Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 08:50 WIB | Jumat, 16 Oktober 2020

Hadiah Nobel Perdamaian 2020 Diberikan Kepada Program Pangan Dunia (WFP)

Hadiah Nobel Perdamaian 2020 Diberikan Kepada Program Pangan Dunia (WFP)
Logo Program Pangan Dunia. (Foto: dok. Ist)
Hadiah Nobel Perdamaian 2020 Diberikan Kepada Program Pangan Dunia (WFP)
Kelaparan di Yaman akibat perang selama beberapa tahun, salah satu yang terus disoroti melalui bantuan pangan oleh WFP. (Foto: dok. Ist)

STOCKHOLM, SATUHARAPAN.COM-Hadiah Nobel Perdamaian tahun 2020 diberikan kepada badan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) untuk pangan menurut pengumuman oleh Komite Nobel Norwegia, hari Jumat (9/10)

Pengumuman oleh komite itu menyebutkan bahwa kebutuhan akan solidaritas internasional dan kerja sama multilateral semakin mencolok. Komite Nobel Norwegia telah memutuskan untuk memberikan Hadiah Nobel Perdamaian untuk tahun 2020 kepada Program Pangan Dunia (World Food Programme/ WFP).

Penghargaan itu diberikan “atas upayanya untuk memerangi kelaparan, atas kontribusinya untuk memperbaiki kondisi perdamaian di daerah yang terkena konflik dan untuk bertindak sebagai kekuatan pendorong pada upaya untuk mencegah penggunaan kelaparan sebagai senjata perang dan konflik.”

Pangan: Valsin Melawan Kekacauan

WFP adalah organisasi kemanusiaan terbesar di dunia yang menangani kelaparan dan mempromosikan ketahanan pangan. Pada 2019, WFP memberikan bantuan kepada hampir 100 juta orang di 88 negara yang menjadi korban rawan pangan dan kelaparan akut.

Pada tahun 2015, pemberantasan kelaparan diadopsi sebagai salah satu Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB. WFP adalah instrumen utama PBB untuk mewujudkan tujuan ini. Dalam beberapa tahun terakhir, situasi berubah menjadi negatif. Pada 2019, 135 juta orang menderita kelaparan akut, jumlah tertinggi dalam beberapa tahun. Sebagian besar peningkatan tersebut disebabkan oleh perang dan konflik bersenjata.

Pandemi virus corona telah berkontribusi pada lonjakan jumlah korban kelaparan di dunia. Di negara-negara seperti Yaman, Republik Demokratik Kongo, Nigeria, Sudan Selatan, dan Burkina Faso, kombinasi konflik kekerasan dan pandemi telah menyebabkan peningkatan secara dramatis jumlah orang yang hidup di ambang kelaparan. Dalam menghadapi pandemi, WFP telah menunjukkan kemampuan yang mengesankan untuk mengintensifkan upayanya. Seperti yang telah dinyatakan oleh organisasi itu sendiri, "Sampai kita memiliki vaksin medis, makanan adalah vaksin terbaik untuk melawan kekacauan."

Dunia berada dalam bahaya mengalami krisis kelaparan dengan proporsi yang tak terbayangkan jika WFP dan organisasi bantuan pangan lainnya tidak menerima dukungan keuangan yang mereka minta, kata penyataan komite Nobel.

Kelaparan dan Konflik

Hubungan antara kelaparan dan konflik bersenjata adalah lingkaran setan: perang dan konflik dapat menyebabkan kerawanan pangan dan kelaparan, seperti kelaparan dan kerawanan pangan dapat menyebabkan konflik laten berkobar dan memicu penggunaan kekerasan. Kita tidak akan pernah mencapai tujuan nol kelaparan, kecuali kita juga mengakhiri perang dan konflik bersenjata.

Komite Nobel Norwegia ingin menekankan bahwa memberikan bantuan untuk meningkatkan ketahanan pangan tidak hanya mencegah kelaparan, tetapi juga dapat membantu meningkatkan prospek stabilitas dan perdamaian. WFP telah memimpin dalam menggabungkan kerja kemanusiaan dengan upaya perdamaian melalui proyek perintis di Amerika Selatan, Afrika dan Asia.

WFP adalah peserta aktif dalam proses diplomatik yang mencapai puncaknya pada Mei 2018 dalam mengadopsi Resolusi 2417 oleh Dewan Keamanan PBB, yang untuk pertama kalinya secara eksplisit membahas hubungan antara konflik dan kelaparan. Dewan Keamanan juga menggarisbawahi kewajiban negara anggota PBB untuk membantu memastikan bahwa bantuan makanan menjangkau mereka yang membutuhkan, dan mengutuk penggunaan kelaparan sebagai metode peperangan.

Pangan Instrumen Perdamaian

Dengan penghargaan tahun ini, Komite Nobel Norwegia ingin mengalihkan pandangan dunia ke jutaan orang yang menderita atau menghadapi ancaman kelaparan. WFP memainkan peran kunci dalam kerja sama multilateral dalam menjadikan ketahanan pangan sebagai instrumen perdamaian, dan telah memberikan kontribusi yang kuat untuk memobilisasi negara anggota PBB untuk memerangi penggunaan kelaparan sebagai senjata perang dan konflik.

“Organisasi ini berkontribusi setiap hari untuk memajukan persaudaraan negara-negara yang disebutkan dalam surat wasiat Alfred Nobel. Sebagai badan khusus terbesar PBB, Program Pangan Dunia adalah versi modern dari kongres perdamaian yang ingin dipromosikan oleh Hadiah Nobel Perdamaian,” kata pengumuman komite.

Pekerjaan WFP untuk kepentingan umat manusia merupakan upaya yang harus dapat didukung dan didukung oleh semua negara di dunia.

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home