Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:47 WIB | Sabtu, 24 Oktober 2020

AS Kembali Kritik Perlakukan China pada Muslim Uighur

Foto pada 3 November 2017 menunjukkan polisi paramiliter dengan kendaraan lapis baja sedang bertugas di bandar udara di Hotan di wilayah Xinjiang, China. Pihak berwenang menggunakan penahanan di pusat indoktrinasi politik dan pengawasan yang berbasis data yang diberlakukan oleh polisi digital di wilayah Xinjiang dan Uighur, yang dikhawatirkan oleh minoritas Muslim berbahasa Turki berjumlah 10 juta orang. Sedangkan , yang kelompok ini dikhawatirkan Beijing dapat dipengaruhi oleh ekstremisme. (Foto: dok. AP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Wakil penasihat keamanan nasional Gedung Putih pada hari Jumat (23/10) mengecam perlakuan China terhadap Muslim Uighur, dengan mengatakan tidak ada pembenaran bagi negara tersebut untuk mempertahankan "kamp konsentrasi" di dalam perbatasannya.

Matt Pottinger, yang telah menjadi tokoh terkemuka dalam perkembangan kebijakan Presiden Donald Trump terhadap China, membuat pernyataan dalam bahasa Mandarin dalam pernyataan online ke lembaga pemikir Policy Exchange yang berbasis di Inggris.

Pernyataan Pottinger mewakili peningkatan retorika Amerika Serikat lebih lanjut terhadap China menjelang pemilihan presiden AS pada 3 November, di mana Trump, seorang Republikan, telah membuat pendekatan yang sulit ke China sebagai tema utama kebijakan luar negerinya.

Pekan lalu, bos Pottinger, penasihat keamanan nasional AS, Robert O'Brien, mengatakan China melakukan "sesuatu yang mendekati" genosida dengan perlakuannya terhadap Muslim di wilayah Xinjiang.

Amerika Serikat telah mengecam perlakuan China terhadap komunitas Uighur dan Muslim minoritas lainnya di Xinjiang dan menjatuhkan sanksi kepada pejabat yang disalahkan atas pelanggaran tersebut.

Namun, sejauh ini belum disebut sebagai tindakan genosida oleh Beijing, sebutan yang akan memiliki implikasi hukum yang signifikan dan memerlukan tindakan yang lebih kuat terhadap China.

Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) memperkirakan bahwa lebih dari satu juta Muslim telah ditahan di Xinjiang, dan para aktivis mengatakan kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida sedang terjadi di sana. China membantah adanya pelanggaran dan mengatakan kamp-kampnya di wilayah tersebut memberikan pelatihan kejuruan dan membantu memerangi ekstremisme.

Pottinger berbicara setelah Presiden China, Xi Jinping, menyampaikan pidato pada peringatan 70 tahun pasukan China memasuki Perang Korea untuk berperang melawan pasukan AS. Dia memperingatkan bahwa China tidak akan pernah membiarkan kepentingan kedaulatan, keamanan dan pembangunannya dirusak.

Xi tidak secara langsung merujuk pada Amerika Serikat saat ini, yang hubungannya telah tenggelam ke level terendah dalam beberapa dekade, karena perselisihan mulai dari perdagangan dan teknologi hingga hak asasi manusia dan virus corona. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home