Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 07:33 WIB | Jumat, 07 Agustus 2020

Jurnalis Asing di Hong Kong Kesulitan Dapat Visa

Aktivis politik Ventus Lau Wing-hong (tengah) memegang dokumen saat dia berbicara dengan media setelah dia didiskualifikasi dari pencalonan legislatif di Hong Kong, China pada 30 Juli 2020. (Foto: dok Reuters)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Klub jurnalis asing Hong Kong mengatakan bahwa wartawan di wilayah itu mengalami masalah visa "sangat tidak biasa", dan meminta China dan Amerika Serikat untuk berhenti menggunakan media sebagai senjata politik.

Jurnalis terjebak dalam ketegangan antara AS dan China yang meningkat, dengan kedua belah pihak membatasi atau mengusir wartawan dari wilayah mereka dalam beberapa bulan terakhir. Sekarang konflik itu itu menyebar ke Hong Kong, kota semi-otonom dan pusat pers regional yang secara nominal bertanggung jawab atas kebijakan imigrasinya sendiri.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari Kamis (6/8), Klub Koresponden Asing Hong Kong (FCCHK) mengatakan beberapa media melaporkan penundaan mendapatkan visa dalam beberapa bulan terakhir.

"Penundaan telah mempengaruhi wartawan dari berbagai negara dan dalam beberapa kasus telah mencegah wartawan untuk bekerja," kata FCCHK. "Penundaan sangat tidak biasa bagi Hong Kong, sebuah kota yang secara historis memiliki perlindungan pers yang kuat," tambahnya.

Belum Ada Penjelasan

Pemerintah Hong Kong belum menjelaskan perubahan apa pun pada kebijakannya meskipun banyak pertanyaan dari media. Di daratan China yang otoriter, di mana pers sangat disensor, jurnalis asing harus mengajukan visa khusus dan menghadapi pelecehan rutin. Sementara sejauh ini reporter hanya membutuhkan visa bisnis biasa untuk bekerja di Hong Kong.

China menjanjikan kebebasan dan otonomi utama ke Hong Kong sebelum penyerahan dari Inggris, dan kota itu memiliki perlindungan pers bebas yang diabadikan dalam undang-undang, sesuatu yang membantunya menjadi pusat media regional.

The New York Times, AFP, CNN, Wall Street Journal, Bloomberg, dan Financial Times termasuk di antara berbagai organisasi media dengan kantor pusat regional di sana. Tetapi media sekarang melaporkan masalah mendapatkan atau memperbarui visa untuk staf - sesuatu yang belum pernah mereka alami sebelumnya.

Bulan lalu, New York Times adalah yang pertama menghadapi kesulitan, dan mengumumkan akan merelokasi beberapa pusat kegiatan Asia ke Korea Selatan setelah beberapa penundaan dan setidaknya satu penolakan langsung. Kesulitan dialami setelah Washington dan Beijing berbenturan dengan kepercayaan reporter.

FCC Hong Kong Menolak Penargetan Jurnalis

Administrasi Trump memberlakukan pembatasan visa dan jumlah staf pada beberapa media China di AS, yang semuanya dikendalikan oleh negara. Beijing merespons dengan pembatasan ketat, termasuk mengusir sekelompok wartawan dari berbagai media AS yang juga dilarang bekerja di Hong Kong.

Pada hari Selasa (4/8), kementerian luar negeri China memperingatkan "penanggulangan yang perlu dan tepat waktu" akan diambil jika AS terus membatasi wartawan China. Hu Xijin, editor tabloid milik negara China, Global Times, mengatakan Beijing akan "membalas, termasuk menargetkan jurnalis AS yang berbasis di Hong Kong".

FCCHK mengutuk pembatasan yang diberlakukan oleh kedua belah pihak. "FCC menentang penggunaan visa jurnalis sebagai senjata dalam perselisihan internasional dan juga menentang mengambil tindakan terhadap jurnalis atas keputusan yang dibuat oleh negara asal mereka," katanya.

"Spiral ke bawah dari tindakan pembalasan yang ditujukan pada jurnalis tidak membantu siapa pun, paling tidak dari semua publik yang membutuhkan informasi yang akurat dan diproduksi secara profesional sekarang lebih dari sebelumnya," tambahnya. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

BPK Penabur-Start Up
Zuri Hotel
Back to Home