Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 21:43 WIB | Senin, 16 Agustus 2021

Taliban Berkuasa, Produksi Opium Afghanistan Diprediksi Meningkat

Afghanistan dikenal sebagai produsen opium ilegal terbesar di dunia, dan Taliban memperoleh keuntungan besar.
Taliban Berkuasa, Produksi Opium Afghanistan Diprediksi Meningkat
Pekerja harian dan aparat keamanan bersiap untuk membakar tumpukan narkotika selama Pekan Mobilisasi Nasional Melawan Penyalahgunaan Narkoba dan Perdagangan Gelap, di distrik Deh Sabz, Kabul pada 1 Juli 2021. (Foto: dok. AFP)
Taliban Berkuasa, Produksi Opium Afghanistan Diprediksi Meningkat
Pekerja harian menyemprotkan bensin saat mereka bersiap untuk membakar tumpukan narkotika selama Pekan Mobilisasi Nasional Melawan Penyalahgunaan Narkoba dan Perdagangan Gelap, di distrik Deh Sabz di Kabul pada 1 Juli 2021. (Foto: dok. AFP)
Taliban Berkuasa, Produksi Opium Afghanistan Diprediksi Meningkat
Seorang petani memanen getah opium dari ladang opium di Distrik Darra-i-Nur, Provinsi Nangarhar pada 10 Mei 2020. (Foto: dok. AFP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat menghabiskan lebih dari US$ 8 miliar selama 15 tahun dalam upaya untuk merampas keuntungan Taliban dari perdagangan opium dan heroin Afghanistan, dari pemberantasan opium hingga serangan udara dan serangan terhadap laboratorium yang dicurigai digunakan.

Strategi itu gagal. Ketika Amerika Serikat mengakhiri perang terpanjangnya, Afghanistan tetap menjadi pemasok opiat ilegal terbesar di dunia dan tampaknya akan tetap demikian ketika Taliban berada di ambang mengambil alih kekuasaan di Kabul, kata para pejabat dan pakar AS dan PBB saat ini dan sebelumnya.

Kehancuran yang meluas selama perang, jutaan orang tercerabut dari rumah mereka, pemotongan bantuan asing, dan kerugian pengeluaran lokal oleh pasukan asing pimpinan AS yang pergi memicu krisis ekonomi dan masalah kemanusiaan yang kemungkinan akan membuat banyak orang Afghanistan yang miskin bergantung pada perdagangan narkotika untuk bertahan hidup.

Ketergantungan itu mengancam untuk membawa lebih banyak ketidakstabilan ketika Taliban, kelompok bersenjata lainnya, panglima perang etnis, dan pejabat publik yang korup bersaing untuk keuntungan dan kekuasaan narkoba.

Kemungkinan Produksi Meningkat

Beberapa pejabat PBB dan AS khawatir jatuhnya Afghanistan ke dalam kekacauan menciptakan kondisi untuk produksi opiat ilegal yang lebih tinggi, potensi keuntungan bagi Taliban.

“Taliban telah mengandalkan perdagangan opium Afghanistan sebagai salah satu sumber pendapatan utama mereka,” kata Cesar Gudes, kepala Kantor Narkoba dan Kejahatan PBB (UNODC) di Kabul, kepada Reuters. “Lebih banyak produksi membawa obat-obatan dengan harga lebih murah dan lebih menarik, sehingga aksesibilitas lebih luas.”

Dengan gerilyawan memasuki Kabul pada hari Minggu (15/8), "ini adalah saat-saat terbaik di mana kelompok-kelompok terlarang ini cenderung memposisikan diri" untuk memperluas bisnis mereka, kata Gudes.

Taliban melarang penanaman opium pada tahun 2000 karena mereka mencari legitimasi internasional, tetapi menghadapi reaksi keras dan kemudian sebagian besar mengubah pendirian mereka, menurut para ahli.

Terlepas dari ancaman yang ditimbulkan oleh bisnis obat-obatan terlarang Afghanistan, para ahli mencatat, Amerika Serikat dan negara-negara lain jarang menyebutkan di depan umum perlunya menangani perdagangan, yang diperkirakan oleh UNODC lebih dari 80 persen pasokan opium dan heroin global dari Taliban.

“Kami telah berdiri di sela-sela dan, sayangnya, membiarkan Taliban menjadi mungkin organisasi non teroris terbesar yang didanai  (opium) di dunia,” kata seorang pejabat AS dengan pengetahuan tentang perdagangan narkoba Afghanistan.

"AS dan mitra internasional terus menarik diri dan tidak membahas budidaya opium," kata pejabat itu tanpa menyebut nama. "Apa yang akan Anda temukan adalah bahwa itu telah meledak."

Diminta komentar, seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan Amerika Serikat akan terus mendukung rakyat Afghanistan, “termasuk upaya kontra narkotika kami yang sedang berlangsung,” tetapi menolak untuk mengatakan bagaimana bantuan akan berlanjut jika bantuan AS berhenti, dan jika Taliban merebut kekuasaan.

Budidaya Opium Melonjak

Petani Afghanistan mempertimbangkan banyak sekali faktor dalam memutuskan berapa banyak opium yang akan ditanam. Ini berkisar dari curah hujan tahunan dan harga gandum, tanaman alternatif utama untuk opium, hingga harga opium dan heroin dunia.

Namun selama kekeringan dan kekurangan gandum, ketika harga gandum meroket, para petani Afghanistan tetap menanam opium dan mengekstrak getah opium yang disuling menjadi morfin dan heroin. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak yang memasang panel surya buatan China untuk memberi daya pada sumur air yang dalam untuk pengairan.

Tiga dari empat tahun terakhir telah menyaksikan beberapa tingkat produksi opium tertinggi di Afghanistan, menurut UNODC. Bahkan ketika pandemi COVID-19 berkecamuk, penanaman opium melonjak 37 persen tahun lalu, dilaporkan pada bulan Mei.

Narkotika gelap adalah “industri terbesar di negara itu kecuali untuk perang,” kata Barnett Rubin, mantan penasihat Departemen Luar Negeri di Afghanistan.

Perkiraan produksi opium tertinggi sepanjang masa ditetapkan pada tahun 2017 sebesar 9.900 ton senilai sekitar US$ 1,4 miliar dalam penjualan oleh petani atau sekitar tujuh persen dari PDB Afghanistan, menurut laporan UNODC.

Ketika nilai obat-obatan untuk ekspor dan konsumsi lokal diperhitungkan, bersama dengan bahan kimia prekursor yang diimpor, UNODC memperkirakan keseluruhan ekonomi opiat ilegal negara itu tahun itu sebanyak US$ 6,6 miliar.

Banyak Yang Terlibat

Taliban dan pejabat publik telah lama terlibat dalam perdagangan narkotika, kata para ahli, meskipun beberapa memperdebatkan sejauh mana peran dan keuntungan pemberontak.

PBB dan Washington berpendapat bahwa Taliban terlibat dalam semua aspek, mulai dari penanaman opium, ekstraksi opium, dan perdagangan hingga memungut “pajak” dari penggarap dan laboratorium obat-obatan hingga membebankan biaya penyelundup untuk pengiriman menuju Afrika, Eropa, Kanada, Rusia, Timur Tengah, dan bagian lain Asia.

Beberapa dari pengiriman itu dilemparkan melintasi perbatasan yang dijaga ketat ke para penyelundup di Iran dengan melepaskan produk yang belum sempurna, lapor David Mansfield, seorang peneliti terkemuka dalam perdagangan obat-obatan terlarang di Afghanistan.

Pejabat PBB melaporkan bahwa Taliban kemungkinan memperoleh lebih dari US$ 400 juta antara 2018 dan 2019 dari perdagangan narkoba. Laporan Inspektur Jenderal Khusus AS untuk Afghanistan (SIGAR) Mei 2021 mengutip seorang pejabat AS yang memperkirakan bahwa mereka memperoleh hingga 60 persen dari pendapatan tahunan mereka dari narkotika gelap.

Biaya di Pos Pemeriksaan

Mansfield mengatakan studi lapangannya menunjukkan bahwa sebagian besar yang dapat diperoleh Taliban dari opiat ilegal adalah sekitar US$ 40 juta per tahun, terutama dari pungutan atas produksi opium, laboratorium heroin, dan pengiriman obat-obatan.

Para pemberontak, katanya, menghasilkan lebih banyak uang dengan menuntut biaya impor dan ekspor legal di pos pemeriksaan pinggir jalan.

Washington menghabiskan sekitar US$ 8,6 miliar antara tahun 2002 dan 2017 untuk membatasi perdagangan narkoba Afghanistan untuk menolak dana Taliban, menurut laporan SIGAR 2018.

Selain pemberantasan poppy, Amerika Serikat dan sekutunya mendukung serangan larangan dan program tanaman alternatif, serangan udara di laboratorium heroin yang dicurigai dan tindakan lainnya.

Upaya itu “tidak terlalu berhasil,” pensiunan Jenderal Angkatan Darat AS, Joseph Votel, yang memimpin Komando Pusat AS dari 2016-2019, mengatakan kepada Reuters.

Sebaliknya, para ahli mengatakan, mereka memicu kemarahan terhadap pemerintah di Kabul dan pendukung asingnya, dan simpati untuk Taliban, di antara petani dan buruh yang bergantung pada produksi opium untuk memberi makan keluarga mereka.

Taliban belajar dari larangan mereka menanam opium pada tahun 2000, kata sarjana Brookings Institution, Vanda Felbab-Brown. Meskipun penurunan tajam dalam produksi, larangan itu memicu “badai politik besar terhadap Taliban dan itu adalah salah satu alasan mengapa ada pembelotan dramatis setelah invasi AS,” katanya.

Oleh karena itu, para ahli mengatakan, tidak mungkin Taliban akan melarang penanaman opium jika mereka mendapatkan kekuasaan. “Pemerintah masa depan,” kata Mansfield, “harus melangkah dengan hati-hati untuk menghindari mengasingkan daerah pemilihan pedesaannya dan memprovokasi perlawanan dan pemberontakan dengan kekerasan.” (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home