Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 17:45 WIB | Kamis, 08 Oktober 2020

PBB: Dunia dalam Bayang-bayang Bencana Senjata Nuklir

PBB: Dunia dalam Bayang-bayang Bencana Senjata Nuklir
Foto dari kantor berita resmi Korea Utara (KCNA) menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un (kedua dari kanan) sedang memeriksa uji coba rudal balistik antar benua Hwasong-14 pada 4 Juli 2017.
PBB: Dunia dalam Bayang-bayang Bencana Senjata Nuklir
Kota Hiroshima di Jepang yang hancur akibat bom atom yang dijatuhkan Amerika Serikat pada penghujung Perang Dunia Kedua, Agustus 1945. (Foto: dok. Ist.)

SATUHARAPAN.COM-Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, memperingatkan bahwa dunia sedang hidup "dalam bayang-bayang bencana nuklir, '' yang dipicu oleh meningkatnya ketidakpercayaan dan ketegangan di antara kekuatan nuklir.

Guterres mengatakan pada hari Jumat (3/10) pada pertemuan tingkat tinggi untuk memperingati Hari Internasional Penghapusan Total Senjata Nuklir. Namun upaya membersihkan dunia dari senjata nuklir "macet dan berisiko mundur" dan dia mengatakan ketegangan antara negara-negara yang memiliki senjata nuklir "telah meningkatkan risiko nuklir.''

Guterres telah menyatakan keprihatinan mendalam atas meningkatnya perselisihan antara pemerintahan Trump (Amerika Serikat) dan China. Hubungan antara AS dan Rusia juga berada di titik terendah. India dan Pakistan yang bersenjata nuklir berselisih soal Kashmir, dan India baru saja bertempur di perbatasan dengan China. Dan Korea Utara membanggakan senjata nuklirnya.

Tanpa menyebut nama negara mana pun, Guterres mengatakan program untuk memodernisasi persenjataan nuklir "mengancam perlombaan senjata nuklir secara kualitatif," bukan untuk meningkatkan jumlah senjata, tetapi untuk membuatnya "lebih cepat, lebih tersembunyi, dan lebih akurat."

Guterres juga menunjuk pada satu-satunya perjanjian yang membatasi ukuran persenjataan nuklir terbesar di dunia, Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru antara Amerika Serikat dan Rusia (START), yang akan berakhir tahun depan.

"Sangat penting ''agar kedua negara memperpanjangnya tanpa penundaan selama maksimal lima tahun, katanya, memperingatkan bahwa tanpa perjanjian "ada kemungkinan yang mengkhawatirkan akan kembali ke persaingan strategis yang tidak dibatasi."

50 Tahun NPT

Sekjen PBB mengatakan perjanjian non-proliferasi nuklir atau NPT, yang menandai ulang tahun ke-50 tahun ini, tetap menjadi landasan pelucutan senjata nuklir dan upaya untuk mencegah penyebaran senjata nuklir.

Peninjauan lima tahun implementasinya ditunda karena pandemi COVID-19 hingga tahun depan dan Guterres mendesak 191 pihak menggunakan waktu ekstra untuk memperkuat perjanjian, termasuk membuat "kemajuan nyata menuju penghapusan senjata nuklir."

Guterres mengatakan dia juga menantikan berlakunya perjanjian pertama yang melarang senjata nuklir, yang diadopsi pada Juli 2017 oleh 122 negara. Setelah 50 negara meratifikasi, perjanjian itu akan mulai berlaku dalam 90 hari mendatang, dan dengan ratifikasi Malaysia pada 30 September, sekarang menjadi 46.

Pada pertemuan tingkat tinggi hari Jumat, 103 dari 193 negara anggota PBB dijadwalkan untuk berbicara masing-masing selama dua menit. Tetapi banyak yang berbicara lebih lama sehingga hanya 79 pdato yang dikirim, dan PBB mengatakan akan memposting sisanya.

Dari kekuatan nuklir utama, Rusia dan China ada di daftar pembicara tetapi tidak dapat berbicara. Amerika Serikat, Inggris dan Prancis, melewatkan pertemuan tersebut. Begitu pula Korea Utara dan Israel, yang secara luas dilaporkan memiliki persenjataan nuklir tetapi tidak pernah mengakuinya di depan umum. India dan Pakistan dijadwalkan untuk berbicara, tetapi hanya India yang dapat menyampaikan pidato.

Banyak pembicara mengingat bahwa pertemuan tersebut terjadi 75 tahun setelah Amerika Serikat menjatuhkan bom nuklir di Hiroshima dan Nagasaki, yang menewaskan 210.000 orang dan mempercepat berakhirnya Perang Dunia II.

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, yang negaranya masih menjadi bagian dari perjanjian tahun 2015 dengan Rusia, China, Inggris, Prancis dan Jerman yang bertujuan untuk mencegah Republik Islam itu memperoleh senjata nuklir, mengatakan pertemuan itu “memberikan kesempatan unik untuk memobilisasi dunia untuk membebaskan umat manusia dari mimpi buruk nuklir. "

Iran Menuduh Israel

Dalam sambutan singkat yang direkam sebelumnya, Zarif menuduh Amerika Serikat "mengembangkan senjata nuklir baru dan secara sembrono menurunkan ambang pengerahan mereka." Dia mengatakan AS juga telah menyebabkan "kerusakan besar pada NPT dengan menarik diri secara tidak sah dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran dan Perjanjian Senjata Nuklir jarak menengah tahun 1987 dengan Rusia terkait rudal.

Zarif juga mengecam dukungan AS untuk Israel, "pemilik tunggal persenjataan nuklir di wilayah kami.'' Dia menuntut agar komunitas internasional" memaksa Israel, yang memiliki DNA agresi, untuk segera menyetujui NPT dan menghancurkan persenjataan nuklirnya '' dan tunduk pada “rezim inspeksi yang paling mengganggu.''

Kurangnya Kepercayaan

Menteri Luar Negeri India, Harsh Vardhan Shringla, menegaskan kembali komitmen lama negara itu terhadap pelucutan senjata nuklir melalui proses langkah demi langkah, dan mengatakan semua negara yang memiliki senjata nuklir perlu mengadakan "dialog yang bermakna" untuk membangun kepercayaan dan kepercayaan.

Menteri Luar Negeri Swedia, Ann Linde, mengatakan terlepas dari “konsekuensi bencana kemanusiaan'' dari bom atom,” ancaman nuklir tetap ada seperti sebelumnya dan multilateralisme berada di bawah tekanan yang parah.''

"Polarisasi dan kurangnya kepercayaan'' adalah" gabungan yang berbahaya, yang tidak bisa kita abaikan," katanya.

Linde meminta AS dan Rusia untuk segera memperpanjang START Baru dan menyambut diskusi baru-baru ini "tentang perjanjian lanjutan yang lebih luas, yang juga dapat mencakup China."

Swedia telah meluncurkan “Inisiatif Stockholm tentang Pelucutan Senjata Nuklir” dengan 15 negara non nuklir yang bertujuan membangun "dukungan politik untuk agenda pelucutan senjata yang berorientasi pada hasil dalam kerangka kerja NPT," katanya, dan mendesak negara lain untuk bergabung dalam upaya tersebut.

Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno Marsudi, mengatakan "tidak ada kemajuan signifikan '' yang dibuat oleh negara-negara pemilik senjata nuklir dalam mengurangi persenjataan mereka, dan upaya modernisasi mereka saat ini telah menghasilkan" defisit kepercayaan yang terus membesar di antar negara-negara."

Dia menyerukan penegakan NPT, memperkuat perlucutan senjata, awal berlakunya perjanjian larangan uji coba nuklir, dan agar semua negara senjata nuklir menjadi pihak dalam zona bebas senjata nuklir.

“Mempertahankan senjata nuklir, jelas merupakan situasi zero-sum, sementara penghapusan total senjata semacam itu, akan memastikan bahwa umat manusia menang,'' kata Marsudi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home