Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 19:02 WIB | Kamis, 20 Januari 2022

Peneliti Temukan Terumbu Karang Yang Masih Asli di Tahiti

Foto dari @alexis.rosenfeld menunjukkan karang berbentuk seperti mawar di perairan lepas pantai Tahiti di Polinesia Prancis pada Desember 2021. (Foto: Alexis Rosenfeld/@alexis.rosenfeld via AP)

TAHITI, SATUHARAPAN.COM-Jauh di Pasifik Selatan, para ilmuwan telah menjelajahi hamparan karang murni yang langka berbentuk seperti mawar di lepas pantai Tahiti. Terumbu karang dianggap sebagai salah satu yang terbesar yang ditemukan di kedalaman seperti itu dan tampaknya tidak tersentuh oleh perubahan iklim atau aktivitas manusia.

Laetitia Hédouin mengatakan dia pertama kali melihat karang saat menyelam rekreasi dengan klub selam lokal beberapa bulan sebelumnya.

“Ketika saya pergi ke sana untuk pertama kalinya, saya berpikir, 'Wow, kita perlu mempelajari karang itu. Ada sesuatu yang istimewa tentang karang itu,” kata Hédouin, seorang peneliti di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis di Moorea, Polinesia Prancis.

Apa yang mengejutkan Hédouin adalah bahwa karang tampak sehat dan tidak terpengaruh oleh peristiwa pemutihan pada tahun 2019. Karang itu adalah hewan kecil yang tumbuh dan membentuk terumbu di lautan di seluruh dunia.

Secara global, terumbu karang telah habis karena penangkapan ikan yang berlebihan dan polusi. Perubahan iklim juga merusak terumbu karang yang rapuh, termasuk yang berada di sekitar terumbu karang yang baru ditemukan, dengan pemutihan parah yang disebabkan oleh air yang lebih hangat. Antara 2009 dan 2018, 14% karang dunia mati, menurut laporan tahun 2020 oleh Proyek Pemantauan Terumbu Karang Global.

Terumbu karang yang baru ditemukan, membentang sejauh dua mil (tiga kilometer), dipelajari akhir tahun lalu selama ekspedisi menyelam yang didukung oleh UNESCO. Tidak seperti kebanyakan karang yang dipetakan di dunia, yang ditemukan di perairan yang relatif dangkal, karang yang satu ini lebih dalam, antara 115 kaki (35 meter) hingga 230 kaki (70 meter).

Menjelajahi kedalaman seperti itu menimbulkan tantangan: semakin dalam penyelam di bawah air, semakin pendek waktu yang dapat dihabiskan dengan aman di setiap kedalaman. Tim dilengkapi dengan tangki khusus dan melakukan 200 jam menyelam untuk mempelajari terumbu karang, termasuk mengambil foto, pengukuran dan sampel karang.

Terumbu karang berada di tempat di mana banyak peneliti tidak menghabiskan banyak waktu, kata mantan ahli kelautan National Oceanic and Atmospheric Administration, Mark Eakin.

“Kami akan melihat lebih banyak penemuan ini saat teknologi diterapkan di lokasi ini,” kata Eakin. “Kami mungkin menemukan beberapa yang lebih besar di suatu tempat, tetapi saya pikir ini akan selalu menjadi karang yang tidak biasa.”

Letusan gunung berapi baru-baru ini di Tonga yang memicu gelombang tsunami di Pasifik tidak mempengaruhi terumbu karang di Tahiti, kata Hédouin.

Hédouin berharap penelitian ini dapat membantu para ahli memahami bagaimana terumbu karang tahan terhadap perubahan iklim dan tekanan manusia, dan apa peran karang yang lebih dalam ini dalam ekosistem laut. Lebih banyak penyelaman direncanakan dalam beberapa bulan mendatang.

“Kami hanya tahu sedikit tentang lautan, dan masih banyak yang perlu dicatat, perlu diukur,” kata Julian Barbière, kepala kebijakan kelautan dan koordinasi regional UNESCO. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home