Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 18:40 WIB | Jumat, 30 September 2022

Ratusan Anak-anak Ukraina Terjebak di Kamp Rusia

Ratusan Anak-anak Ukraina Terjebak di Kamp Rusia
Pemandangan sebuah sekolah yang digunakan sebagai pangkalan militer Rusia di kota Izium, Ukraina yang baru saja dibebaskan, Rabu, 21 September 2022. (Foto: AP/Evgeniy Maloletka)
Ratusan Anak-anak Ukraina Terjebak di Kamp Rusia
Margaryta Tkachenko memberi makan putrinya yang berusia sembilan bulan, Sophia, di kota Izium, Ukraina yang baru saja dibebaskan, pada 25 September 2022. (Foto: dok. AP/Evgeniy Maloletka)

IZIUM, SATUHARAPAN.COM-Radio pendudukan Rusia dan iklan surat kabar mempromosikan kamp sebagai liburan musim panas dari perang untuk anak-anak Ukraina di bawah kendali mereka, dan gratis. Ratusan keluarga setuju di wilayah timur dan selatan yang diduduki, kata pejabat dan orang tua Ukraina.

Satu konvoi bus meninggalkan Izium pada akhir Agustus, dengan janji bahwa anak-anak akan pulang tepat waktu untuk tahun ajaran. Sebaliknya, pasukan Ukraina menyerbu meskipun pada awal September, mendorong Rusia ke mundur tidak terorganisir dan membebaskan wilayah yang telah di tangan musuh selama berbulan-bulan.

Lima puluh dua anak dari Izium dan sekitar 250 lainnya dari kota-kota lain di wilayah Kharkiv, semuanya berusia antara sembilan dan 16 tahun, sekarang tersebar di kamp-kamp, ​​menurut seorang pejabat intelijen Ukraina dan seorang ibu yang menumpang ke Rusia untuk mengambil putrinya. Keduanya, seperti hampir semua orang yang terlibat dalam masalah ini, berbicara dengan syarat anonim untuk menggambarkan situasi yang sensitif dan penuh sesak.

“Tujuan utama kami adalah memberi anak-anak istirahat dari semua yang terjadi di sini, dari semua kengerian yang ada di sini,” kata Valeriya Kolesnyk, seorang guru Izium yang anaknya berusia sembilan tahun sekarang di Rusia. “Masalahnya adalah pihak Rusia tidak berencana mengembalikan anak-anak itu kepada kami.”

Itu sepertinya bukan harapan awal. Kolesnyk mengatakan dia telah mengirim putri sulungnya ke sebuah kamp pada bulan Juli dan gadis itu kembali ke rumah tanpa komplikasi. Pergeseran garis depan mengubah segalanya.

Sekitar dua lusin orang tua berkumpul pada hari Rabu di luar kafe tertutup di Izium yang menghadap ke salah satu bangunan kota yang tak terhitung jumlahnya yang dibom. Putus asa, marah dan hampir gila karena khawatir, mereka mengatakan mereka membutuhkan lebih banyak bantuan untuk mengambil anak-anak mereka.

Mereka takut dianggap sebagai kolaborator, peserta yang bersedia menyerahkan anak-anak mereka kepada musuh.

“Kami adalah orang-orang sederhana. Kami tidak pernah mampu membeli liburan di tepi pantai untuk anak-anak kami dan kami melihat ini sebagai kesempatan,” kata seorang ayah Izium yang memiliki seorang anak berusia sembilanh tahun di antara kelompok itu. Tidak ada pejabat kota yang hadir pada pertemuan pada hari Rabu.

The Washington Post pertama kali melaporkan anak-anak yang terjebak pekan lalu, tetapi AP dapat mengetahui besarnya masalah tersebut setelah berbicara dengan 20 orang tua dan pejabat di Rusia dan Ukraina.

Keluarga dari anak-anak yang hilang mengatakan pasangan Izium yang mengorganisir perjalanan sekarang memberi tahu mereka bahwa Ukraina terlalu berbahaya bagi anak-anak. Pasangan ini merencanakan masa depan permanen mereka di Rusia.

“Saya tidak akan kembali,” kata sang suami, Valeriy Polyvoda, yang dihubungi melalui telepon di Rusia. Polyvoda menyalahkan nasib anak-anak pada otoritas lokal di Rusia. Dia menolak untuk mengatakan berapa banyak anak yang bersamanya.

Seorang ibu berhasil menumpang ke Zaporizhzhia, mendapat izin dari otoritas Ukraina untuk menyeberang ke wilayah yang dikuasai Rusia, menumpang jalan ke Krimea dan menyeberang ke Rusia sampai ke Gelendzhik, kota resor tepi laut di mana banyak anak-anak tinggal sampai hari ini.

Di sana dia menemukan putrinya, tetapi otoritas kamp menolak untuk memberinya izin untuk membawa putrinya pergi. Mereka mengatakan kepadanya,” Kami tidak akan mengizinkan Anda membawa anak Anda ke Ukraina.”

Dia menandatangani dokumen yang menjanjikan untuk tinggal di Rusia, menjemput gadis itu dan berhasil mengeluarkan mereka berdua dengan cara yang sama seperti dia datang, melalui wilayah pendudukan, zona perang dan kembali ke Ukraina.

Tentara Rusia berbicara kasar di pos pemeriksaan, tetapi membiarkan mereka lewat, kata perempuan itu.

“Kami akan membakar negaramu menjadi abu,” kata perempuan itu kepada orang-orang Rusia itu. Tapi dia berhasil membawa dirinya dan putri remajanya kembali ke Izium. Putrinya mengatakan kepada 300 anak dari wilayah yang baru-baru ini direbut oleh Ukraina untuk tetap tinggal.

Yuri Kovalenko, wakil direktur satu kamp di Kabardinka, membenarkan anak-anak Ukraina ada di sana tetapi menolak untuk mengatakan berapa banyak. Fasilitas lain, Yeysk, juga mengkonfirmasi keberadaan anak-anak Ukraina tetapi menolak memberikan informasi lebih lanjut.

Situs berita lokal Kuban 24, mengutip gubernur regional Venyamin Kondratyev, mengatakan total 323 anak berada di dua lokasi tersebut.

Keluarga yang berkumpul pada hari Rabu menuliskan daftar nama dan informasi kontak mereka. Tetapi layanan telepon telah turun selama enam bulan di Izium dan komunikasi gagal. Sebagian besar keluarga berbicara secara berkala kepada anak-anak mereka menggunakan beberapa hotspot internet satelit yang telah disiapkan oleh pemerintah Ukraina, tetapi sulit bagi anak-anak mereka, kata ayah dari anak berusia sembilan tahun itu.

Sejauh yang mereka tahu, anak-anak pada dasarnya baik-baik saja, kebutuhan mereka terpenuhi. Mereka mengikuti kurikulum sekolah Rusia. Mereka memiliki makanan, pakaian, tempat tinggal. Tapi mereka tanpa keluarga.

Jason Straziuso juru bicara Komite Internasional Palang Merah, mendorong keluarga untuk mendaftarkan mereka sebagai anak-anak yang sepertinya hilang.

“Menyatukan kembali keluarga sama pentingnya dengan tujuan kemanusiaan seperti menyediakan makanan atau tempat tinggal atau air. Ini tentang menghubungkan kembali orang-orang dengan orang yang mereka cintai, dan dalam situasi konflik bersenjata, reunifikasi keluarga adalah hak di bawah hukum internasional,” katanya.

Wilayah Kherson selatan, dekat Semenanjung Krimea yang dianeksasi, juga memiliki kasus, menurut Mykhailo Podoliak, penasihat presiden. Dia tidak tahu berapa banyak tetapi mengatakan pemerintah sedang berusaha untuk menyelesaikan situasi.

Seorang pejabat Ukraina, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas topik sensitif, mengatakan rumit untuk membuka kasus pidana karena orang tua setuju untuk membiarkan anak-anak pergi, termasuk menandatangani dokumen melepaskan otoritas hukum untuk membuat keputusan bagi mereka.

Entah anak-anak perlu menyeberang kembali melalui garis depan, yang bergeser setiap hari, atau mereka perlu melakukan perjalanan ke utara dan keluar dari Rusia melalui Baltik, menempuh ribuan kilometer (mil) dan melintasi beberapa perbatasan internasional untuk pulang.

Margaryta Tkachenko, ibu dari tiga anak kecil, termasuk di antara orang-orang di Izium yang menolak tawaran yang menurutnya terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Dia menolak tentara Rusia yang datang ke rumahnya yang tak beratap untuk mendesak masalah ini.

“Mereka akan bisa beristirahat. Kondisinya bagus,” kata para prajurit kepadanya. "Mereka akan pergi dan kemudian mereka akan kembali." Namun jawabannya tetap tidak.

Beberapa hari kemudian lebih banyak tentara datang dan mengancam akan membawa seluruh keluarga ke Belgorad, sebuah kota Rusia di dekat perbatasan. Mereka mengatakan Izium tidak aman untuk anak kecil.“Apa hakmu?” Tkachenko menuntut. "Ini adalah anak-anakku, bukan milikmu." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home