Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 13:00 WIB | Kamis, 12 Mei 2022

Hong Kong Tangkap Kardinal Katolik Berusia 90 Tahun

Polisi juga menangkap sejumlah aktivis pro demokrasi.
Hong Kong Tangkap Kardinal Katolik Berusia 90 Tahun
Kardinal Joseph Zen memberi isyarat selama wawancara di Hong Kong, Jumat, 9 Februari 2018. (Foto: dok. AP/Vincent Yu)
Hong Kong Tangkap Kardinal Katolik Berusia 90 Tahun
Penyanyi pop Kanton Denise Ho berbicara selama wawancara di Hong Kong, Rabu, 8 Juni 2016.(Foto: dok. AP/Vincent Yu)
Hong Kong Tangkap Kardinal Katolik Berusia 90 Tahun
Kardinal Hong Kong Joseph Zen, tengah, dan pengunjuk rasa agama lainnya memegang plakat dengan tulisan "Hormati kebebasan beragama" selama demonstrasi di luar Kantor Penghubung China di Hong Kong, Rabu, 11 Juli 2012. (Foto: dok. AP/Kin Cheung)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Seorang kardinal Gereja Katolik Roma berusia 90 tahun, seorang penyanyi, dan setidaknya dua lainnya telah ditangkap di Hong Kong karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing untuk membahayakan keamanan nasional China, dalam tindakan yang secara luas dikutuk sebagai tindakan tanda erosi atas hak asasi manusia di kota itu.

Penangkapan tersebut memperluas penumpasan menyeluruh terhadap segala bentuk perbedaan pendapat di kota yang tampak semakin dendam dalam menuntut tindakan yang dilakukan sebelum berlakunya undang-undang keamanan nasional. Tindakan keras itu menembus lebih jauh ke dalam lembaga ekonomi, agama dan pendidikan yang telah lama dihormati di kota itu, bersama dengan organisasi non pemerintah, banyak di antara mereka telah menutup operasi mereka di Hong Kong.

Sebuah pernyataan polisi mengatakan penangkapan dilakukan pada hari Rabu (11/5) terhadap dua pria dan dua perempuan berusia antara 45 dan 90 tahun yang merupakan wali dari Dana Bantuan Kemanusiaan 612, yang memberikan bantuan hukum kepada orang-orang yang mengambil bagian dalam protes pro demokrasi tahun 2019 yang digagalkan oleh pasukan keamanan.

Orang lain, yang diidentifikasi hanya sebagai pria berusia 37 tahun, disebut-sebut karena gagal mencatatkan dana dengan benar, yang ditutup pada tahun 2021. Mereka yang ditangkap telah diperintahkan untuk menyerahkan dokumen perjalanan mereka dan akan dibebaskan dengan jaminan.

Penangkapan lebih lanjut dalam kasus ini masih tertunda, kata pernyataan polisi, yang tidak mengidentifikasi nama mereka yang ditahan.

“Investigasi polisi menunjukkan bahwa orang-orang yang disebutkan di atas semuanya adalah wali dari Dana Dukungan Kemanusiaan 612 (612 Humanitarian Support Fund), yang dicurigai membuat permintaan dari lembaga asing atau luar negeri, menjatuhkan sanksi pada Daerah Administratif Khusus Hong Kong (dan) membahayakan keamanan nasional,” kata pernyataan.

Mereka yang terlibat diidentifikasi oleh kelompok hak asasi sebagai Kardinal Joseph Zen, penyanyi-aktris Denise Ho, pengacara Margaret Ng, sarjana Hui Po-keung dan mantan anggota Dewan Legislatif Cyd Ho Sau-lan. Tidak jelas apakah Hui telah ditangkap secara resmi. Zen terlihat meninggalkan kantor polisi sesaat sebelum tengah malam hari Rabu.

Puluhan aktivis prodemokrasi telah ditangkap di bawah Undang-undang Keamanan Nasional yang diberlakukan di kota itu oleh Beijing pada tahun 2020 setelah demonstrasi, termasuk anggota parlemen senior Martin Lee, dan penerbit Jimmy Lai. Media independen kota telah dihancurkan dan legislatifnya direorganisasi dan digantikan dengan loyalis Beijing.

Zen, pensiunan uskup agung Hong Kong, adalah kritikus sengit terhadap China dan mengecam perjanjian Vatikan 2018 dengan Beijing atas pencalonan uskup, yang dia katakan sebagai penjualan orang Kristen bawah tanah di China.

Juru bicara Vatikan, Matteo Bruni, mengatakan Takhta Suci “mempelajari dengan prihatin berita penangkapan Kardinal Zen dan mengikuti perkembangan situasi dengan sangat perhatian.”

Ho juga telah blak-blakan dalam pembelaannya terhadap hak-hak sipil dan politik. Manajernya, Jelly Cheng, membenarkan penangkapan Ho tetapi mengatakan dia tidak memiliki informasi lain.

Hui ditangkap di bandara internasional Hong Kong ketika dia berusaha meninggalkan kota itu, kata kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Inggris, Hong Kong Watch.

“Penangkapan hari ini menandakan tanpa keraguan bahwa Beijing bermaksud untuk mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap hak-hak dasar dan kebebasan di Hong Kong,” kata kepala eksekutif kelompok itu, Benedict Rogers.

“Kami mendesak masyarakat internasional untuk menyoroti tindakan keras brutal ini dan menyerukan pembebasan segera para aktivis ini,” kata Rogers.

Gedung Putih juga meminta pihak berwenang China dan Hong Kong untuk berhenti menargetkan para advokat Hong Kong dan segera membebaskan Zen dan lainnya yang “ditahan dan didakwa secara tidak adil,” kata wakil sekretaris pers, Karine Jean-Pierre, hari Rabu.

Beberapa aktivis Kong Kong terkemuka telah melarikan diri ke Taiwan, Inggris atau di tempat lain, sementara ribuan warga Hong Kong lainnya telah memilih untuk meninggalkan kota, meningkatkan kekhawatiran tentang masa depan ekonomi pusat keuangan Asia yang berpenduduk 7,4 juta orang.

Maya Wang, peneliti senior China Human Rights Watch, mengatakan menangkap Zen karena aktivitas damainya “harus menjadi titik terendah baru yang mengejutkan bagi Hong Kong, yang menggambarkan runtuhnya hak asasi manusia di kota itu dua tahun terakhir.”

Penangkapan Zen menandai “hari tergelap hingga saat ini dalam penghancuran vitalitas Hong Kong oleh Partai Komunis China dan kemungkinan akan memicu pertimbangan ulang oleh Vatikan atas keterlibatan diplomatiknya selama beberapa tahun dengan Beijing atas penahbisan uskup,” kata Lionel Jensen, profesor bahasa dan budaya Asia Timur di Universitas Notre Dame, yang membantu menyambut Zen ke sekolah AS pada 2019.

Penangkapan itu juga dikutuk oleh politisi AS, Senator Ben Sasse dari Nebraska dan anggota Komite Intelijen Senat. Dia mengatakan, itu menunjukkan Partai Komunis yang berkuasa dan pemimpinnya Xi Jinping “takut pada para pencerita kebenaran dan melabeli mereka sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.”

Xi “benar-benar takut pada seorang kardinal Katolik berusia 90 tahun. Xi adalah seorang pengecut yang menyedihkan,” kata Sasse dalam sebuah pernyataan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home