Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:39 WIB | Kamis, 13 Januari 2022

WHO: Kasus COVID-19 Global Naik 55 Persen

Warga mengantre untuk menerima tes COVID-19 sebagai bagian dari program pengujian massal di Zhengzhou, di Provinsi Henan tengah China pada 5 Januari 2022. (Foto: dok. CNS/AFP)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Jumlah infeksi virus Corona baru dalam sepekan terakhir melonjak sekitar 55 persen, meskipun jumlah kematian tetap stabil, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laporan pandemi terbarunya.

Dalam laporan mingguan yang dikeluarkan pada Selasa (11/1) malam, badan kesehatan PBB itu mengatakan ada sekitar 15 juta kasus baru COVID-19 pekan lalu dan lebih dari 43.000 kematian. Setiap wilayah dunia melaporkan peningkatan kasus COVID-19 kecuali Afrika, di mana para pejabat melihat penurunan 11 persen.

Pekan lalu, WHO mencatat rekor pandemi tertinggi 9,5 juta infeksi baru dalam satu pekan, menyebutnya sebagai penyakit “tsunami”.

WHO mengatakan varian Omicron yang sangat menular terus mendefinisikan pandemi secara global dan sekarang mengesampingkan varian Delta yang sebelumnya dominan.

Dikatakan bahwa Omicron, yang pertama kali terdeteksi di Afrika selatan pada akhir November, menyumbang hampir 59 persen dari semua urutan yang dibagikan dengan basis data virus global terbesar yang tersedia untuk umum.

Menurun di Afrika

WHO mengatakan omicron sekarang terbukti memiliki waktu penggandaan yang lebih pendek, dengan semakin banyak bukti yang mampu "menghindari kekebalan." Ia juga mencatat ada banyak penelitian yang lebih ringan dibandingkan varian sebelumnya.

Setelah peningkatan tajam dalam kasus Omicron di Afrika Selatan setelah varian pertama kali terdeteksi, epidemi dengan cepat turun dan para ahli percaya bahwa gelombang tersebut kini telah berlalu. WHO mengatakan pekan ini bahwa setelah peningkatan berkelanjutan COVID-19 di seluruh Afrika, kasus turun pekan ini untuk pertama kalinya.

Para ilmuwan di Inggris dan Amerika Serikat mengatakan ada tanda-tanda awal kehancuran Omicron, dan  mungkin telah mencapai puncak, tetapi mereka masih tidak yakin bagaimana fase pandemi selanjutnya akan terungkap. WHO mencatat Amerika melaporkan jumlah kasus COVID-19 tertinggi pekan ini, dengan lonjakan 78 persen.

Naik 400% di Asia Tenggara

Jumlah kasus baru di Eropa naik 31 persen, sementara ada penurunan 10 persen kematian. Lonjakan terbesar dalam infeksi COVID-19 tercatat di Asia Tenggara, di mana kasus meningkat lebih dari 400 persen, dengan jumlah terbesar dilaporkan di India, Timor-Leste, Thailand, dan Bangladesh. Jumlah kematian di wilayah tersebut turun 6 persen.

Varian Omicron menyebar lebih mudah daripada jenis virus Corona lainnya, dan telah menjadi dominan di banyak negara. Itu juga lebih mudah menginfeksi mereka yang telah divaksinasi atau sebelumnya telah terinfeksi oleh versi virus sebelumnya.

Namun, studi awal menunjukkan Omicron lebih kecil kemungkinannya menyebabkan penyakit parah daripada varian Delta sebelumnya, dan vaksinasi serta booster masih menawarkan perlindungan yang kuat dari penyakit serius, rawat inap, dan kematian. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home