Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 14:07 WIB | Rabu, 22 September 2021

Tim Sepakbola Putri Afghanistan Dapat Suaka di Portugal

Mereka diselamatan dalam operasi yang dinamai Operation Soccer Balls.
Farkhunda Muhtaj, kapten tim nasional sepak bola putri Afghanistan, tengah atas, terlihat bersama anggota tim sepak bola putri nasional Afghanistan dan lainnya pada hari Senin, 20 September 2021, selama wawancara Zoom dengan The Associated Press. Minggu malam, hampir tiga pekan setelah penarikan Amerika dari Afghanistan, gadis-gadis dan keluarga mereka mendarat di Lisbon, Portugal, setelah koalisi internasional datang untuk menyelamatkan mereka. (Foto: dok. AP)

LISBON, SATUHARAPAN.COM-Gadis-gadis anggota di tim sepak bola nasional Afghanistan cemas. Selama berminggu-minggu, mereka telah bergerak di seluruh negeri, menunggu kabar bahwa mereka bisa pergi meninggalkan negara mereka.

Ada yang ingin menjadi dokter, yang lain produser film, yang lain insinyur. Semua mimpi tumbuh, tetapi mereka tetap ningin menjadi pemain sepak bola profesional.

Pesan itu akhirnya datang hari Minggu (20/9) pagi: Sebuah penerbangan charter akan membawa gadis-gadis itu dan keluarga mereka dari Afghanistan, ke tempat yang tidak mereka ketahui. Bus yang akan membawa mereka ke bandara sudah dalam perjalanan.

"Mereka meninggalkan rumah mereka dan meninggalkan segalanya," kata Farkhunda Muhtaj, kapten tim sepak bola putri nasional Afghanistan yang dari rumahnya di Kanada telah menghabiskan beberapa pekan terakhir berkomunikasi dengan gadis-gadis itu dan bekerja untuk membantu mengatur penyelamatan mereka, kepada The Associated Press. “Mereka tidak dapat membayangkan bahwa mereka keluar dari Afghanistan.”

Sejak penarikan AS dari Afghanistan, gadis-gadis yang berusia 14-16 tahun, dan keluarga mereka, telah mencoba untuk pergi, takut akan seperti apa hidup mereka di bawah Taliban. bukan hanya karena perempuan dan anak perempuan dilarang berolah raga, tetapi karena mereka advokat untuk anak perempuan dan anggota aktif komunitas mereka.

Operation Soccer Balls

Minggu malam, mereka mendarat di Lisbon, Portugal.

Dalam wawancara dengan AP pekan ini, Muhtaj, anggota tim sepak bola, beberapa anggota keluarga mereka, dan staf federasi sepak bola, berbicara tentang hari-hari terakhir mereka di Afghanistan, upaya internasional untuk menyelamatkan mereka dan janji kebebasan baru mereka.

Misi penyelamatan, yang disebut Operation Soccer Balls, dikoordinasikan dengan Taliban melalui koalisi internasional mantan pejabat militer dan intelijen Amerika Serikat, Senator AS, Chris Coons, sekutu AS, dan kelompok kemanusiaan, kata Nic McKinley, seorang veteran CIA dan Angkatan Udara yang mendirikan DeliverFund yang berbasis di Dallas, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan perumahan untuk 50 keluarga Afghanistan.

“Ini semua harus terjadi dengan sangat, sangat cepat. Kontak kami di darat memberi tahu kami bahwa kami memiliki waktu sekitar tiga jam,”kata McKinley. "Waktu sangat penting."

Operasi itu telah mengalami sejumlah kemunduran, termasuk beberapa upaya penyelamatan yang gagal, dan sebuah bom bunuh diri yang dilakukan oleh militan Negara Islam (ISIS), saingan Taliban, di bandara Kabul yang menewaskan 169 warga Afghanistan dan 13 anggota militer AS.

Pemboman itu terjadi selama pengangkutan udara yang mengerikan di mana militer AS telah mengakui bahwa mereka berkoordinasi sampai batas tertentu dengan Taliban.

Upaya penyelamatan yang rumit adalah karena jumlah kelompok, 80 orang, termasuk 26 anggota tim pemuda serta orang dewasa dan anak-anak lain, termasuk bayi.

Robert McCreary, mantan kepala staf kongres dan pejabat Gedung Putih di bawah Presiden George W. Bush yang telah bekerja dengan pasukan khusus di Afghanistan dan membantu memimpin upaya untuk menyelamatkan tim sepak bola putri nasional, mengatakan Portugal memberikan suaka kepada gadis-gadis dan keluarga mereka.

“Dunia bersatu untuk membantu gadis-gadis ini dan keluarga mereka,” kata McCreary. “Gadis-gadis ini benar-benar simbol cahaya bagi dunia dan kemanusiaan.”

Tidak Percaya Janji Taliban

Taliban telah mencoba menghadirkan citra baru, menjanjikan amnesti kepada mantan lawan dan mengatakan mereka akan membentuk pemerintahan yang inklusif. Banyak orang Afghanistan tidak mempercayai janji-janji itu, khawatir Taliban akan segera menggunakan taktik brutal dari aturan 1996-2001 mereka, termasuk melarang anak perempuan dan perempuan bersekolah dan beekerja.

Pekan ini, Taliban mendirikan sebuah kementerian untuk “penyebaran kebajikan dan pencegahan kejahatan” di gedung yang pernah menjadi tempat Kementerian Urusan Perempuan, tanda terbaru bahwa itu membatasi hak-hak perempuan.

Ketika gadis-gadis itu pindah dari safehouse ke safehouse, Muhtaj, yang juga seorang guru, mengatakan dia membantu mereka tetap tenang melalui latihan virtual dan sesi yoga dan dengan memberi mereka tugas pekerjaan rumah, termasuk menulis otobiografi.

Dia mengatakan dia tidak bisa berbagi rincian tentang misi penyelamatan dengan gadis-gadis atau keluarga mereka dan meminta mereka untuk percaya padanya dan orang lain "secara membabi buta."

“Kondisi mental mereka memburuk. Banyak dari mereka yang rindu kampung halaman. Banyak dari mereka merindukan teman-teman mereka di Kabul,” kata Muhtaj. “Mereka memiliki kepercayaan tanpa syarat. Kami telah menghidupkan kembali semangat mereka.”

Beberapa gadis berbicara kepada AP melalui seorang penerjemah. Mereka mengatakan mereka ingin terus bermain sepak bola, sesuatu yang didesak untuk tidak dilakukan saat mereka bersembunyi, dan berharap untuk bertemu superstar sepak bola, Cristiano Ronaldo, pemain depan Manchester United dan penduduk asli Portugal.

Wida Zemarai, penjaga gawang dan pelatih tim nasional sepak bola putri Afghanistan yang pindah ke Swedia setelah Taliban naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1996, mengatakan gadis-gadis itu emosional setelah mereka diselamatkan. “Mereka bisa bermimpi sekarang,” kata Zemarai. "Mereka bisa terus bermain."

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home