Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:04 WIB | Kamis, 12 Mei 2022

Ukraina Akan Mulai Pengadilan Kejahatan Perang terhadap Pasukan Rusia Yang Ditangkap

Ukraina Akan Mulai Pengadilan Kejahatan Perang terhadap Pasukan Rusia Yang Ditangkap
Kejaksaan Ukraina selidiki 10.700 dugaan kejahatan perang oleh pasukan Rusia, dan telah mengidentifikasi lebih dari 600 tersangka.
Ukraina Akan Mulai Pengadilan Kejahatan Perang terhadap Pasukan Rusia Yang Ditangkap
Menteri Luar Negeri Jerman, Annalena Baerbock, kanan, dan Jaksa Agung Ukraina, Iryna Venediktova, berbicara saat mereka berdiri di dekat kuburan massal di Bucha, di pinggiran Kiev, Ukraina, Selasa, 10 Mei 2022. (Foto: AP/Efrem Lukatsky)

ZAPORIZHZHIA, SATUHARAPAN.COM-Jaksa tinggi Ukraina mengungkapkan rencana untuk pengadilan kejahatan perang pertama terhadap seorang tentara Rusia yang ditangkap, ketika pertempuran berkecamuk di timur dan selatan, sementara Kremlin membuka kemungkinan untuk mencaplok wilayah negara itu yang direbutnya lebih awal dalam invasi.

Jaksa Agung Ukraina, Iryna Venediktova, mengatakan hari Rabu (11/5) kantornya mendakwa Sersan Vadin Shyshimarin, 21 tahun, dalam pembunuhan seorang warga sipil tak bersenjata berusia 62 tahun yang ditembak mati saat mengendarai sepeda pada bulan Februari, empat hari setelah perang.

Shyshimarin, yang bertugas dengan unit tank, dituduh menembak melalui jendela mobil ke pria di desa timur laut Chupakhivka. Venediktova mengatakan tentara itu bisa dihukum hingga 15 tahun penjara. Dia tidak mengatakan kapan persidangan akan dimulai.

Kantor Venediktova mengatakan telah menyelidiki lebih dari 10.700 dugaan kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Rusia dan telah mengidentifikasi lebih dari 600 tersangka.

Banyak dari dugaan kekejaman terungkap bulan lalu setelah pasukan Moskow membatalkan upaya mereka untuk merebut Kiev dan menarik diri dari sekitar ibu kota, memperlihatkan kuburan massal dan jalan-jalan dan halaman yang dipenuhi mayat di kota-kota seperti Bucha. Penduduk menceritakan tentang pembunuhan, pembakaran, pemerkosaan, penyiksaan dan pemotongan.

Volodymyr Yavorskyy dari Pusat Kebebasan Sipil mengatakan kelompok hak asasi manusia Ukraina akan mengikuti persidangan Shyshimarin untuk melihat apakah itu adil. “Sangat sulit untuk mematuhi semua aturan, norma, dan netralitas proses pengadilan di masa perang,” katanya.

Ukraina Tutup Pipa Gas Rusia

Di bidang ekonomi, Ukraina menutup pipa yang membawa gas Rusia ke seluruh negeri ke rumah-rumah dan industri di Eropa Barat, menandai pertama kalinya sejak dimulainya perang bahwa Kiev mengganggu aliran ke barat dari salah satu ekspor Moskow yang paling menguntungkan.

Tetapi efek langsungnya kemungkinan akan terbatas, sebagian karena Rusia dapat mengalihkan gas ke jalur pipa lain dan karena Eropa bergantung pada berbagai pemasok.

Sementara itu, seorang politisi yang diangkat Kremlin di wilayah Kherson selatan, situs kota besar Ukraina pertama yang jatuh dalam perang, mengatakan para pejabat di sana ingin Presiden Rusia Vladimir Putin menjadikan Kherson sebagai "wilayah yang tepat" dari Rusia, yaitu, mencaploknya.

“Kota Kherson adalah Rusia,” kata Kirill Stremousov, wakil kepala administrasi regional Kherson yang ditunjuk oleh Moskow, kepada kantor berita Rusia RIA Novosti.

Itu meningkatkan kemungkinan bahwa Kremlin akan berusaha untuk mematahkan bagian lain dari Ukraina ketika mencoba menyelamatkan invasi yang gagal. Rusia mencaplok Semenanjung Krimea Ukraina, yang berbatasan dengan wilayah Kherson, setelah referendum yang disengketakan pada tahun 2014, sebuah langkah yang dikecam sebagai ilegal dan ditolak oleh sebagian besar komunitas internasional.

Kherson, pelabuhan Laut Hitam berpenduduk sekitar 300.000 orang, memberikan Crimea akses ke air tawar dan dipandang sebagai pintu gerbang ke kontrol Rusia yang lebih luas atas Ukraina selatan.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan bahwa "terserah penduduk wilayah Kherson untuk memutuskan apakah banding semacam itu harus dibuat atau tidak." Dia mengatakan setiap langkah untuk mencaplok wilayah harus dievaluasi dengan cermat oleh para ahli hukum untuk memastikan itu "benar-benar sah, seperti halnya dengan Krimea."

Penasihat presiden Ukraina, Mykhailo Podolyak, mengejek gagasan pencaplokan Kherson, dai men-tweet: “Para penyerbu mungkin meminta untuk bergabung bahkan dengan Mars atau Jupiter. Tentara Ukraina akan membebaskan Kherson, tidak peduli permainan apa yang mereka mainkan dengan kata-kata.”

Di dalam Kherson, orang-orang turun ke jalan untuk mengecam pendudukan Rusia. Tetapi seorang guru yang hanya memberikan nama depannya, Olga, karena takut akan pembalasan Rusia mengatakan protes seperti itu tidak mungkin sekarang, karena pasukan Moskow “menculik aktivis dan warga hanya karena mengenakan warna atau pita Ukraina.” Dia mengatakan "orang takut berbicara secara terbuka di luar rumah mereka" dan "semua orang berjalan di jalan dengan cepat."

"Semua orang di Kherson sedang menunggu pasukan kami datang secepat mungkin," tambahnya. “Tidak ada yang ingin tinggal di Rusia atau bergabung dengan Rusia.”

Di medan perang, pejabat Ukraina mengatakan serangan roket Rusia menargetkan daerah sekitar Zaporizhzhia, menghancurkan infrastruktur yang tidak ditentukan. Tidak ada laporan segera tentang korban. Kota tenggara telah menjadi tempat perlindungan bagi warga sipil yang melarikan diri dari kota pelabuhan Mariupol yang hancur.

Pasukan Rusia terus menggempur pabrik baja yang merupakan benteng terakhir perlawanan Ukraina di Mariupol, kata para pembelanya. Resimen Azov mengatakan di media sosial bahwa pasukan Rusia melakukan 38 serangan udara dalam 24 jam sebelumnya di halaman pabrik baja Azovstal.

Pabrik itu telah melindungi ratusan tentara Ukraina dan warga sipil selama pengepungan selama berbulan-bulan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home