Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 15:09 WIB | Rabu, 09 Januari 2019

Tiongkok-AS Ingin Akhiri Sengketa Dagang

Presiden AS Donald Trump (kedua dari kanan) bertemu Presiden China Xi Jinping (kiri) di Buenos Aires dalam acara jamuan makan malam, Sabtu (1/12).(Foto: VOA)

WASHINGTON, SATUHARAPAN.COM - Tiongkok ingin mengakhiri sengketa dagangnya dengan Amerika Serikat tapi tidak akan membuat “konsesi yang tidak masuk akal,” dan perjanjian apapun yang dicapai harus mencakup kompromi dari kedua pihak, kata surat kabar resmi Tiongkok, China Daily hari Rabu (9/1).

Pejabat Amerika dan Tiongkok sedang mengadakan perundingan di Beijing, yang pertama sejak presiden Trump dan Presiden Tiongkok Xi Jin-Ping sepakat mengadakan penghentian perang dagang selama 90 hari, yang telah menggelisahkan pasar-pasar keuangan.

Perundingan yang dimulai hari Senin itu terus berlanjut sampai hari Rabu, walaupun tadinya hanya dijadwalkan akan berlangsung dua hari.

China Daily mengatakan dalam sebuah tajuk rencana, sikap Tiongkok tegas, yaitu bahwa sengketa dagang itu merugikan kedua negara dan mengganggu perdagangan internasional serta rantai pasokannya.

Trump dan para pejabat Amerika mengatakan perundingan itu berlangsung baik dan ada tanda-tanda kemajuan, khususnya dalam penjualan hasil-hasil pertanian Amerika dan komoditas energi.

Tapi kata para pejabat yang mengetahui tentang perundingan itu, kedua delegasi masih jauh dari kata sepakat tentang pembaharuan struktural dalam sistem perekonomian Tiongkok yang kata Amerika memicu pencurian hak milik intelektual dan pemaksaan pengalihan teknologi Amerika kepada para pemilik bisnis Tiongkok. (VOA)

 

Editor : Melki Pangaribuan

TOA
Bank Central Asia
Zuri Hotel
Back to Home