Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 19:05 WIB | Senin, 23 November 2020

65 Staf Kantor Pusat WHO Terpapar COVID-19

Logo WHO. (Foto: dok. AP)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mencatat 65 kasus terinfeksi virus corona di antara staf yang berbasis di kantor pusatnya, termasuk setidaknya satu kelompok infeksi, menurut sebuah email internal yang diperoleh oleh The Associated Press, terlepas dari pernyataan badan itu sebelumnya bahwa tidak ada penularan di kantor Jenewa.

Pengungkapan itu muncul di tengah lonjakan kasus di Eropa, negara tuan rumah Swiss, dan kota Jenewa, khususnya, dan email tersebut mengatakan sekitar setengah dari infeksi terjadi pada orang-orang yang telah bekerja dari rumah. Tetapi 32 orang staf bekerja di tempat di gedung markas besar WHO. Hal itu menunjukkan bahwa kebersihan yang ketat dari badan kesehatan tersebut, penyaringan dan tindakan pencegahan lainnya tidak cukup untuk menghindarkannya dari pandemi.

Farah Dakhlallah, juru bicara WHO, membenarkan keakuratan informasi tentang jumlah kasus dalam email ke AP dan bahwa para pejabat masih menyelidiki.

Raul Thomas, yang mengepalai operasi bisnis di WHO, mengirim email kepada staf pada hari Jumat (13/11) dan mencatat bahwa lima orang, empat di tim yang sama dan satu orang yang melakukan kontak dengan mereka, telah dites positif COVID-19. Meskipun email tidak menggunakan istilah "cluster", satu kasus umumnya didefinisikan sebagai dua atau lebih kasus di wilayah yang sama. Dan dengan lima kasus menunjukkan pengendalian infeksi dasar dan prosedur jarak sosial kemungkinan besar tidak berjalan.

Email sebelumnya yang dia kirim pada 16 Oktober menunjukkan bahwa tidak ada cluster yang ditemukan di kator tersebut.

“Sesuai protokol standar, rekan-rekan ini menerima perhatian medis yang diperlukan dan memulihkan diri di rumah,” kata email tersebut pada Jumat. "Lima kasus terakhir ini menjadikan jumlah total anggota yang dilaporkan terkena dampak dari pekerja yang berbasis di Jenewa menjadi 65 sejak awal pandemi."

Termasuk Pakar Pengendalian Infeksi

Email tersebut tidak menyebutkan siapa yang terinfeksi, tetapi seorang staf WHO dengan pengetahuan langsung tentang situasi yang berbicara dengan syarat anonim, karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan pers, mengatakan cluster tersebut termasuk anggota tim kepemimpinan Direktur Jenderal WHO yang juga seorang spesialis pengendalian infeksi.

Email Thomas dikirim setelah pejabat WHO lainnya menyampaikan kekhawatiran bahwa orang-orang yang telah melakukan kontak dengan cluster tersebut masih bekerja di gedung Jenewa dan berpotensi membuat orang lain terpapar COVID-19, kata staf tersebut.

Manajer senior tersebut dilaporkan mengadakan beberapa pertemuan langsung di WHO pada awal November sebelum dinyatakan positif pekan lalu. Orang tersebut, yang dihubungi oleh AP, merujuk semua komentar ke kantor media WHO.

WHO berulang kali menghadapi kritik atas penanganan pandemi. Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menuduh badan PBB itu "berkolusi" dengan China untuk menyembunyikan penyebaran awal. Pada bulan Juni, AP menemukan WHO secara terbuka memuji China atas kecepatan dan transparansi, meskipun pertemuan pribadi menunjukkan pejabat WHO frustrasi, karena negara tersebut hanya duduk untuk merilis informasi wabah kritis.

Menurut email Thomas, 49 dari keseluruhan kasus telah terjadi dalam delapan pekan terakhir, "jadi sangat sejalan dengan situasi yang dilaporkan di Jenewa dan sekitarnya." Dia menambahkan bahwa "jumlah kasus yang lebih tinggi di antara mereka yang melakukan telework mungkin tidak dilaporkan."

Area Umum

Peningkatan langkah-langkah untuk "mengurangi risiko" sedang dipertimbangkan, kata email itu. “Akhirnya, anggota diingatkan bahwa pertemuan fisik, termasuk pertemuan di area umum atau di kafetaria, sangat tidak dianjurkan dan hanya boleh dilakukan di tempat yang benar-benar diperlukan,” tambahnya.

Di tempat lain di Jenewa, restoran adalah di antara banyak tempat umum yang telah ditutup untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Bulan lalu, Thomas mengatakan kepada staf WHO bahwa badan tersebut membatasi akses ke kantor pusat Jenewa untuk staf penting, termasuk direktur senior, asisten, dan petugas manajemen mereka. “Semua anggota diingatkan untuk selalu menjaga kebersihan tangan, menghormati standar jarak fisik (setidaknya satu meter) dan memakai masker, bila jarak tidak memungkinkan,” tulisnya.

Dalam masa normal, diperkirakan 2.400 orang secara teratur bekerja di markas besar WHO di gedung dengan tujuh lantai yang menghadap Jenewa. Karena pandemi di daerah tersebut, staf didorong untuk bekerja dari rumah jika memungkinkan. Pengunjung non staf diharuskan memakai masker, dan akses ke gedung telah dibatasi.

Menjelang pertemuan WHO selama sepekan dengan negara-negara anggotanya pekan lalu, yang sebagian besar bersifat virtual, staf diberitahu dalam email internal untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra, termasuk mengenakan masker di tempat umum.

Pada hari Senin, dari ruang pertemuan yang luas di kantor pusat, Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, dan pejabat lainnya berpartisipasi dalam sesi pertemuan dewan eksekutif terbaru badan tersebut, yang sebagian besar dilakukan melalui konferensi video.

Dia kembali dari karantina mandiri selama dua pekan di rumah setelah melakukan kontak dengan seseorang yang dinyatakan positif. Karena Tedros sendiri tidak menunjukkan gejala apa pun, dia tidak diuji untuk COVID-19, tetapi tinggal di rumah karena sangat berhati-hati.

Pada 2 November, pimpinan teknis WHO untuk tanggapan COVID-19, Maria Van Kerkhove, mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada penularan atau cluster di kantor pusat, sebelum menambahkan: "Tapi itu adalah sesuatu yang kami pantau setiap hari."

Kantor pers WHO tidak menanggapi dua email dari AP, pada 2 November dan 10 November, yang menanyakan berapa banyak staf yang berbasis di markas WHO yang dites positif COVID-19. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home