuk mendukung banyak kegiatan amal.

Dalam penampilan publik yang sering itu, Philip mengembangkan reputasi sebagai orang yang tidak sabar dan banyak menuntut dan kadang-kadang terus terang sampai tidak sopan.

Banyak orang Inggris menghargai apa yang mereka lihat sebagai kecenderungannya untuk mengungkapkan pikirannya, sementara yang lain mengkritik perilaku yang mereka sebut menyinggung dan tidak tersentuh.

Pada tahun 1995, misalnya, dia bertanya kepada seorang instruktur mengemudi Skotlandia, "Bagaimana Anda menjauhkan penduduk asli dari minuman keras untuk lulus ujian?" Tujuh tahun kemudian di Australia, ketika mengunjungi orang-orang Aborigin bersama ratu, dia bertanya: "Apakah kalian masih saling melempar tombak?"

Foto pada 11 April 1956: Duke of Edinburgh mengendalikan pesawat angkut militer Blackburn beberapa menit sebelum pemadam kebakaran meledak dan memenuhi kokpit dengan asap yang mencekik.

Tentang Diana

Banyak yang percaya kecenderungannya untuk mengutarakan pikirannya berarti dia memberikan nasihat yang dibutuhkan dan tidak ternoda kepada ratu.

"Cara dia bertahan dalam sistem monarki Inggris adalah menjadi dirinya sendiri, dan itu menjadi sumber dukungan bagi ratu," kata sejarawan kerajaan, Robert Lacey. “Sepanjang hidupnya dia dikelilingi oleh pria yang berkata, 'ya Bu' dan dia adalah salah satu pria yang selalu mengatakan padanya bagaimana keadaan sebenarnya, atau setidaknya bagaimana dia melihatnya.”

Lacey mengatakan pada saat hubungan keluarga kerajaan yang sulit dengan Putri Diana setelah pernikahannya dengan Charles gagal, Philip berbicara mewakili keluarga dengan otoritas, menunjukkan bahwa dia tidak secara otomatis tunduk kepada ratu.

Hubungan Philip dengan Diana menjadi rumit karena perpisahannya dari Charles dan perceraian mereka yang akhirnya terjadi dalam serangkaian pertempuran publik yang merusak kedudukan monarki.

Secara luas diasumsikan bahwa dia mengkritik penggunaan wawancara siaran Diana, termasuk wawancara di mana dia menuduh perselingkuhan Charles. Tetapi surat antara Philip dan Diana yang dirilis setelah kematiannya menunjukkan bahwa lelaki yang lebih tua itu terkadang mendukung menantu perempuannya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home