Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 09:54 WIB | Kamis, 15 April 2021

Selandia Baru Larang Ekspor Hewan Hidup dengan Kapal laut

Selandia Baru Larang Ekspor Hewan Hidup dengan Kapal laut
Foto 6 April 2019 ini, kapal kargo Gulf Livestock 1 seberat 11.947 ton berlayar melalui Port Phillip menuju Selat Bass di lepas pantai negara bagian Victoria, Australia. (Foto: dok. AP/Graham Flett)
Selandia Baru Larang Ekspor Hewan Hidup dengan Kapal laut
Menteri Pertanian Selandia Baru, Damien O'Connor, berbicara kepada media hari Rabu (14/4) di Wellington, Selandia Baru. (Foto: AP/Nick Perry)

WELLINGTON, SATUHARAPAN.COM-Selandia Baru mengumumkan larangan ekspor sapi hidup dan hewan ternak lainnya melalui laut karena masalah kesejahteraan.

Menteri Pertanian, Damien O’Connor, hari Rabu (14/4) mengatakan larangan itu akan memakan waktu hingga dua tahun untuk diberlakukan sepenuhnya untuk memberi mereka yang telah berinvestasi dalam bisnis kesempatan untuk beralih.

Negara itu untuk sementara menghentikan ekspor semacam itu tahun lalu setelah sebuah kapal yang membawa 5.800 ternak yang menuju China tenggelam dalam cuaca badai dekat Jepang, menewaskan lebih dari 40 anggota awak dan hewan-hewan itu. Para pejabat telah memulai peninjauan ekspor hidup tahun sebelumnya.

O’Connor mengatakan risiko reputasi negara lebih besar daripada keuntungan finansial apa pun karena tidak ada cara untuk melindungi kesejahteraan hewan setelah mereka meninggalkan pantai Selandia Baru.

“Selandia Baru harus berada di depan kurva dunia di mana kesejahteraan hewan berada di bawah pengawasan yang meningkat, jika kita benar-benar ingin menjadi produsen makanan yang paling etis,” katanya.

Nilai ekspor hewan hidup negara itu tahun lalu adalah 261 juta dolar Selandia Baru (sekitar US$ 184 juta), meningkat tiga kali lipat dari tahun sebelumnya setelah eksportir buru-buru untuk mengatasi potensi larangan. Namun nilai itu masih menyumbang hanya sebagian kecil dari keseluruhan ekspor pertanian nasional, yang merupakan pendapatan luar negeri terbesar.

O'Connor mengatakan para pejabat telah memberi tahu China tentang rencana pelarangan itu, tetapi belum mendapat tanggapan. Dia mengatakan tidak khawatir menyinggung China, yang merupakan mitra dagang terbesar Selandia Baru dan pembeli besar ternak hidup.

“Ini bukan tentang China. Ini tentang kesejahteraan hewan," kata O'Connor. “Kami memiliki hubungan yang baik dengan mereka, dan saya yakin mereka memahami posisi kami.”

Larangan tersebut tidak mempengaruhi hewan hidup yang diangkut melalui udara, seperti kuda pacuan.

Federated Farmers, kelompok lobi untuk peternak, mengatakan para eksportirnya mematuhi standar kesejahteraan hewan yang sangat tinggi, dan terkejut dengan larangan tersebut. Namun, kelompok tersebut mengatakan masa transisi akan memberi petani kesempatan untuk menghormati komitmen yang ada dan mempertimbangkan pilihan masa depan mereka.

Anggota parlemen oposisi, Mark Cameron, dari Partai Libertarian ACT, mengatakan keputusan itu emosional, mahal dan "menendang nyali" bagi petani.

Kelompok hak asasi hewan, SAFE, yang telah lama mengusulkan pelarangan, menyambut baik berita tersebut. Kepala eksekutifnya, Debra Ashton, mengatakan hewan tidak akan lagi menderita di negara dengan standar kesejahteraan yang lebih rendah.

Namun, Ashton mengatakan khawatir bahwa ratusan ribu sapi masih dapat diekspor melalui laut selama dua tahun ke depan dan ekspor hewan seperti anak ayam dan belut melalui udara akan terus berlanjut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home