Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:13 WIB | Rabu, 19 Januari 2022

Studi: Tidak Ada Bukti Kehidupan di Meteorit Mars Yang Ditemukan di Antartika

Gambar diambil 10 Februari 2021 oleh "Amal," atau "Harapan" dari wahana milik Uni Emirat Arab ini dirilis Minggu, 14 Februari 2021, menunjukkan planet Mars. (Foto: Pusat Antariksa Mohammad bin Rashid/Badan Antariksa UEA, via AP)

CAPE CANAVERAL, SATUHARAPAN.COM-Sebuah meteorit berusia empat miliar tahun dari planet Mars yang menyebabkan percikan di Bumi beberapa dekade lalu, sama sekali tidak mengandung bukti kehidupan purba dan primitif di Mars, kata laporan para ilmuwan pekan lalu.

Pada tahun 1996, tim yang dipimpin NASA mengumumkan bahwa senyawa organik di batu tampaknya telah ditinggalkan oleh makhluk hidup. Ilmuwan lain skeptis dan para peneliti memotong premis itu selama beberapa dekade, yang terbaru oleh tim yang dipimpin oleh Andrew Steele dari Carnegie Institution for Science.

Sampel kecil dari meteorit menunjukkan senyawa kaya karbon sebenarnya adalah hasil dari air - kemungkinan besar air asin, yang mengalir di atas batu untuk waktu yang lama, kata Steele. Temuan itu muncul di jurnal Science.

Selama masa basah dan awal Mars, setidaknya dua tumbukan terjadi di dekat batu, memanaskan permukaan planet di sekitarnya, sebelum tumbukan ketiga memantulkannya dari planet merah dan ke luar angkasa jutaan tahun yang lalu. Batu seberat empat pon (dua kilogram) ditemukan di Antartika pada tahun 1984.

Air tanah yang bergerak melalui celah-celah di batu, saat masih di Mars, membentuk gumpalan kecil karbon yang ada, menurut para peneliti. Hal yang sama dapat terjadi di Bumi dan dapat membantu menjelaskan keberadaan metana di atmosfer Mars, kata mereka.

Tetapi dua ilmuwan yang mengambil bagian dalam studi asli mempermasalahkan temuan terbaru ini, menyebutnya "mengecewakan." Dalam email bersama, mereka mengatakan bahwa mereka mendukung pengamatan mereka pada tahun 1996.

“Sementara data yang disajikan secara bertahap menambah pengetahuan kita tentang (meteorit), interpretasinya hampir tidak baru, juga tidak didukung oleh penelitian,” tulis Kathie Thomas-Keprta dan Simon Clemett, peneliti astromaterial di NASA Johnson Space Center di Houston.

"Spekulasi yang tidak didukung tidak menyelesaikan teka-teki seputar asal usul bahan organik" di meteorit itu, tambah mereka.

Menurut Steele, kemajuan teknologi memungkinkan penemuan baru timnya.

Dia memuji pengukuran oleh para peneliti asli dan mencatat bahwa hipotesis yang mengklaim ada kehidupan "adalah interpretasi yang masuk akal" pada saat itu. Dia mengatakan dia dan timnya, yang meliputi ilmuwan NASA, Jerman dan Inggris, berhati-hati untuk mempresentasikan hasil mereka "apa adanya, yang merupakan penemuan yang sangat menarik tentang Mars dan bukan studi untuk menyangkal" premis aslinya.

Temuan ini "sangat besar untuk pemahaman kita tentang bagaimana kehidupan dimulai di planet ini dan membantu menyempurnakan teknik yang kita butuhkan untuk menemukan kehidupan di tempat lain di Mars, atau Enceladus dan Europa," kata Steele dalam email, mengacu pada Saturnus dan bulan Jupiter dengan lautan bawah permukaan.

Satu-satunya cara untuk membuktikan apakah Mars pernah atau masih memiliki kehidupan mikroba, menurut Steele, adalah dengan membawa sampel ke Bumi untuk dianalisis. Penjelajah Mars Perseverance NASA telah mengumpulkan enam sampel untuk kembali ke Bumi dalam satu dekade atau lebih; tiga lusin sampel yang diinginkan.

Jutaan tahun setelah melayang di luar angkasa, meteorit itu mendarat di sebuah lapangan es di Antartika ribuan tahun yang lalu. Fragmen abu-abu-hijau kecil itu diberi nama Allan Hills 84001, merujuk bukit tempat ditemukannya.

Baru pekan ini, sepotong meteorit ini digunakan dalam eksperimen pertama di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mikroskop elektron pemindaian mini memeriksa sampel; Thomas-Keprta mengoperasikannya dari jarak jauh dari Houston. Para peneliti berharap untuk menggunakan mikroskop untuk menganalisis sampel geologis di luar angkasa, di bulan suatu hari nanti. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home