Google+
Loading...
ANALISIS
Penulis: Sabar Subekti 15:58 WIB | Rabu, 15 April 2020

Wawancara: Bagaimana Etika Bersuara di Tengah Pandemi COVID-19

Christoph Stuckelberger. (Foto: oikoumene.org)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Di tengah pandemi  COVID-19 yang melanda dunia, dan menyangkut kehidupan banyak manusia, berbagai pertanyaan dan diskusi muncul. Hal ini bukan saja tentang medis dan kesehatan atau dampak ekonomi yang ditimbulkannya, tetapi juga hal-hal yang menyangkut etika dan spiritual.

Adalah hal yang beralasan, karena pandemi ini, dengan skalanya yang luar biasa, dan yang belum pernah dialami dunia ini, menyangkut masalah-masalah eksistensi manusia: tentang kehidupan dan kematian.

Dan sekarang kita juga bertanya tentang bagaimana suara etika hadir di tenga manusia yang menghadapi krisis pandemi virus corona saat ini? Sebuah wawancara yang dilakukan Sandra Hohendahl-Tesch dengan Christoph Stuckelberger, presiden dan pendiri globethics.net menarik untuk disimak.

Wawancara ini pertama kali diterbitkan dalam bahasa Jerman oleh Reformiert.de. Sedangkan globethics.net adalah jaringan global yang mempromosikan refleksi dan tindakan pada etika, dengan kantor pusat di Jenewa. Jaringan ini menawarkan akses ke sejumlah besar sumber daya tentang etika, terutama melalui perpustakaan etika online-nya.

Berikut wawancara itu yang diunggah di situs WCC:

Sandra Hohendahl-Tesch (T): Mengapa suara etis dibutuhkan dalam situasi krisis corona sekarang?

Prof. Christoph Stuckelberger (J): Pandemi ini segera menimbulkan pertanyaan tentang apa yang harus kita lakukan dan bagaimana mengarahkan diri kita sebagai masyarakat. Jawaban pertama berasal dari kedokteran, dari ahli virologi. Tetapi bagaimana kita harus menghadapinya? Apakah Anda menyebutnya etika atau tidak, selalu ada pertanyaan tentang nilai-nilai, seperti: Apa nilai kesehatan bagi kita? Siapa yang harus dilindungi? Bagaimana sumber daya yang langka untuk didistribusikan?

Krisis saat ini terutama tentang menyeimbangkan prioritas: nilai-nilai mana yang paling penting dalam situasi apa? Pada hari-hari awal pandemi, kesehatan adalah yang terpenting dan yang lainnya harus berada di belakang. Setelah dua atau tiga pekan, gelombang kedua dimulai. Ekonomi, dalam hal kemampuan finansial, pekerjaan dan daya beli sekarang mundur. Dalam jangka menengah, profitabilitas juga merupakan masalah hidup dan mati;  tidak memiliki apa-apa untuk dimakan berarti dapat mengancam kehidupan. Krisis utang baru dapat menelan biaya jutaan jiwa di seluruh dunia.

T: Ada ekonom, tetapi juga ahli virologi, yang lebih suka infeksi yang dikontrol untuk dihentikan. Apa yang Anda katakan sebagai ahli etika: apakah penting untuk menyelamatkan setiap nyawa dengan segala cara, bahkan jika itu mengakibatkan kerusakan ekonomi yang sangat besar bagi seluruh masyarakat?

J: Tidak ada keraguan bahwa kita harus berusaha menyelamatkan dan melestarikan kehidupan secara luas. Pada saat yang sama, perlindungan kehidupan tidak dapat ditimbang terhadap ekonomi. Karena ekonomi harus memungkinkan kehidupan. Ketika sistem keuangan runtuh, jumlah korban bahkan lebih besar. Kesehatan dan ekonomi keduanya memainkan peran utama; kita harus menimbang barang yang relevan dengan hati-hati. Mengandalkan secara sepihak pada langkah-langkah kesehatan atau ekonomi berarti bahwa korban tambahan diterima atau diproduksi.

T: Keputusan tentang hidup dan mati tiba-tiba tampak di mana-mana dalam krisis ini. Dokter harus memutuskan siapa yang harus diberi ventilator dan siapa yang “boleh mati”?

J: Sumber daya harus didistribusikan secara adil untuk melestarikan kehidupan sebanyak mungkin orang. Ini adalah bagaimana pedoman etika yang disusun Asosiasi Swiss untuk Ilmu Kedokteran (Swiss Society for Medical Sciences). Yang sangat penting dalam pandemi ini adalah pernyataan tambahan dalam pedoman bahwa uang, status, atau ketenaran seseorang tidak boleh berperan dalam distribusi sumber daya. Dalam praktiknya, kami terus-menerus membuat keputusan tentang hidup dan mati, tidak hanya dalam situasi ekstrim pandemi ini. Berapa banyak bantuan pembangunan yang kita berikan dan akhirnya berapa banyak kita membayar untuk mendapat mangga dari Ghana, memiliki dampak nyata pada kelangsungan hidup dan kehidupan orang lain. Jadi kita tidak tiba-tiba dihadapkan dengan pertanyaan baru, tetapi jauh lebih sadar dan jelas, karena secara langsung mempengaruhi kita dalam gagasan bahwa kita harus pergi ke rumah sakit dan tidak bisa mengira akan sampai bertemu mesin. Akses dan distribusi sumber daya adalah pertanyaan keadilan yang paling penting.

T: Apa maksudnya?

J: Saya memberi contoh. Ketika ayah saya, yang menjalani kehidupan yang memuaskan sebagai pendeta (gereja) reformed, berada di rumah orang tua, dia sangat menderita karena masalah keadilan. Dia memiliki hati nurani yang bersalah karena rumah perawatannya menghabiskan total sekitar sepuluh ribu franc sebulan dan uang itu bisa menyembuhkan seratus anak buta dari penyakit mata mereka setiap bulan. Tetapi kehidupan orang yang sangat tua dan atau sakit juga berharga dan bermakna.

T: Nilai kehidupan yang rentan ada dalam kesadaran setiap orang akhir-akhir ini. Kita mempraktikkan solidaritas: setiap orang harus tinggal di rumah untuk melindungi orang yang tua dan yang lemah. Bisakah itu berjalan baik dalam jangka panjang?

J: Sangat mengesankan melihat bagaimana solidaritas ada dan bagaimana berkerjanya. Melalui ancaman, kita menemukan kembali kebajikan, menerapkan disiplin diri dan kesopanan. Ini adalah sinyal yang bagus. Namun, muncul pertanyaan apakah solidaritas sudah mengakar dalam diri kita atau hanya kebutuhan pragmatis? Ini tidak akan bertahan lama. Segera setelah itu menjadi sulit secara material, solidaritas dihadapkan pada beban yang ekstrem; di sinilah keyakinan bahwa solidaritas adalah tugas hidup muncul. Kita masih nyaman bergerak di Swiss. Di seluruh dunia, misalnya di Afrika, orang sudah pada kemungkinan keterbatasan material. Sebuah gambar muncul di benak saya yang saya terima kemarin: seseorang duduk di atap seng pondoknya dan mempraktikan jarak sosial. Seringkali sepuluh orang hidup di enam meter persegi. Dalam situasi seperti itu, diperlukan dimensi solidaritas yang sepenuhnya berbeda.

T: Dengan kata lain: selama ada kemakmuran, solidaritas terlihat, ketika sumber daya habis, ada risiko bersengketa dan bahkan konflik kekerasan?

J: Tanda-tanda de-solidarisasi dapat dilihat, bahkan sebelum kita bertengkar. Teori konspirasi dengan cepat muncul dalam pandemi. Anda mencoba mempertahankan solidaritas dengan menciptakan citra musuh. Sebagai contoh, orang China yang harus disalahkan atas segalanya. Atau: mengapa kita harus membawa pasien dari Alsace di Prancis (wilayah di bagian timur yang dekat perbatasan Swiss dan Jerman-Red) ke Basel, ketika kita membutuhkan ruang itu sendiri?

Dalam pertanyaan tentang solidaritas, seseorang dapat kembali ke prinsip etika yang sederhana, aturan emas yang berlaku di semua agama di dunia (Matius 7:12: Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka. Itulah isi seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi). Perlakukan yang lain seperti Anda ingin diperlakukan sendiri. Siapa pun yang membantu yang lain juga bisa mengandalkan bantuan. Membantu bukan saja altruistis, tetapi menang-menang.

T: Anda membahas teori konspirasi. Di kalangan agama tertentu, pandemi dipandang sebagai hukuman Tuhan. Apa yang Anda pikirkan sebagai seorang teolog?

J: Alkitab memiliki pendekatan yang berbeda, khususnya Perjanjian Baru: "Tuhan tidak mengirim Yesus ke dunia untuk mengutuk orang, tetapi untuk menyelamatkan / menyembuhkan mereka. (Yohanes 3:17).” Ini adalah pesan penting yang harus menjadi prioritas bagi gereja dan orang percaya. Ini juga merupakan inti dari pesan Paskah: Kita tidak lagi membutuhkan kambing hitam, tetapi sekali dan untuk semua, Yesus telah mengambil salib atas dirinya sendiri dan membebaskan kita dari mekanisme terus-menerus mencari pihak yang bersalah. Tuhan tidak ingin menyakiti kita, tetapi untuk membantu kita.

Aspek terkait: Keyakinan bahwa iman melindungi kita dari semua kejahatan, sayangnya tersebar luas: virus menyebar secara eksplosif di Korea Selatan karena sebuah gereja terus menjalankan ibadah menentang peringatan. Kami juga mengalami ini di Afrika. Sampai ke bishop auksilier Zurich, yang ingin tetap memperhatankan martabat sebagai tuan rumah. Ini lalai. Itu bisa menjadi kejahatan, karena bisa membunuh orang, dan itu bukan Kristen. Saya melihatnya seperti John Calvin. Reformer Jenewa pada abad ke-16 berada dalam kondisi kesehatan yang buruk, dan sering bergantung pada obat-obatan. Orang-orang percaya di Jenewa ingin menguji dia; mereka memintanya untuk berhenti minum obat dan sebaliknya percaya pada Tuhan. Tetapi dia percaya bahwa obat dikirim oleh Tuhan. Dokter, staf perawat, obat-obatan dan vaksinasi adalah talenta dan alat Tuhan, dan bukan milik iblis.

T: Apa yang Anda pikirkan: apakah krisis menyebabkan perubahan nilai?

J: Ya dan tidak. Kami menafsirkan pandemi melalui kaca mata pandangan dunia kami. Seorang nasionalis menjadi semakin nasionalis, yang terbuka untuk dunia menuntut solidaritas yang lebih global. Pandemi hanya dapat memiliki dampak positif jika kita menyiapkan dalam diri kita nilai-nilai untuk itu. Jika tidak, ada kekambuhan cepat kepada pola lama. Pada saat yang sama, saya yakin bahwa individualisme berlebihan pada dekade terakhir akan ditantang. Kami mengakui nilai komunitas. Kami menyadari betapa tergantungnya kita pada komunitas terkecil seperti keluarga inti. Saya pikir akan ada perubahan persepsi yang signifikan. Terutama sebagai akibat dari keruntuhan ekonomi. Hutang global akan bertambah besar seperti pada tahun 1980-an. Dibutuhkan upaya yang sangat besar untuk mengatasi hal ini dan memulihkan ekonomi dunia yang berfungsi dengan baik. Teknologi digital akan semakin penting. Tujuan pembangunan keberlanjutan makin sulit dicapai. Meskipun demikian, saya percaya diri. Seseorang akan mengakui pentingnya organisasi multinasional dan tahu bahwa WHO memainkan peran yang sangat penting, tidak hanya berkoordinasi, tetapi juga prediktif dan membantu. Kami mengandalkan struktur internasional.

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home