Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 11:15 WIB | Sabtu, 10 November 2018

IPB Gelar Jambore Perlindungan Tanaman Indonesia

Ilustrasi. Seminar nasional salah satu kegiatan Jambore Perlindungan Tanaman Indonesia yang digelar oleh Departemen Proteksi Tanaman IPB. (Foto: Antaranews.com/Laily Rahmawaty).

BOGOR, SATUHARAPAN.COM – Departemen Proteksi Tanaman Institut Pertanian Bogor menggelar Jambore Perlindungan Tanaman Indonesia, guna membangkitkan kembali penggunaan pengendalian hama tanaman sebagai prinsip pertanian di Indonesia,

"Pertanian ekologis mulai ditinggalkan, pendekatan sekarang lebih kepada pertanian instan, dampaknya banyak ledakan hama, gagal panen, dan ujung-ujungnya produksi beras kurang," kata Kepala Departemen Proteksi Tanaman IPB Dr Suryo Wiyono di Bogor, Jumat (9/11).

Ia mengatakan, Jambore Perlindungan Tanaman Indonesia merupakan agenda tahunan Departemen Proteksi Tanaman IPB dan Himpunan Mahasiswa Proteksi Tanaman (Himasita) IPB. Tahun ini, kegiatan tersebut sebagai penyelenggaraan yang kedua kalinya.

Jambore itu merupakan kegiatan yang terbuka untuk umum, berlangsung 9-11 November 2018 bertempat di kampus IPB Dramaga.

Golongan masyarakat yang diharapkan hadir dalam kegiatan tersebut yakni sejarawan pelaku Pengendalian Hama Trepadu (PHT), petani, pelaku usaha pertanian, mahasiswa, dan beberapa jurnalis.

"Selama lima hari, jambore diisi beberapa kegiatan, di antaranya seminar nasional, diskusi grup terarah, perlombaan tingkat nasional, dan ditutup dengan keliling kota," katanya.

Peserta juga akan mengikuti pelatihan Trigona SP dalam rangkaian kegiatan dengan tema "Bergerak bersama, kembalikan lagi PHT kita" yang bertujuan mengetahui kondisi di lapangan saat ini.

"Mempelajari jaringan komunikasi antarpetani, lembaga swadaya masyarakat, dan memperkuat pertukaran informasi tentang pertanian kepada jurnalis," kata Suryo.

Jambore ini, katanya, juga menjadi fasilitator antarpihak masyarakat, jurnalis, ahli, dan lembaga terkait dalam menyelesaikan masalah implementasi PHT saat ini.

“Luaran diharapkan dari kegiatan ini adalah sinergi berbagai pemangku kepentingan untuk membangun pertanian ekologis,” katanya.

Jambore juga dihadiri mahasiswa dari 12 perguruan tinggi di Indonesia sebagai kegiatan unggulan mahasiswa. (Antaranews.com)

Editor : Sotyati

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home