Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 01:06 WIB | Selasa, 17 November 2020

Macron Kritik Media dalam Pemberitaan Ekstremisme Islam

Presiden Prancis, Emmanuel Macron. (Foto: dok. AFP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menelepon koresponden media The New York Times dan mengkritik liputan berbahasa Inggris tentang sikap Prancis terhadap ekstremisme Islam setelah serangan baru-baru ini, dengan alasan bahwa hal itu sama dengan kekerasan yang "dilegitimasi".

"Ketika Prancis diserang lima tahun lalu, setiap negara di dunia mendukung kami," kata Macron kepada Ben Smith dalam komentar yang diterbitkan di kolom Minggu.

"Jadi ketika saya melihat, dalam konteks itu, beberapa surat kabar yang saya yakini berasal dari negara-negara yang berbagi nilai-nilai kami ... ketika saya melihat mereka melegitimasi kekerasan ini, dan mengatakan bahwa inti masalahnya adalah bahwa Prancis itu rasis dan Islamofobia, maka Saya mengatakan prinsip-prinsip dasar telah hilang."

Dalam kolomnya tentang pertukaran mereka, Smith mengatakan presiden Prancis telah berpendapat "media asing gagal memahami 'laicite'," atau sekularisme, pilar kebijakan dan masyarakat Prancis.

Dukungan domestik untuk garis tegas tentang perlunya imigran mengadopsi nilai-nilai Prancis lebih kuat daripada sebelumnya sejak pemenggalan mengerikan bulan lalu terhadap guru Samuel Paty, yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran tentang kebebasan berbicara.

Saat memberikan penghormatan kepada pria yang terbunuh itu, Macron membela sekularisme Prancis yang ketat dan tradisi satirnya yang panjang. "Kami tidak akan menyerah tentang kartun," sumpahnya.

“Sedang Digulingkan”

Dia mengulangi poinnya dalam sebuah wawancara dengan Le Grand Continent di mana dia menyatakan bahwa, meskipun dia menghormati budaya yang berbeda, "Saya tidak akan mengubah hukum kita karena mereka mengejutkan di tempat lain."

"Pertarungan generasi kita di Eropa akan menjadi pertempuran untuk kebebasan kita," kata Macron, menambahkan bahwa dia yakin mereka sedang "digulingkan".

Pandangannya telah dipertanyakan tidak hanya dalam protes kemarahan di seluruh negara berpenduduk mayoritas Islam, banyak di antara mereka menyerukan memboikot produk Prancis, tetapi juga oleh surat kabar berbahasa Inggris dan bahkan sekutu politik internasional.

Financial Times menerbitkan artikel oleh koresponden yang berjudul "Perang Macron terhadap 'separatisme Islamis' hanya memecah Prancis lebih jauh." Makalah tersebut kemudian menurunkan kolom dengan mengutip kesalahan faktual.

Mempertahankan pendirian Prancis dalam sebuah surat kepada FT di mana dia menyangkal menstigmatisasi Muslim, Macron menulis: "Prancis, kami diserang karena ini, sama sekulernya bagi Muslim seperti bagi orang Kristen, Yahudi, Budha, dan semua orang percaya." (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home