Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:17 WIB | Jumat, 24 September 2021

Afrika Serukan Dunia Atasi Ketimpangan Vaksin COVID-19

Presiden Chad, Mahamat Idriss D├ęby Itno, menyampaikan pidato yang telah direkam sebelumnya di Majelis Umum PBB, pada hari Kamis, 23 September 2021. (Foto: AP)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Ketidaksetaraan distribusi vaksin COVID-19 menjadi fokus tajam pada hari Kamis (23/9) ketika banyak negara Afrika yang populasinya memiliki sedikit atau tidak memiliki akses ke vaksin yang menyelamatkan jiwa berbicara pada pertemuan tahunan para pemimpin dunia PBB. 

Beberapa menyerukan negara-negara anggota untuk melonggarkan hak kekayaan intelektual untuk memperluas produksi vaksin. "Tidak ada yang aman kecuali kita semua aman," adalah pengulangan pernyataan yang umum.

“Virus ini tidak mengenal benua, perbatasan, apalagi kebangsaan atau status sosial,” kata presiden Chad, Mahamat Idriss Déby Itno, kepada Majelis Umum. “Negara dan wilayah yang tidak divaksinasi akan menjadi sumber penyebaran dan pengembangan varian baru virus.

Dalam hal ini, kami menyambut seruan berulang-ulang dari Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-bangsa dan Direktur Jenderal (Organisasi Kesehatan Dunia/WHO) yang mendukung akses ke vaksin untuk semua. Keselamatan umat manusia bergantung padanya.”

Perjuangan untuk menahan pandemi virus corona telah menonjol dalam pidato para pemimpin selama beberapa hari terakhir, banyak dari pidato tersebut disampaikan dari jarak jauh karena virus corona. Negara demi negara mengakui perbedaan yang lebar dalam mengakses vaksin, melukiskan gambaran yang begitu suram sehingga solusi terkadang tampak mustahil di luar jangkauan.

Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, menunjuk vaksin sebagai “pertahanan terbesar yang dimiliki umat manusia terhadap kerusakan akibat pandemi ini.”

“Oleh karena itu, sangat memprihatinkan bahwa komunitas global belum mempertahankan prinsip-prinsip solidaritas dan kerja sama dalam mengamankan akses yang adil terhadap vaksin COVID-19,” katanya. “Ini adalah dakwaan terhadap kemanusiaan bahwa lebih dari 82 persen dosis vaksin dunia telah diperoleh oleh negara-negara kaya, sementara kurang dari satu persen telah diberikan ke negara-negara berpenghasilan rendah.”

Dia dan yang lainnya mendesak negara-negara anggota PBB untuk mendukung proposal untuk sementara waktu mengesampingkan hak kekayaan intelektual tertentu yang ditetapkan oleh Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk memungkinkan lebih banyak negara, terutama negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, untuk memproduksi vaksin COVID-19.

Presiden Angola, João Lourenço, mengatakan, “mengejutkan melihat perbedaan antara beberapa negara dan negara lain sehubungan dengan ketersediaan vaksin.”

“Kesenjangan ini memungkinkan dosis ketiga diberikan, dalam beberapa kasus, sementara, dalam kasus lain, seperti di Afrika, sebagian besar populasi bahkan belum menerima dosis pertama,” kata Lourenço.

Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, dan Israel termasuk di antara negara-negara yang telah mulai memberikan booster (dosis ketiga) atau mengumumkan rencana untuk melakukannya.

Apartheid Vaksin

Presiden Namibia, Hage Geingob, menyebutnya "apartheid vaksin," sebuah referensi penting mengingat pengalaman negara itu sendiri dengan apartheid ketika pemerintah minoritas kulit putih tetangga Afrika Selatan mengendalikan Afrika Barat Daya, nama untuk Namibia sebelum kemerdekaannya pada tahun 1990.

Benido Impouma, direktur program program Afrika dari WHO, mencatat selama konferensi pers video mingguan bahwa lonjakan kasus COVID-19 baru mulai mereda di Afrika “tetapi dengan 108.000 kasus baru, lebih dari 3.000 nyawa hilang dalam sepekan terakhir dan 16 negara masih dalam kebangkitan, pertarungan ini masih jauh dari selesai.”

“Peningkatan baru dalam kasus diperkirakan terjadi dalam beberapa bulan mendatang,” kata Impouma. “Tanpa vaksinasi yang meluas dan tindakan publik dan sosial lainnya, gelombang keempat benua itu kemungkinan akan menjadi yang terburuk, yang paling brutal.”

Satu Miliar Dosis dari AS

Pada hari Rabu, selama KTT vaksinasi global yang diadakan secara virtual di sela-sela Sidang Umum, Presiden AS, Joe Biden, mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan menggandakan pembelian suntikan COVID-19 Pfizer untuk dibagikan kepada dunia menjadi satu miliar dosis, dengan tujuan memvaksinasi 70 persen populasi global dalam tahun depan.

Langkah itu dilakukan ketika para pemimpin dunia, kelompok bantuan dan organisasi kesehatan global semakin vokal tentang lambatnya vaksinasi global dan ketidakadilan akses ke suntikan antara penduduk negara kaya dan miskin.

WHO mengatakan hanya 15 persen dari sumbangan vaksin yang dijanjikan, dari negara-negara kaya yang memiliki akses ke vaksin dalam jumlah besar, telah dikirimkan. Badan kesehatan PBB mengatakan ingin negara-negara memenuhi janji pembagian dosis mereka "segera" dan membuat suntikan tersedia untuk program-program yang menguntungkan negara-negara miskin dan Afrika pada khususnya.

Biden, awal tahun ini, memutuskan hubungan dengan sekutu Eropa untuk menerima keringanan hak kekayaan intelektual untuk vaksin, tetapi tidak ada gerakan pada hari Rabu menuju konsensus global yang diperlukan tentang masalah yang disyaratkan di bawah aturan Organisasi Perdagangan Dunia.

Beberapa organisasi non-pemerintah menyebut pengabaian itu penting untuk meningkatkan produksi global dari suntikan. Namun para pejabat AS mengakui itu bukan faktor yang paling membatasi dalam distribusi vaksin yang tidak adil, dan beberapa secara pribadi meragukan keringanan untuk suntikan yang sangat kompleks akan mengarah pada peningkatan produksi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Back to Home