Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 11:16 WIB | Selasa, 07 Juni 2022

Rusia Ancam Cabut Akreditasi Media dan Jurnalis Amerika Serikat

Menara Spasskaya Kremlin dan Katedral St. Basil terlihat melalui objek seni di taman Zaryadye di Moskow, Rusia 15 Maret 2022. (Foto: dok. Reuters)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Rusia memperingatkan organisasi berita Amerika Serikat bahwa mereka berisiko dicabut akreditasinya, kecuali perlakuan terhadap jurnalis Rusia di Amerika Serikat membaik, menurut tiga sumber yang mengetahui masalah tersebut, hari Senin (6/6).

Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, beberapa media pemerintah Rusia telah dicegah beroperasi di Amerika Serikat dan beberapa negara Barat lainnya dengan mencabut izin penyiaran mereka dan memberi sanksi kepada media. Langkah-langkah itu dikatakan Moskow sebagai menunjukkan pengabaian kebebasan media.

Di Moskow, Presiden Vladimir Putin menandatangani undang-undang pada bulan Maret yang menjatuhkan hukuman penjara hingga 15 tahun pada orang atau lembaga karena sengaja menyebarkan berita “palsu” tentang militer, mendorong beberapa media Barat untuk menarik jurnalis mereka keluar dari Rusia.

Maria Zakharova, juru bicara kementerian luar negeri Rusia, mengumumkan pekan lalu bahwa dia memanggil kepala media AS untuk memberi tahu mereka tentang "langkah-langkah paling ketat" dalam menanggapi "permusuhan" yang dihadapi oleh rekan-rekan Rusia mereka di AS.

Pada pertemuan pada hari Senin (6/6), dia menguraikan kesulitan bagi jurnalis Rusia di sana termasuk perpanjangan visa, pemblokiran rekening bank dan dugaan pelecehan oleh badan intelijen AS, menurut tiga sumber yang mengetahui langsung pertemuan tersebut.

Zakharova memperingatkan outlet tersebut bahwa jika jurnalis Rusia tidak dapat bekerja secara bebas di Amerika Serikat, maka reporter mereka di Rusia berisiko menghadapi kesulitan serupa dengan visa, akreditasi media, dan rekening bank mereka.

Dia mengatakan kepada perwakilan media AS bahwa jika keadaan tidak berubah, maka jurnalis AS harus pergi. Dia menambahkan bahwa Rusia tidak ingin melakukan ini, tetapi dipaksa karena nasib buruk para jurnalis Rusia.

Zakharova tidak menanggapi permintaan tertulis untuk mengomentari pertemuan itu atau tentang peringatan kepada organisasi media AS.

Kantor berita negara Rusia, RIA mengatakan perwakilan dari The Wall Street Journal, CNN, Associated Press, NPR dan Alhurra TV menghadiri pertemuan tersebut.

Juru bicara organisasi media AS seperti Associated Press, CNN, The Washington Post dan The Wall Street Journal tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pertemuan tersebut.

Washington telah memberlakukan sanksi terhadap beberapa stasiun TV Rusia yang dikelola pemerintah, yang dikatakan telah menyebarkan disinformasi untuk mendukung perang Rusia di Ukraina. Pejabat Rusia tidak menggunakan kata "invasi" atau "perang".

Pejabat Rusia termasuk Menteri Luar Negeri, Sergei Lavrov, dan Zakharova mengatakan media Barat telah memberikan narasi parsial yang berlebihan tentang apa yang mereka sebut "operasi khusus" Rusia di Ukraina yang mengabaikan kekhawatiran Rusia tentang perluasan NATO dan dugaan penganiayaan terhadap penutur bahasa Rusia.

Sementara beberapa organisasi media Barat telah meninggalkan Rusia, yang lain, termasuk Reuters, tetap tinggal di negara itu dan terus melaporkan. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home