Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 08:57 WIB | Sabtu, 16 Juli 2022

Rusia Larang Beroperasi Media Investigasi, “Bellingcat”

Halaman depan situs “Bellingcat” hari Sabtu (16/7). (Foto: tangkap layar)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Rusia melarang outlet berita investigasi Bellingcat dan mitra lokal utamanya beroperasi di dalam negeri, dan mencap mereka sebagai ancaman keamanan, hari Jumat (15/7).

Bellingcat yang berbasis di Belanda mengungkap tentara yang didukung Rusia di balik jatuhnya jet Malaysia Airlines MH17 di Ukraina timur pada 2014 dan membuka kedok agen FSB yang dikirim untuk meracuni kritikus Kremlin, Alexei Navalny, pada tahun 2020.

Jaksa Agung Rusia mengatakan kegiatan Bellingcat, dan mitranya, The Insider, “menimbulkan ancaman bagi … keamanan federasi Rusia.”

Keduanya akan ditambahkan ke daftar "tidak diinginkan" Rusia, yang melarang mereka beroperasi di Rusia dan membuat bekerja sama dengan mereka ilegal untuk organisasi dan individu Rusia, katanya dalam sebuah pernyataan.

Pendiri Bellingcat, Eliot Higgins, menolak larangan tersebut, menulis di Twitter: “Bellingcat tidak memiliki kehadiran hukum, keuangan atau staf (di Rusia), jadi tidak jelas bagaimana Rusia mengharapkan untuk menegakkan ini.”

The Insider secara hukum bermarkas di Latvia, sebuah langkah yang dirancang untuk melindunginya dari otoritas Rusia.

Media ini telah bekerja dengan Bellingcat pada sebagian besar investigasi profil tinggi organisasi selama lima tahun terakhir, yang juga termasuk mengidentifikasi dan melacak pergerakan orang-orang di balik peracunan tahun 2018 terhadap mantan mata-mata Rusia, Sergei Skripal, di Inggris.

Dalam langkah luas untuk membasmi oposisi dan perbedaan pendapat, Rusia telah melabeli lusinan organisasi non pemerintah internasional (LSM) dan kelompok masyarakat sipil sebagai “tidak diinginkan,” dan ratusan kelompok domestik dan jurnalis yang menentang Kremlin telah disebut sebagai “agen asing.”

Tindakan keras telah meningkat sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari, kampanye yang disebut Kremlin sebagai "operasi militer khusus," dengan hampir semua kelompok independen dilarang atau dipaksa ke pengasingan, dan undang-undang baru yang membuat kritik terhadap angkatan bersenjata dapat dihukum hingga 15 tahun penjara. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home