Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:21 WIB | Minggu, 19 September 2021

Taliban Bubarkan Kementerian Perempuan Afghanistan

Departemen itu diganti menjadi Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatannya yang juga dikenal sebagai Polisi Moral.
Seorang anggota pasukan Taliban menodongkan senjatanya ke pengunjuk rasa, ketika demonstran Afghanistan meneriakkan slogan-slogan selama protes anti Pakistan, di dekat kedutaan Pakistan di Kabul, Afghanistan, Selasa, 7 September 2021. (Foto: dok. Reuters)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Para pekerja di ibu kota Afghanistan, Kabul, mengganti tanda-tanda kementerian perempuan negara itu dengan tanda polisi moral Taliban pada hari Jumat (17/9), ketika mantan pegawai perempuan departemen itu mengatakan mereka dikurung di luar gedung.

Sebuah tanda untuk bangunan ditutupi oleh petugas baru dengan tulisan "Pelayanan Doa dan Bimbingan dan Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan" pada hari Jumat, menurut foto dan saksi Reuters.

Karyawan perempuan mengatakan mereka telah mencoba untuk datang bekerja selama beberapa pekan, namun disuruh kembali ke rumah mereka, menurut video yang difilmkan di luar gedung yang dilihat oleh Reuters.

Gerbang gedung dikunci pada hari Kamis, kata salah satu perempuan."Saya satu-satunya pencari nafkah di keluarga saya," kata perempuan kedua, yang juga mengatakan dia bekerja di departemen itu. "Ketika tidak ada kementerian, apa yang harus dilakukan seorang perempuan Afghanistan?"

Juru bicara Taliban tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat.

Ketika Taliban, yang menguasai Afghanistan bulan lalu di tengah kekacauan menyusul penarikan pasukan Amerika Serikat, terakhir berkuasa dari 1996-2001, anak perempuan tidak diizinkan bersekolah dan perempuan dilarang bekerja dan bersekolah.

Selama periode itu, Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatannya dikenal sebagai polisi moral kelompok tersebut, menegakkan interpretasi syariahnya yang mencakup aturan berpakaian yang ketat dan eksekusi serta cambuk di depan umum.

Daftar jabatan kabinet yang diumumkan oleh Taliban pada 7 September termasuk pejabat menteri untuk mempromosikan kebajikan dan pencegahan kejahatan, dan tidak menyebutkan menteri perempuan, tetapi kelompok itu tidak mengkonfirmasi bahwa departemen tersebut telah dibubarkan.

Seorang pemimpin senior Taliban mengatakan awal pekan ini bahwa perempuan tidak akan diizinkan bekerja di kementerian pemerintah bersama dengan laki-laki. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home