Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 18:43 WIB | Senin, 13 Juni 2022

Tokoh Muslim India Minta Hindari Protes atas Komentar Anti Islam

Orang-orang meneriakkan slogan-slogan saat mereka memegang plakat selama protes menuntut penangkapan anggota Partai Bharatiya Janata (BJP), Nupur Sharma, atas komentarnya tentang Nabi Muhammad, di Ahmedabad, India, pada 8 Juni 2022. (Foto: Reuters)

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Para pemimpin kelompok Islam dan masjid di India mengimbau sesama Muslim untuk menunda rencana protes terhadap pernyataan menghina tentang Nabi Muhammad yang dibuat oleh dua anggota partai nasionalis Hindu yang berkuasa.

Pesan untuk menghindari pertemuan besar diedarkan setelah demonstrasi berubah menjadi kekerasan pekan lalu, yang menyebabkan kematian dua remaja Muslim dan melukai lebih dari 30 orang, termasuk polisi.

“Adalah kewajiban setiap Muslim untuk berdiri bersama ketika ada yang meremehkan Islam tetapi pada saat yang sama penting untuk menjaga perdamaian,” kata Malik Aslam, anggota senior Jamaat-e-Islami Hind, sebuah organisasi Muslim yang beroperasi di beberapa negara bagian India, hari Senin (13/6).

Awal bulan ini, dua anggota senior Partai Bharatiya Janata Party (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi membuat pernyataan yang menyinggung umat Islam. Seorang juru bicara partai membuat komentar yang menyinggung dalam debat televisi dan juru bicara partai di media sosial.

Partai tersebut menangguhkan keduanya dan mengatakan mereka mengecam penghinaan terhadap agama apa pun, dan polisi juga telah mengajukan kasus terhadap keduanya, tetapi itu tidak menghentikan umat Islam yang marah turun ke jalan sebagai protes.

Polisi menangkap setidaknya 400 tersangka perusuh selama kerusuhan di beberapa negara bagian dan jam malam diberlakukan dan layanan internet dihentikan di beberapa tempat.

Banyak Muslim di India telah mempertanyakan tempat mereka dalam masyarakat sejak Modi berkuasa pada tahun 2014, mengecilkan akarnya dalam kelompok nasionalis Hindu yang kuat yang berafiliasi dengan partainya.

Kritikus mengatakan BJP-nya mengejar garis konfrontatif, mempromosikan gagasan bahwa India adalah negara Hindu dan diperkuat pada lawan disebut sebagai "anti nasional". Ini dilihat banyak Muslim sebagai upaya untuk meminggirkan mereka, sebuah komunitas 13 persen dari miliaran populasi India.

Pihak berwenang di negara bagian utara Uttar Pradesh pada hari Minggu (12/6) menghancurkan rumah seorang pria Muslim yang terkait dengan kerusuhan tersebut, menuai kecaman dari pemerintah negara bagian, yang dipimpin oleh BJP, dari para ahli konstitusi dan kelompok hak asasi.

Muslim dan kelompok hak asasi menafsirkan penghancuran rumah itu sebagai hukuman atas kerusuhan itu, tetapi otoritas negara mengatakan itu karena rumah itu dibangun secara ilegal di tanah publik.

"Kami tidak menghancurkan rumah-rumah untuk menghentikan umat Islam melakukan protes karena mereka memiliki semua hak untuk turun ke jalan," kata seorang pembantu pemimpin garis keras Hindu di negara bagian itu.

Modi belum mengomentari pernyataan anti Islam yang memicu protes bahkan ketika kecaman tumbuh di luar negeri. Negara-negara termasuk Qatar, Arab Saudi, UEA, Oman, dan Iran, mitra dagang penting bagi India, telah mengajukan protes diplomatik. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home