Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 11:11 WIB | Kamis, 13 Januari 2022

WHO: Ethiopia Blokir Akses Bantuan Kemanusiaan untuk Tigray

Seorang anak, yang selamat dari serangan udara oleh pasukan pemerintah Ethiopia, menerima perawatan di rumah sakit Umum Shire Shul di kota Dedebit, di wilayah utara Tigray, Ethiopia 8 Januari 2022. (Foto: dok. Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Kepala WHO (organisasi Kesehatan Dunia) mengatakan pada hari Rabu (12/1) bahwa blokade di wilayah Tigray dalam perang menghancurkan Ethiopia dan menghambat akses untuk mengirim makanan dan obat-obatan. Situasi itu telah menciptakan "neraka" dan menggambarkan situasi itu sebagai "penghinaan terhadap kemanusiaan".

Perang selama setahun antara pemerintah Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed, dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) telah merenggut nyawa ribuan orang dan membuat lebih dari dua juta orang mengungsi.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, dia sendiri dari Tigray, mengatakan bahwa semua upaya WHO untuk mendapatkan akses untuk mengirimkan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa ke wilayah yang dilanda perang telah diblokir.

“Kami telah mendekati kantor perdana menteri; kami telah mendekati kementerian luar negeri; kami telah mendekati semua sektor terkait, tetapi tidak ada izin,” kata Tedros kepada wartawan.

Dia bahkan membandingkan konflik Ethiopia dengan konflik di Suriah dan Yaman: “Akses kemanusiaan bahkan dalam konflik adalah hal mendasar. Bahkan di Suriah, kami memiliki akses, selama konflik terburuk di Suriah. Di Yaman, sama, kami memiliki akses. Kami mengantarkan obat. Di sini (di Tigray) tidak ada apa-apa, ini benar-benar blokade.”

Dia menambahkan: “Saya dari wilayah itu. Saya dari Tigray, bagian utara Ethiopia. Tetapi saya mengatakan ini tanpa bias… Tidak ada tempat di dunia ini Anda akan melihat krisis seperti yang terjadi di bagian utara Ethiopia, terutama di Tigray.”

“Kurangnya obat-obatan berdampak langsung dan orang-orang sekarat, tetapi kekurangan makanan juga membunuh. Selain itu, serangan drone setiap hari membunuh orang… dan orang-orang terus hidup di bawah ketakutan. Dan Anda juga bisa membayangkan bagaimana hal itu berdampak pada kesehatan mental masyarakat,” kata Tedros.

Sebuah serangan udara menargetkan Tigray pekan lalu dan menewaskan sedikitnya 56 warga sipil, termasuk anak-anak, di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar.

Serangan udara lain menewaskan sedikitnya 17 warga sipil pada hari Selasa, hari yang sama Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menelepon Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed untuk mengungkapkan keprihatinannya mengenai serangan terhadap warga sipil dan mendesaknya untuk bekerja menuju resolusi damai untuk konflik tersebut.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home