Google+
Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 07:06 WIB | Kamis, 30 Juli 2020

Inggris Teken Kesepakatan untuk 60 Juta Dosis Vaksin Sanofi dan GSK

Uji klinis vaksin COVID-19. (Foto: dok. AP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Inggris telah menandatangani kesepakatan untuk pasokan vaksin COVID-19 hingga 60 juta dosis yang sedang dikembangkan oleh Sanofi dan GlaxoSmithKline (GSK), dikatakan pada hari Rabu (29/7) dalam pengaturan keempat.

Belum ada vaksin yang disetujui untuk mengobati atau mencegah COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus corona yang telah menewaskan lebih dari 659.000 orang dan menyebabkan kekacauan ekonomi di seluruh dunia.

Ketentuan keuangan perjanjian tidak diungkapkan dalam kesepakatan itu. Sanofi dan GSK, yang pertama kali bekerja sama pada bulan April, mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa persetujuan pengaturan untuk vaksin mereka dapat dimenangkan pada paruh pertama tahun 2021 jika data klinis menunjukkan positif.

Inggris bergerak lebih awal dalam mencapai kesepakatan pasokan vaksin, dan para menteri telah menekankan pentingnya mengamankan pasokan dari sejumlah kandidat. "Faktanya tetap bahwa tidak ada jaminan," kata menteri bisnis, Alok Sharma.

"Sementara itu, penting bagi kita untuk mengamankan akses awal ke beragam kandidat vaksin yang menjanjikan, seperti GSK dan Sanofi, untuk meningkatkan peluang kita menemukannya dan berfungsi."

Pekan lalu Inggris mencapai kesepakatan untuk 30 juta dosis vaksin BioNTech / Pfizer eksperimental, dan kesepakatan prinsip untuk 60 juta dosis vaksin dari Valneva.

Itu mengikuti pakta yang diumumkan sebelumnya dengan AstraZeneca untuk produksi 100 juta dosis vaksin potensial dan sedang dikembangkan dalam kemitraan dengan universitas Oxford.

Karena belum ada vaksin yang bekerja melawan COVID-19, Inggris kini memiliki 250 juta dosis yang tersedia. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home