Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:42 WIB | Selasa, 08 Februari 2022

PBB: Kelompok Teroris Makin Bebas di Afghanistan

Foto yang diambil pada 17 November 2019 menunjukkan anggota ISIS berdiri di samping senjata mereka, setelah mereka menyerah kepada pemerintah Afghanistan di Jalalabad, ibu kota Provinsi Nangarhar, Afghanistan. (Foto: dok. AFP)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Hubungan masa lalu antara Al-Qaeda dengan Taliban yang baru-baru ini dipulihkan memiliki potensi menjadikan Afghanistan tempat yang aman bagi para ekstremis, dan “kelompok teroris menikmati kebebasan yang lebih besar di sana daripada kapan pun dalam sejarah baru-baru ini,” kata para ahli PBB dalam sebuah laporan yang diedarkan hari Senin (7/2).

Dalam laporan yang luas, para ahli juga mengatakan ekstremis yang terkait dengan Al-Qaeda dan ISIS berhasil maju di Afrika, terutama di Sahel yang bergejolak. Dan mereka mengatakan ISIS terus beroperasi “sebagai pemberontakan yang mengakar di pedesaan” di Irak dan Suriah, di mana apa yang disebut kekhalifahan menguasai sebagian besar wilayah kedua negara pada kurun 2014-2017 kemudian dikalahkan oleh pasukan Irak dan koalisi pimpinan AS.

Di Asia Tenggara, ada “titik terang” di Asia Tenggara, kata panel ahli, bahwa Indonesia dan Filipina melaporkan “keuntungan yang signifikan” dalam menghadapi ISIS dan “terorisme” yang berafiliasi dengan Al-Qaeda dan “beberapa optimisme” bahwa kemampuan operasional mereka “ mungkin terdegradasi secara signifikan.”

Tidak Ada Langkah Mengatasi Terorisme

Laporan kepada Dewan Keamanan PBB oleh panel ahli yang memantau sanksi terhadap Al-Qaeda dan ISIS, juga dikenal sebagai IS dan ISIL, menyebut Taliban kembali berkuasa pada 15 Agustus di tengah penarikan terakhir pasukan AS dan NATO yang kacau balau setelah 20 tahun, dan ini peristiwa paling signifikan dalam enam bulan terakhir tahun 2021.

Taliban pertama kali memerintah Afghanistan dari tahun 1996-2001 dan digulingkan karena menyembunyikan Al-Qaeda dan Osama bin Laden karena mendalangi serangan teroris 9/11 di AS pada tahun 2001. Dalam kesepakatan Februari 2020 yang menjabarkan persyaratan penarikan pasukan AS, Taliban telah berjanji untuk memerangi terorisme dan menyangkal kelompok teroris sebagai tempat berlindung yang aman di Afghanistan.

Tetapi panel ahli mengatakan "tidak ada tanda-tanda baru-baru ini bahwa Taliban telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi kegiatan pejuang teroris asing di negara itu." Sebaliknya, katanya, kelompok teroris menikmati “kebebasan yang lebih besar,” meskipun negara-negara anggota “belum melaporkan pergerakan baru yang signifikan dari pejuang teroris asing ke Afghanistan.”

Para ahli mencatat bahwa Al-Qaeda merilis sebuah pernyataan yang memberi selamat kepada Taliban atas kemenangannya pada 31 Agustus, tetapi sejak itu mempertahankan "kebisuan strategis, kemungkinan upaya untuk tidak mengkompromikan upaya Taliban untuk mendapatkan pengakuan dan legitimasi internasional."

“Al-Qaeda juga terus bangkit dari serangkaian kerugian kepemimpinan dan dinilai tidak memiliki kemampuan untuk melakukan serangan tingkat tinggi di luar negeri, yang tetap menjadi tujuan jangka panjangnya,” kata panel tersebut.

Pemimpin Al-Qaida, Ayman al-Zawahri dilaporkan hidup pada Januari 2021, katanya, "tetapi negara-negara anggota terus percaya bahwa dia dalam kesehatan yang buruk."

Para ahli mencatat bahwa Amin Muhammad ul-Haq Saam Khan, yang mengoordinasikan keamanan untuk bin Laden, kembali ke rumahnya di Afghanistan pada akhir Agustus. Dan mereka mengatakan sebuah negara yang tidak disebutkan namanya melaporkan bahwa putra bin Laden, Abdallah, berkunjung pada bulan Oktober untuk melakukan pembicaraan dengan Taliban.

Adapun ISIS, panel mengatakan, sementara mereka mengontrol wilayah terbatas di Afghanistan, “itu telah menunjukkan kemampuan yang berkembang untuk melakukan serangan canggih, menambah kompleksitas situasi keamanan di Afghanistan.” Sebagai contoh, ia mengutip serangan kompleks di bandara Kabul pada 27 Agustus di mana lebih dari 180 orang tewas.

Negara-negara anggota mengatakan kekuatan ISIS di Afghanistan telah meningkat dari sekitar 2.200 menjadi hampir 4.000 setelah pembebasan beberapa ribu tahanan, menurut panel tersebut, yang mengatakan satu negara memperkirakan bahwa setengahnya adalah pejuang asing.

Para ahli mengatakan Taliban memandang ISIS "sebagai ancaman kinetik utamanya," yang berusaha menjadi "kekuatan penolak utama di Afghanistan dengan agenda regional yang lebih luas yang mengancam negara-negara tetangga di Asia Tengah dan Selatan."

Laporan tersebut tidak mencakup pembunuhan pekan lalu terhadap pemimpin ISIS, yang dikenal sebagai Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurayshi, dalam serangan AS di barat laut Suriah.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa seperti Al-Qaeda, kepemimpinan ISIS “menghadapi kesulitan.” Mereka menunjuk pada kegagalan al-Qurayshi untuk menunjukkan dirinya pada paruh terakhir tahun 2021 dan pengumuman Irak pada 11 Oktober bahwa mereka menangkap Sami Jasim Muhammad al-Jaburi, alias Hajji Hamid. Orang itu bertanggung jawab atas keuangan ISIS dan diyakini sebagai wakil yang paling senior dan kemungkinan pengganti pemimpin ISIS.

Di bekas bentengnya di Irak dan Suriah, panel tersebut mengatakan ISIS terus menahan “tekanan kontra-teror berkelanjutan dari pasukan di wilayah tersebut.” Diperkirakan mempertahankan antara 6.000 dan 10.000 pejuang dan membentuk sel dan melatih operasi untuk meluncurkan serangan, kata para ahli.

ISIS dan Al-Qaeda terus membuat kemajuan di Afrika, terutama di Sahel, di mana panel mengatakan mereka telah “berhasil mengeksploitasi keluhan lokal atas pemerintahan yang lemah untuk memerintahkan semakin banyak pengikut dan sumber daya, terlepas dari perpecahan dan persaingan internal.”

Negara-negara anggota PBB tetap “sangat prihatin” atas keberhasilan ISIS dan afiliasi Al-Qaeda di Afrika selama paruh terakhir tahun 2021, kata para ahli. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home