Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:06 WIB | Selasa, 04 Oktober 2022

Ukraina Rebut Kembali Banyak Wilayah Yang Diduduki Rusia

Di Rusia, perdebatan berlanjut ketidakjelasan tentang wilayah mana di Ukraina yang dianeksasi.
Tentara Ukraina memindahkan potongan logam saat mereka bekerja di jembatan yang rusak selama pertempuran dengan pasukan Rusia di Izium, Ukraina, Senin, 3 Oktober 2022. (Foto: AP/Francisco Seco)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Pasukan Ukraina mencetak lebih banyak keuntungan dalam serangan balasan mereka di setidaknya dua front pada hari Senin (3/10), maju di daerah-daerah yang dianeksasi Rusia dan menantang upaya Moskow untuk melibatkan pasukan baru dan ancamannya untuk mempertahankan daerah-daerah yang tergabung dengan segala cara.

Dalam terobosan terbaru mereka, pasukan Ukraina menembus pertahanan Moskow di wilayah Kherson selatan yang strategis, salah satu dari empat wilayah di Ukraina yang sedang dicaplok Rusia.

Pasukan Kiev juga mengkonsolidasikan keuntungan di timur dan medan perang utama lainnya, membangun kembali kendali Ukraina tepat ketika Presiden Rusia, Vladimir Putin, mencoba mengatasi masalah pasukan, senjata, moral pasukan dan logistik, bersama dengan meningkatnya kritik domestik dan internasional. Putin menghadapi kekacauan dan kemarahan di dalam negeri tentang mobilisasi pasukan parsial dan kebingungan tentang pembentukan perbatasan baru Rusia.

Kemajuan Ukraina telah menjadi begitu jelas sehingga juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Igor Konashenkov, yang biasanya berfokus pada keberhasilan militernya dan kerugian musuh, terpaksa mengakuinya.

“Dengan unit tank yang unggul secara numerik ke arah Zolota Balka dan Oleksandrivka, musuh berhasil menempa jauh ke dalam pertahanan kami,” kata Konashenkov pada hari Senin, merujuk pada dua kota di wilayah Kherson. Dia menggabungkannya dengan klaim bahwa pasukan Rusia menimbulkan kerugian besar pada militer Ukraina.

Pasukan Ukraina telah berjuang untuk merebut kembali wilayah Kherson karena medannya yang terbuka, berbeda dengan serangan sukses mereka di timur laut di sekitar kota terbesar kedua di negara itu Kharkiv yang dimulai bulan lalu.

Ukraina telah menekan serangan balasannya di wilayah Kherson sejak musim panas, tanpa henti menghantam jalur pasokan Rusia dan membuat terobosan ke wilayah yang dikuasai Rusia di sebelah barat Sungai Dnieper.

Militer Ukraina telah menggunakan beberapa peluncur roket HIMARS yang dipasok Amerika Serikat untuk berulang kali menghantam jembatan utama melintasi Dnieper dan bendungan yang berfungsi sebagai penyeberangan kedua. Itu juga telah menghantam jembatan ponton yang digunakan Rusia untuk memasok pasukannya.

Parlemen Rusia Setujui Aneksasi Wilayah Ukraina

Ketika garis depan bergeser, teater politik di Moskow berlanjut, dengan majelis rendah parlemen Rusia menandatangani perjanjian aneksasi untuk wilayah Kherson, Zaporizhzhia, Donetsk, dan Luhansk Ukraina untuk bergabung dengan Rusia. Majelis tinggi akan mengikutinya hari Selasa (4/10). Ini mengikuti “referendum” pencaplokan yang diatur Kremlin pekan lalu yang menurut Sekjen PBB dan negara-negara Barat ilegal dan curang.

Langkah Rusia untuk menggabungkan wilayah Ukraina, serta upaya Putin untuk memobilisasi lebih banyak pasukan, telah dilakukan dengan sangat tergesa-gesa sehingga pejabat pemerintah berjuang untuk menjelaskan dan menerapkannya.

Perbatasan Yang Mana?

Pada hari Senin, masalahnya mendasar: Tepatnya wilayah Ukraina mana yang coba dimasukkan oleh Rusia?

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan Donetsk dan Luhansk bergabung dengan Rusia dengan perbatasan administratif yang sama yang ada sebelum konflik meletus di sana pada tahun 2014 antara separatis pro Rusia dan pasukan Ukraina. Namun dia menambahkan bahwa perbatasan Zaporizhzhia dan Kherson masih belum diputuskan.

“Kami akan terus membicarakannya dengan penduduk di wilayah itu,” kata Peskov.

Seorang anggota parlemen senior Rusia menawarkan pandangan yang berbeda. Pavel Krasheninnikov mengatakan Zaporizhzhia akan diserap dalam "perbatasan administratifnya," yang berarti Moskow berencana untuk menggabungkan bagian-bagian wilayah yang masih di bawah kendali Kiev. Dia mengatakan logika serupa akan berlaku untuk Kherson, tetapi Rusia akan mencakup dua distrik di wilayah tetangga Mykolaiv yang sekarang diduduki oleh Rusia.

Selain daerah Kherson yang dikutip Kementerian Pertahanan Rusia, sumber lain menunjukkan bendera Ukraina, tentara dikerahkan atau tanda-tanda lain bahwa pasukan Kiev telah merebut kembali desa Arkhanhelske, Myroliubivka, Khreshchenivka, Mykhalivka dan Novovorontsovka. Tidak ada konfirmasi langsung dari Kiev tentang keuntungan tersebut.

Situasi di ibu kota regional, juga disebut Kherson, sangat genting sehingga pihak berwenang Rusia membatasi orang untuk pergi, kata kantor kepresidenan Ukraina.

Seorang pejabat Rusia di wilayah Kherson, Kirill Stremousov, mengakui bahwa pasukan Ukraina "telah menerobos sedikit lebih dalam" tetapi bersikeras bahwa "semuanya terkendali" dan bahwa "sistem pertahanan Rusia berfungsi."

Namun, Rusia mengklaim beberapa keberhasilan dalam mendorong kembali. Kepala wilayah Kherson yang ditunjuk Moskow, Vladimir Saldo, mengatakan pasukan Ukraina mencoba maju ke Dudchany di sepanjang tepi barat Dnieper, berusaha mencapai bendungan utama di Nova Kakhovka, tetapi pesawat tempur Rusia menghancurkan dua batalyon Ukraina dan menghentikan serangan.

Saldo juga mengatakan pasukan Rusia menangkis upaya Ukraina masuk ke wilayah Kherson dari Mykolaiv dan Kryvyi Rih.

Ukraina melaporkan kemajuan di daerah lain yang dicaplok Rusia. Gubernur Ukraina wilayah Luhansk, Serhiy Haidai, mengatakan pasukan Kiev merebut kembali desa Torske, 20 kilometer (12 mil) dari kota Kreminna. Analis militer Ukraina Oleh Zhdanov mengatakan daerah itu adalah “kunci untuk mengendalikan seluruh wilayah Luhansk, karena lebih jauh di luar (kota) Rusia tidak memiliki garis pertahanan lagi.”

“Merebut kembali kota ini membuka ruang operasional bagi Ukraina untuk maju dengan cepat ke perbatasan negara dengan Rusia,” kata Zhdanov kepada The Associated Press.

Dia mengatakan pasukan Rusia telah mundur dari wilayah Kharkiv. Tentara Ukraina dilaporkan membebaskan sebagian besar Borova di wilayah Kharkiv di seberang Sungai Oskil, 50 kilometer (31 mil) utara kota Lyman. Para pejabat memposting video saat mengemudi di sepanjang jalan yang dikuasai kembali, mengibarkan bendera Ukraina.

“Akhirnya kamu pulang. Akhirnya, ini adalah Ukraina. Kemuliaan bagi Ukraina!” teriak seorang penonton.

Di tempat lain di wilayah Kharkiv, seorang dokter tewas dan perawat terluka dalam serangan rudal Rusia di sebuah rumah sakit di Kupiansk yang menyebabkan kerusakan besar, Gubernur Oleh Syniehubov melaporkan. Pekan lalu, sedikitnya 24 warga sipil tewas dalam serangan terhadap konvoi yang mencoba melarikan diri dari Kupiansk.

Ukraina juga telah merebut kembali Lyman, kota timur strategis yang digunakan Rusia sebagai pusat logistik dan transportasi utama. Lyman berada di wilayah Donetsk dekat perbatasan dengan Luhansk.

Dorongan Ukraina untuk merebut kembali wilayah telah mempermalukan Kremlin dan memicu kritik domestik yang jarang terhadap perang Putin. Puluhan ribu pria Rusia telah melarikan diri dari Rusia sejak panggilan 21 September. Banyak yang terbang ke Turki, salah satu dari sedikit negara yang memelihara hubungan udara dengan Rusia. Yang lain pergi dengan mobil, menciptakan kemacetan lalu lintas yang panjang di perbatasan Rusia dengan Georgia, Kazakhstan, dan Finlandia.

Badan Energi Atom Internasional, pengawas nuklir PBB, mengatakan pada hari Senin bahwa direktur jenderal pembangkit nuklir Zaporizhzhia yang diduduki Rusia, terbesar di Eropa, telah dibebaskan dari tahanan Rusia. Pasukan Rusia telah menutup matanya dan menahan Ihor Murashov pada hari Jumat untuk diinterogasi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home