Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:34 WIB | Minggu, 03 April 2022

Warga Rusia Protes Invasi Militer di Ukraina, 211 Ditangkap Polisi

Petugas polisi menahan seorang perempuan selama protes terhadap invasimiliter Rusia di Ukraina di pusat kota Moskow pada hari Jumat, 2 April 2022. (Foto: AFP)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Polisi Rusia menahan 211 orang pada hari Sabtu (2/4) dalam protes menentang invasi militer Moskow di Ukraina, kata sebuah LSM.

OVD-Info, yang memantau penangkapan selama protes, mengatakan polisi telah menahan setidaknya 211 orang selama demonstrasi di 17 kota di Rusia.

Seorang jurnalis AFP di Moskow menyaksikan lebih dari 20 orang ditahan oleh polisi anti huru-hara di bawah hujan salju lebat di taman pusat ibu kota Zaryadye, tidak jauh dari Kremlin.

Polisi mengawal orang-orang yang duduk di bangku taman atau hanya berdiri tanpa menjelaskan alasan penahanan, kata reporter itu.

Salah satu perempuan yang ditahan memegang karangan bunga tulip putih, sementara yang lain beberapa kali berseru, “Tidak untuk perang di Ukraina!” saat dia dibawa pergi.

Sebuah aksi duduk nasional pada hari Sabtu menentang invasi militer, tetapi yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus" di Ukraina diumumkan di media sosial oleh para aktivis di sekitar 30 kota Rusia.

Penyelenggara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka ingin memprotes “runtuhnya ekonomi Rusia”,” terhadap Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan menuntut kebebasan bagi kritikus Kremlin yang dipenjara, Alexei Navalny.

“Rusia layak mendapatkan perdamaian, demokrasi, dan kemakmuran,” kata mereka.

Di kota kedua Rusia, Saint Petersburg, AFP melihat beberapa penangkapan di dekat gedung Majelis Legislatif kota itu di mana sekitar 40 orang berkumpul, meskipun tidak jelas berapa banyak yang memprotes.

“Tidak ada yang akan datang, semua yang aktif ditahan pada protes sebelumnya,” kata Sergei Gorelov, 30 tahun, yang mengatakan dia datang untuk “melihat dan menunjukkan dukungan jika perlu.”

“Saya hanya datang untuk berdiri, entah bagaimana mengekspresikan protes saya atas semua yang terjadi. Menakutkan untuk memprotes secara aktif,” kata Galina Sedova, 50 tahun, di tempat kejadian.

Para pengunjuk rasa mempertaruhkan diri dengan membayar denda dan kemungkinan hukuman penjara akibat turun ke jalan.

OVD-Info mengatakan bahwa lebih dari 15.000 orang telah ditahan dalam demonstrasi di seluruh negeri untuk memprotes invasi militer Rusia di Ukraina, yang diluncurkan pada 24 Februari. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home