Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 21:22 WIB | Selasa, 28 April 2020

PBB Ingatkan Ekstremis Manfaatkan Situasi Pandemi untuk Sebarkan Kebencian

Sekjen PBB, Antonio Guterres. (Foto: dok. un.org)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, memperingatkan bahwa kelompok-kelompok ekstremis mengambil kesempatan dari wabah COVID-19 untuk meningkatkan upaya menyebarkan kebencian dan merekrut orang-orang muda yang menghabiskan lebih banyak waktu online melalui media sosial.

Bahkan sebelum pandemi virus corona, katanya hari Senin (27/4), satu dari setiap lima orang muda tidak mendapatkan pendidikan, pelatihan atau pekerjaan, dan satu dari setiap empat dipengaruhi oleh kekerasan atau konflik. Dan dia menyesalkan bahwa setiap tahun, 12 juta anak perempuan menjadi ibu ketika mereka masih anak-anak.

Guterres mengatakan dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang pemuda, perdamaian dan keamanan, bahwa "frustrasi ini dan, terus terang, kegagalan untuk mengatasinya oleh mereka yang berkuasa hari ini, memicu menurunnya kepercayaan pada lembaga politik."

"Ketika siklus semacam itu berlangsung, terlalu mudah bagi kelompok-kelompok ekstremis untuk mengeksploitasi kemarahan dan keputusasaan, dan risiko radikalisasi meningkat," katanya.

Namun terlepas dari tantangan ini, kepala PBB mengatakan bahwa orang-orang muda “masih menemukan cara untuk terlibat, saling mendukung, dan untuk menuntut dan mendorong perubahan,” termasuk dalam perang melawan COVID-19.

Guterres menunjuk orang muda di Kolombia, Ghana, Irak dan beberapa negara lain bergabung dengan pekerja kemanusiaan dalam memberikan pasokan kepada pekerja kesehatan di garis depan dan orang-orang yang membutuhkan, menjaga komunikasi tetap terbuka dalam masyarakat sambil menjaga jarak sosial.

Dia mengatakan orang-orang muda juga mendukung seruan pada 23 Maret untuk gencatan senjata di semua konflik di dunia.

Kritik pada Media

Jayathma Wickramanayake, utusan sekretaris jenderal untuk kaum muda, mengkritik media karena memfokuskan pada "minoritas kecil orang muda yang mengabaikan pedoman" dan membuat orang berisiko dengan pergi ke pantai, pub dan pesta, dan "sepenuhnya mengesampingkan ribuan orang-orang muda yang sudah berjuang di garis depan krisis."

Dia menunjuk kepada orang-orang muda di Kenya dan Kamerun yang segera mengadopsi organisasi pembangunan perdamaian dan jaringan mereka untuk membantu komunitas menghadapi COVID-19, banyak pekerja kesehatan muda dan mahasiswa kedokteran yang mengunjungi pasien virus corona di China dan Italia. Pramuka, pemandu wanita dan pemuda relawan Palang Merah menjalankan kampanye lingkungan dan mencuci tangan di Yordania dan di tempat lain, dan orang-orang muda membuat masker wajah dan penggalangan dana di Amerika Serikat.

Wickramanayake mendedikasikan pidatonya "kepada semua pemuda yang menempatkan komunitas mereka di atas diri mereka sendiri di dalam zona perang, di dalam kamp-kamp pengungsi, dan di dalam pemukiman, menampilkan kualitas dan kepemimpinan yang kadang-kadang kita bahkan gagal melihat dalam pemimpin politik kita sendiri."

Kelompok Rentan

Sekretaris Jenderal PBB dan banyak duta besar di Dewan Keamanan menekankan dampak COVID-19 pada kaum muda, dari penutupan sekolah mereka hingga kehilangan pekerjaan, tekanan keluarga, masalah kesehatan mental dan kesulitan lainnya.

Menurut laporan PBB baru-baru ini kepada dewan, ada 1,85 miliar perempuan muda dan laki-laki berusia 10 hingga 24 tahun di dunia pada tahun 2020, dan 90 persen dari mereka tinggal di negara berkembang dan banyak di daerah konflik.

“Kaum muda adalah sumber besar ide, solusi, dan inovasi baru,” kata duta besar Estonia untuk PBB, Sven Jurgenson. "Namun, selama pandemi saat ini, mereka bisa menjadi korban terbesar."

Dia mengutip perkiraan bahwa 42 juta tambahan pada 66 juta anak-anak yang jatuh ke dalam "kemiskinan ekstrim" sebagai akibat dari COVID-19. Analisis dari Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) menunjukkan bahwa 91 persen dari siswa di dunia dipengaruhi oleh penutupan sekolah, dan lebih dari 1,5 miliar siswa di 191 negara mengalami kesulitan untuk melanjutkan studi secara normal. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Mitra Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
BPK Penabur
Back to Home