Loading...
SAINS
Penulis: Melki Pangaribuan 12:30 WIB | Rabu, 13 Januari 2021

Empeng Anak Tak Selalu Sebabkan Gigi Tonggos

Ilustrasi.. empeng anak. (Foto: Ist)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Banyak orang tua yang khawatir gigi anaknya menjadi maju atau tonggos karena kebiasaan ngedot dan ngempeng, padahal menurut dokter spesialis ortodontik hal tersebut tidak berpengaruh signifikan.

Dokter Benny Mulyono Soegiharto, MSc, MorthRCS, PhD, SpOrt dari Rumah Sakit Pondok Indah mengatakan penyebab gigi tonggos dipengaruhi oleh frekuensi, durasi dan intensitas kebiasaan buruk seperti menghisap jempol, ngempeng dan ngedot.

"Kebiasaan buruk dapat menyebabkan suatu manifestasi dalam bentuk maloklusi (susunan gigi dan rahang tidak normal) tergantung dari frekuensi, durasi dan intensitasnya," ujar drg Benny dalam bincang-bincang "Kenali Perawatan Ortodontik Gigi", Selasa (12/1).

"Misalnya saya, gigitin bibir apakah saya langsung merongos bibirnya? Tapi kalau digigitinnya 24 jam setiap hari selama seminggu, ya tentu bisa," kata drg Benny melanjutkan.

Anak-anak memiliki masa untuk meminum susu menggunakan dot atau pun menggigit empeng. Orang tua bisa perlahan-lahan mengubah kebiasaan ini seiring dengan pertambahan usianya.

"Ngedot dan ngempeng memang kadamg enggak bisa dihindari tapi ada fasenya di mana pelan-pelan bisa dihentikan agar tidak mengakibatkan tonggos, tapi memang enggak selalu langsung menyebabkan gigi tonggos," kata drg Benny. (Antara)

 

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home