Loading...
ANALISIS
Penulis: Sabar Subekti 17:56 WIB | Selasa, 02 Februari 2021

Mengapa Militer Myanmar Melancarkan Kudeta?

Mengapa Militer Myanmar Melancarkan Kudeta?
Aung San Suu Kyi (kiri) dan Wakil Presiden, Henry Van Thio, (kedua dari kiri) dan Myint Swe menghadiri upacara serah terima dari Presiden Thein Sein dan Presiden baru Myanmar, Htin Kyaw, di istana presiden di Naypyitaw pada 30 Maret 2016. (Foto: dok. Reuters)
Mengapa Militer Myanmar Melancarkan Kudeta?
Pendukung Liga Nasional untuk Demokrasi merayakan kemenangan pemilu di markas partai setelah pemilihan umum di Yangon, Myanmar, pada 9 November 2020. (Foto: dok. Reuters)
Mengapa Militer Myanmar Melancarkan Kudeta?
Pendukung Liga Nasional untuk Demokrasi berunjuk rasa di luar kedutaan Myanmar setelah militer merebut kekuasaan dari pemerintah sipil yang dipilih secara demokratis dan menangkap pemimpinnya Aung San Suu Kyi, di Bangkok, Thailand, hari Senin (1/2/2021). (Foto: Reuters)

NAYPYITAW, SATUHARAPAN.COM-Militer Myanmar telah mengambil kendali negara itu di bawah keadaan darurat untuk selama satu tahun dan laporan mengatakan Penasihat Negara, Aung San Suu Kyi, dan para pemimpin pemerintah lainnya telah ditahan. Berikut beberapa kemungkinan alasan mengapa militer mengambil alih kekuasaan.

Konstitusi Myanmar

Pengumuman di Myawaddy TV milik militer mengutip Pasal 417 konstitusi Negara itu, yang mengizinkan militer mengambil alih pada saat-saat darurat. Penyiar mengatakan krisis virus corona dan kegagalan pemerintah untuk menunda pemilihan pada bulan November adalah alasan keadaan darurat tersebut.

Militer merancang konstitusi pada tahun 2008 dan mempertahankan kekuasaan di bawah piagam itu dengan mengorbankan pemerintahan sipil yang demokratis. Human Rights Watch menggambarkan klausul itu sebagai "mekanisme kudeta yang sudah menanti."

Konstitusi juga menyediakan landasan hukum agar kementerian-kementerian utama di Kabinet dan 25 persen kursi di Parlemen untuk militer, bagian yang membatasi kekuasaan pemerintah sipil, dan menolak perubahan piagam itu tanpa dukungan militer.

Beberapa ahli mengungkapkan kebingungannya mengapa militer akan mengganggu status quo mereka yang kuat, tetapi yang lain mencatat kemungkinan pengunduran diri Jenderal Senior Min

“Ada politik militer internal di sekitarnya, yang sangat tidak jelas,” kata Kim Jolliffe, seorang peneliti hubungan sipil dan militer Myanmar. "Ini mungkin mencerminkan dinamika tersebut dan mungkin semacam kudeta internal dan sebagai cara mempertahankan kekuasaan dalam militer."

Militer telah menunjuk Wakil Presiden, Myint Swe, seorang mantan perwira militer, sebagai kepala pemerintahan selama satu tahun itu.

Tentang Pemilihan Umum

Dalam pemilihan umum bulan November, partai Suu Kyi merebut 396 dari 476 kursi dalam  gabungan majelis rendah dan atas di Parlemen. Komisi Pemilihan Umum negara bagian telah mengkonfirmasi hasil itu.

Namun militer sejak tak lama setelah pemilu mengklaim ada jutaan penyimpangan dalam daftar pemilih di 314 kota kecil yang bisa membuat pemilih memberikan banyak suara atau melakukan "malpraktek pemungutan suara" lainnya. "Tapi mereka belum benar-benar menunjukkan bukti itu," kata Jolliffe. Komisi pemilu menolak klaim tersebut pekan lalu, dengan menyatakan tidak ada bukti yang mendukung tuduhan mereka.

Pengambilalihan militer terjadi pada hari pertama parlemen baru akan bersidang setelah pemilihan. Sebaliknya, Suu Kyi dan anggota parlemen lainnya yang akan dilantik dilaporkan ditahan. Pengumuman selanjutnya di Myawaddy TV mengatakan militer akan mengadakan pemilihan setelah keadaan darurat satu tahun berakhir dan akan menyerahkan kekuasaan kepada pemenang pemilu.

Apa Yang Terjadi di Myanmar

Telekomunikasi hampir berhenti di pagi dan sore hari. Di ibu kota, akses internet dan telepon tampaknya diblokir. Banyak orang di tempat lain di negara ini yang masih dapat mengakses internet mendapati akun media sosial mereka telah ditangguhkan sementara.

Jalan ditutup dengan kawat berduri dan blok didirikan di Yangon, kota terbesar, dan unit militer mulai muncul di luar gedung-gedung pemerintah seperti Balai Kota.

Penduduk berbondong-bondong ke ATM dan penjual makanan, sementara beberapa toko dan rumah menghapus simbol partai Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), yang biasanya menghiasi jalan dan tembok kota.

Apa Yang Akan Terjadi Selanjutnya

Pemerintah dan organisasi internasional mengecam kudeta tersebut, dengan mengatakan hal itu menghambat reformasi demokrasi terbatas yang telah dimulai di Myanmar. “Ini merupakan pukulan telak bagi upaya menampilkan Myanmar sebagai negara demokrasi,” kata Linda Lakhdhir, penasihat hukum Human Rights Watch. “Kredibilitasnya di panggung dunia telah terpukul secara besar-besaran.”

Para pengawas takut akan tindakan keras lebih lanjut terhadap para pembela hak asasi manusia, jurnalis, dan orang lain yang kritis terhadap militer. Bahkan sebelum kudeta militer saat ini, jurnalis, pendukung kebebasan berbicara, dan kritikus militer sering menghadapi tindakan hukum secara terbuka.

Seorang senator Amerika Serikat mengangkat kemungkinan AS dapat kembali menjatuhkan sanksi ekonomi, yang dicabut ketika Myanmar beralih ke pemerintahan sipil.

Para pemimpin militer Myanmar “harus segera membebaskan para pemimpin demokrasi dan melepaskan diri dari pemerintahan,” kata Senator Demokrat, Bob Menendez, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat. "Jika tidak, Amerika Serikat dan negara lain harus memberlakukan sanksi ekonomi yang tegas, serta tindakan lain" terhadap para pemimpin militer dan militer, katanya.

Mantan diplomat AS, Bill Richardson, mengatakan pemerintahan Biden dan pemerintah lainnya harus bertindak cepat untuk menjatuhkan sanksi. Dia juga mempertanyakan kemampuan Suu Kyi untuk memimpin, mengingat dia membela tindakan militer terhadap etnis Muslim Rohingya.

“Karena kegagalan Suu Kyi untuk mempromosikan nilai-nilai demokrasi sebagai pemimpin de facto Myanmar, dia harus menyingkir dan membiarkan pemimpin demokrasi Myanmar lainnya mengambil kendali dengan dukungan dan dukungan internasional,” kata Richardson dalam sebuah pernyataan.  (AP)

Editor : Sabar Subekti

BPK Penabur-Start Up
Zuri Hotel
Back to Home