Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 08:30 WIB | Selasa, 27 Juli 2021

Peneliti: COVID-19 Parah Menurunkan Kemampuan Kognitif dan IQ

Seorang pasien yang menderita penyakit akibat virus corona (COVID-19), berbaring di tempat tidur di unit perawatan intensif di dalam sebuah rumah sakit di Amman, Yordania, pada 23 Maret 2021. (Foto: dok. Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Penurunan kecerdasan yang signifikan terdeteksi pada pasien yang pulih dari virus corona, terutama di antara mereka yang memiliki kasus virus yang parah, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di Inggris pekan lalu.

Mereka yang sebelumnya tertular virus mendapat skor lebih rendah pada tes kecerdasan dan penilaian kognitif daripada mereka yang tidak pernah terinfeksi, kata penelitian yang diterbitkan pada 22 Juli di jurnal The Lancet EClincalMedicine menunjukkan.

Sebelum wabah virus corona menyebar ke seluruh dunia, Adam Hampshire, ahli saraf kognitif di Imperial College London mulai bekerja dengan BBC dalam studi kognitif nasional untuk menentukan tingkat umum kecerdasan Inggris.

Pada bulan Mei, ketika pandemi telah memaksa negara-negara di seluruh dunia untuk mengunci dan menutup perbatasan mereka, Hampshire dan timnya memasukkan pertanyaan terkait COVID-19 ke dalam survei untuk menentukan apakah penyakit itu akan memiliki efek jangka panjang pada kemampuan kognitif.

“Pada saat penulisan, kami telah mengumpulkan data tes kognitif dan kuesioner yang komprehensif dari sebagian besar masyarakat umum, terutama di Inggris, sebagai bagian dari Great British Intelligence Test, sebuah proyek kolaboratif dengan BBC2 Horizon,” kata para peneliti.

“Selama bulan Mei, di puncak penguncian Inggris, kami memperluas kuesioner untuk memasukkan pertanyaan yang berkaitan dengan dampak pandemi, termasuk penyakit COVID-19 yang dicurigai atau dikonfirmasi, di samping perincian persistensi dan tingkat keparahan gejala, kondisi medis yang sudah ada sebelumnya yang relevan, dan ukuran depresi, kecemasan, dan stres pasca-trauma,” tambah mereka.

Para peneliti melihat data dari 81.337 orang di seluruh Inggris dan disesuaikan dengan berbagai faktor, termasuk usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, bahasa pertama, dan variabel lainnya.

Menderita”Kabut Otak”

Mereka menemukan bahwa semakin parah infeksi COVID-19, semakin besar kemungkinan orang yang pulih memiliki penurunan kecerdasan yang lebih besar. Defisit paling signifikan ditemukan dalam tugas-tugas yang mengevaluasi penalaran, perencanaan, dan perhatian selektif. Studi skala besar sebelumnya telah menunjukkan pasien COVID-19 menderita "kabut otak" lama setelah mereka pulih.

“Ketika memeriksa seluruh populasi, defisit paling menonjol untuk paradigma yang memanfaatkan fungsi kognitif seperti penalaran, pemecahan masalah, perencanaan tata ruang dan deteksi target sementara, tes hemat fungsi sederhana seperti rentang kerja-memori serta pemrosesan emosional,” kata peneliti.

"Hasil ini sesuai dengan laporan COVID panjang, di mana 'kabut otak', kesulitan berkonsentrasi dan kesulitan menemukan kata-kata yang benar adalah hal biasa."

Penurunan IQ

Penurunan IQ juga secara signifikan lebih menonjol pada mereka yang dirawat di rumah sakit dan memakai ventilator, menurut penelitian tersebut. Defisit itu bahkan lebih besar daripada defisit yang tercatat pada orang-orang yang sebelumnya menderita stroke dan melaporkan ketidakmampuan belajar.

“Skala defisit yang diamati bukannya tidak berarti; pengurangan skor komposit global 0,47 SD untuk sub-kelompok yang dirawat di rumah sakit dengan ventilator lebih besar dari penurunan rata-rata 10 tahun dalam kinerja global antara usia 20 hingga 70 dalam kumpulan data ini, ”tambah para peneliti.

“Itu lebih besar dari defisit rata-rata 480 orang yang mengindikasikan bahwa mereka sebelumnya menderita stroke (−0,24SD) dan 998 yang melaporkan ketidakmampuan belajar (−0,38SD). Sebagai perbandingan, dalam tes kecerdasan klasik, 0,47 SD setara dengan perbedaan tujuh poin dalam IQ.”

Berapa Lama Defisit Terjadi?

Hasilnya menunjukkan bahwa ada “hubungan yang mengkhawatirkan antara penyakit COVID-19 dan berbagai fungsi kognitif yang lebih tinggi pada fase kronis awal. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan berapa lama defisit ini bertahan dan dasar biologis/psikologisnya,” tulis Hampshire di Twitter.

Peneliti Klinis di University College London Christina Pagel mengatakan bahwa bencana bisa terjadi jika penyakit itu terus menyebar tanpa terkendali.

“Saya khawatir sekali lagi kita menyaksikan bencana yang sedang berlangsung sambil menunggu bukti yang tegas. Bukti tegas tentang dampak jangka panjang, menurut definisi, membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Mungkin tidak akan pernah, tetapi sejauh ini, lintasannya menuju bukti yang lebih pasti, tidak kurang,” tulis Pagel di Twitter.

“Bagaimana jika pada saat tidak ada keraguan masalah jangka panjang pada banyak orang yang telah menderita COVID-19, kami telah membiarkan jutaan infeksi lagi meninggalkan ratusan ribu lebih banyak orang yang terkena dampak.” (dengan Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home