Loading...
INDONESIA
Penulis: Melki Pangaribuan 18:25 WIB | Kamis, 10 Desember 2020

QC: Andrei Jadi Wali Kota Pertama Manado Beragama Konghucu

Andrei Angouw-Richard Sualang. (Foto: Ist)

MANADO, SATUHARAPAN.COM – Politikus PDI Perjuangan, Andrei Angouw, bakal menjadi wali kota pertama dari etnis Tionghoa yang beragama Konghucu setelah menang hasil hitung cepat atau quick count (QC) LSI Denny JA.

Andrei Angouw-Richard Sualang (AARS) menjadi pemenang Pilkada Manado 2020 dengan memperoleh 36,46 persen suara.

Sementara pesaing terdekatnya Paula Runtuwene-Harley Mangindaan (Paham) meraih 27,62 persen, Mor Bastiaan-Hanny Joost Pajouw (Mor-HJP) 22,69 persen dan Sonya Kembuan-Syarifudin Saafa hanya mendapat 13,24 persen.

"Data yang masuk memang belum 100 persen, baru 98,40 persen, tapi ini sudah tidak akan ada perubahan berarti,” ujar Supervisor Riset Konsultan Citra Indonesia (KCI) Firman, Rabu (9/12/2020) seperti dikutip dari media setempat.

Jika nantinya hasil penghitungan suara berjenjang oleh KPU memenangkan Calon Wali Kota Manado Andrei Angouw yang berpasangan dengan Richard Sualang, maka akan ada sejarah baru tercipta di Sulawesi Utara (Sulut) dan mungkin saja di Indonesia.

Karier politik pria kelahiran Manado 23 Mei 1971 itu dimulai pada 2009-2014. Ketika itu dia terpilih sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) pada Pemilu 2009. Andrei terpilih mewakili dapil Sulawesi Utara satu yang meliputi Kota Manado dari Partai PDI Perjuangan.

Periode 2014-2019 dia kembali duduk sebagai wakil rakyat dan menjabat sebagai Ketua Komisi III DPRD Sulut sampai dengan 2016.

Kemudian pada Februari 2016, Andrei dilantik sebagai Ketua DPRD Sulut menggantikan Steven Kandouw yang waktu itu maju sebagai calon wakil gubernur Sulut.

Sejarah pun tercipta pada waktu itu, karena Andrei Angouw menjadi satu-satunya Ketua DPRD di Indonesia yang beragama Konghucu. Dirjen Otda Sumarsono yang menghadiri pelantikan pada waktu itu sampai terkagum-kagum.

“Saya merasa bahagia, karena ini baru pertama kali saya temukan di Indonesia Ketua Dewannya beragama Konghuchu. Ini membuktikan keanekaragaman masyarakat Sulawesi Utara berdasarkan Bhinneka Tunggal Ika terus terjaga. Inilah Sulut Hebat, ini akan menjadi contoh tamansari Indonesia yang beraneka ragam tapi kita tetap satu,” kata Sumarsono 2016 silam.

Andrei pada waktu itu juga menegaskan perbedaan keyakinan, suku dan ras tak jadi halangan untuk mengabdi.

"Ini menunjukkan Sulut sebagai daerah yang menghargai pluralisme, tidak ada dikotomi mayoritas dan minoritas," kata Andrei usai menjalani prosesi pelantikan pada waktu itu

Pada Periode 2019-2024, Andrei kembali terpilih sebagai anggota DPRD Sulut dalam Pemilu 2019. ia pun berhasil mempertahankan posisi Ketua DPRD Sulawesi Utara setelah kembali ditunjuk oleh DPP PDI Perjuangan. pada 2020 dia mengundurkan diri karena maju sebagai calon Wali Kota Manado.

 

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home