Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:25 WIB | Minggu, 11 Oktober 2020

Taiwan Ingin Dialog dengan China Atas Dasar Kesetaraan

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen. (Foto: Reuters)

TAIPEI, SATUHARAPAN.COM-Taiwan ingin memiliki "dialog yang berarti" dengan China atas dasar kesetaraan, kata Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, hari Sabtu (10/10), memperluas kemungkinan perdamaian pada saat ketegangan militer meningkat dengan Beijing, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayah berdaulat China.

Taiwan yang demokratis mendapat tekanan yang meningkat dari Beijing dengan aktivitas angkatan udara di dekat pulau itu dalam beberapa pekan terakhir, termasuk melintasi garis tengah Selat Taiwan yang biasanya berfungsi sebagai zona penyangga tidak resmi.

China mengatakan pihaknya menanggapi "kolusi" antara Washington dan Taipei, yang marah karena dukungan Amerika Serikat yang meningkat untuk pulau yang berpemerintahan sendiri itu. Beijing memandang ini sebagai awal Taiwan yang mendeklarasikan kemerdekaan secara resmi yang merupakan garis merah bagi China.

Tantangan Besar di Kawasan

Berbicara pada perayaan Hari Nasional, Tsai menggambarkan situasi di Selat Taiwan sebagai "cukup tegang". Ini, bersama dengan sengketa di Laut China Selatan, konflik perbatasan China-India dan tindakan keras China di Hong Kong, menunjukkan demokrasi dan perdamaian di kawasan itu menghadapi tantangan besar, katanya.

Jika Beijing dapat mengindahkan suara Taiwan dan bersama-sama memfasilitasi rekonsiliasi dan dialog damai, ketegangan regional pasti dapat diselesaikan, tambahnya.

"Selama otoritas Beijing bersedia menyelesaikan antagonisme dan meningkatkan hubungan lintas selat, sementara paritas dan martabat dipertahankan, kami bersedia bekerja sama untuk memfasilitasi dialog yang bermakna," kata Tsai.

Tetapi China, yang memutuskan mekanisme pembicaraan formal pada tahun 2016, setelah Tsai pertama kali menjabat presiden, mengatakan pada hari Sabtu bahwa Taiwan terus mengupayakan kemerdekaan dan masih memiliki pola pikir konfrontatif.

Tsai mengatakan dia berkomitmen untuk menjaga stabilitas di Selat Taiwan, tetapi ini adalah tanggung jawab kedua belah pihak.

Tetap saja, dia telah memprioritaskan penguatan angkatan bersenjata Taiwan, dan mengatakan dia akan terus mendorong ini, menjunjung tinggi prinsip tidak mencari perang atau takut akan perang.

“Komitmen kami terhadap kedaulatan dan nilai-nilai demokrasi tidak akan berubah, tetapi kami juga akan menjaga fleksibilitas strategis dan tanggapan terhadap perubahan,” katanya.

Amerika Serikat telah mendorong Taiwan untuk memodernisasi militernya sehingga mereka bisa menjadi "landak", yang sulit diserang China. Washington, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taipei, meskipun Taipei adalah pendukung global terkuatnya.

"Pidato ini melanjutkan pemikiran konfrontatif dan permusuhan, menganjurkan komentar 'kemerdekaan', dan berseru untuk berhubungan dengan kekuatan eksternal," kata Zhu Fenglian, juru bicara Kantor Urusan Taiwan di Beijing.

"Kemerdekaan Taiwan” adalah jalan buntu, sementara konfrontasi tidak akan membawa hasil," kata Zhu memperingatkan. Dia mendesak Partai Progresif Demokratik Tsai untuk menahan diri dan tidak melangkah lebih jauh ke "jalan yang salah". (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home