Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:10 WIB | Rabu, 19 Januari 2022

WHO: Jangan Remehkan Omicron, Pandemi Belum Berakhir

Penyebaran cepat varian Omicron berpotensi munculnya varian baru lagi.
Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Foto: dok. AFP)

 JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Pandemi COVID-19 masih jauh dari selesai, kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Selasa (18/1), memperingatkan terhadap narasi bahwa varian Omicron yang menyebar cepat itu bebas risiko.

“Pandemi ini belum berakhir,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan dari kantor pusat WHO di Jenewa.

Tedros memperingatkan agar tidak menganggap enteng varian virus corona Omicron, yang telah menyebar seperti api di seluruh dunia sejak pertama kali terdeteksi di Afrika selatan pada bulan November.

Varian Omicron dari COVID-19 jauh lebih menular daripada jenis sebelumnya, tetapi tampaknya menyebabkan penyakit yang kurang serius.

Itu telah memicu perdebatan tentang virus yang beralih dari pandemi menjadi endemik, dengan implikasi bahwa bahaya akan berlalu.

Tetapi WHO telah memperingatkan bahwa banyaknya orang yang terinfeksi akan berarti banyak orang yang rentan masih jatuh sakit parah dan sekarat.

“Omicron mungkin kurang parah, rata-rata, tetapi narasi bahwa itu adalah penyakit ringan adalah menyesatkan,” kata Tedros. “Jangan salah: Omicron menyebabkan rawat inap dan kematian, dan bahkan kasus yang tidak terlalu parah membanjiri fasilitas kesehatan.”

Dia mengatakan ada indikasi lonjakan kasus COVID-19 yang dipicu varian Omicron mungkin telah mencapai puncaknya di beberapa negara.

Ini, katanya, “memberi harapan bahwa yang terburuk dari gelombang terbaru ini selesai, tetapi belum ada negara yang keluar dari belantara.”

Tedros mengatakan ada kebutuhan mendesak untuk menghilangkan tekanan pada sistem kesehatan, terutama di negara-negara yang masih memiliki cakupan vaksinasi yang rendah. “Sekarang bukan waktunya untuk menyerah dan mengibarkan bendera putih,” katanya.

“Kami masih dapat secara signifikan mengurangi dampak gelombang saat ini dengan berbagi dan menggunakan alat kesehatan secara efektif, dan menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang kami tahu berhasil.”

Data menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 yang ada kurang efektif dalam melindungi dari penularan Omicron dibandingkan dengan jenis sebelumnya. Tetapi Tedros menekankan bahwa tetap penting untuk memastikan akses yang lebih luas dan lebih adil ke vaksin.

“Vaksin mungkin kurang efektif dalam mencegah infeksi dan penularan Omicron dibandingkan dengan varian sebelumnya, tetapi vaksin masih sangat bagus untuk mencegah penyakit serius dan kematian,” katanya.

Pakar kesehatan memperingatkan bahwa membiarkan COVID-19 menyebar tanpa henti di beberapa tempat secara dramatis meningkatkan kemungkinan munculnya varian baru yang lebih berbahaya.

“Dengan pertumbuhan omicron yang luar biasa secara global, varian baru kemungkinan akan muncul,” Tedros memperingatkan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home