Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 07:35 WIB | Sabtu, 19 September 2020

Vatikan Berusaha Membebaskan Bunda Maria dari Kelompok Mafia

Dalam foto yang diambil pada 21 November 2019 ini, Paus Fransiskus memberkati patung Bunda Maria saat merayakan Misa di National Stadium, Bangkok, Thailand. Paus Fransiskus memberikan restunya kepada sebuah wadah pemikir baru Vatikan yang berusaha mencegah Mafia dan kelompok kejahatan terorganisir dari mengeksploitasi citra Perawan Maria untuk tujuan terlarang mereka sendiri. (Foto: dok. AP)

VATIKAN, SATUHARAPAN.COM-Paus Fransiskus memberikan restunya kepada sebuah wadah pemikir Vatikan baru yang berusaha mencegah Mafia dan kelompok kejahatan terorganisir mengeksploitasi citra Perawan Maria untuk tujuan terlarang mereka sendiri.

Pontifical Marian Academy (Akademi Kepausan Maria) meluncurkan wadah pemikir pada hari Jumat (18/9) dalam konferensi bertajuk “Membebaskan Maria dari Mafia.'' Itu merujuk pada hubungan bersejarah antara massa Italia dan Gereja Katolik, dan pameran populer tentang pengabdian Maria oleh para mafia di Italia dan sekitarnya.

Dalam pesan dari Paus yang dibacakan di awal konferensi, yang diadakan di Museum Peradaban Roma, Paus Fransiskus mengatakan citra dan warisan agama dan budaya Perawan Maria “harus dijaga dalam kemurnian aslinya.''

Dia mengatakan setiap pertunjukan populer pengabdian kepada Maria harus “sesuai dengan pesan Injil dan ajaran gereja,'' dan bahwa orang yang berpartisipasi di dalamnya haruslah orang Kristen sejati yang memperhatikan orang lain, dan terutama orang miskin.

Gereja Katolik di Italia telah lama dikaitkan dengan Mafia, sebagian berkat perjuangan bersama pasca-perang melawan komunisme. Sementara beberapa pastor Katolik dengan berani menentang massa, dan membayarnya dengan nyawa mereka. Yang lain telah dipanggil untuk menjelaskan perayaan pemakaman, pernikahan dan sakramen mereka untuk pemimpin (don) mafia, penerimaan sumbangan mereka dan partisipasi dalam prosesi keagamaan mereka.

St Yohanes Paulus II pada tahun 1993 terkenal menuntut Mafiosi pindah agama, mengubah cara mereka atau menghadapi murka penghakiman terakhir Tuhan saat ia melakukan kunjungan bersejarah ke Sisilia, setelah pembunuhan massal dua jaksa anti Mafia terkemuka.

Paus Fransiskus mengikuti tradisi itu, menyatakan bahwa mafia “dikucilkan'' dan mengatakan mafia tidak dapat menjalani kehidupan Kristen karena gaya hidup mereka “menghujat'' Tuhan. Devosi Maria sangat penting bagi Fransiskus, paus pertama dalam sejarah dari Amerika Latin, di mana kesalehan populer seperti itu biasa terjadi.

Pesan Paus Fransiskus kepada lembaga pemikir baru, yang mencakup pastor serta ahli penegakan hukum yang terlibat dalam perang melawan kejahatan terorganisir, tertanggal 15 Agustus, sebuah pesta besar Katolik yang didedikasikan untuk Maria. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home