Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:17 WIB | Jumat, 21 Januari 2022

Apa Yang Tejadi di Letusan Gunung Hunga Tonga Hunga Ha'apai di Tonga?

Apa Yang Tejadi di Letusan Gunung Hunga Tonga Hunga Ha'apai di Tonga?
Citra satelit oleh Maxar Technologies ini menunjukkan gambaran umum gunung berapi Hunga Tonga Hunga Ha'apai di Tonga pada 6 Januari 2022, sebelum letusan gunung berapi bawah laut yang besar. (Foto: Gambar satelit © 2022 Maxar Technologies via AP)
Apa Yang Tejadi di Letusan Gunung Hunga Tonga Hunga Ha'apai di Tonga?
Foto dari Angkatan Pertahanan Selandia Baru, abu vulkanik menutupi atap dan vegetasi di daerah Tonga, Senin, 17 Januari 2022. Abu tebal di landasan pacu bandara menunda pengiriman bantuan ke negara kepulauan Pasifik itu. Tonga, di mana kerusakan signifikan dilaporkan beberapa hari setelah letusan gunung berapi bawah laut yang besar dan tsunami. (Foto: CPL Vanessa Parker/NZDF via AP)

TONGA, SATUHARAPAN.COM-Orang-orang di seluruh dunia memandang dengan kagum pada gambar satelit spektakuler dari gunung berapi bawah laut yang meletus yang menampilkan awan jamur raksasa di Pasifik.

Banyak yang bertanya-tanya mengapa ledakan itu begitu besar, bagaimana tsunami yang dihasilkan berjalan sejauh ini, dan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Ilmuwan Selandia Baru, Shane Cronin, seorang profesor vulkanologi di University of Auckland, dan Emily Lane, seorang ahli tsunami di National Institute of Water and Atmospheric Research, membantu menjelaskan fenomena itu.

Meletus Singkat

Letusan pada hari Sabtu ( 15/1) sangat eksplosif tetapi juga relatif singkat. Gumpalan naik ke udara lebih dari 30 kilometer (19 mil) tetapi letusan hanya berlangsung sekitar 10 menit, tidak seperti beberapa letusan besar yang dapat berlanjut selama berjam-jam.

Cronin mengatakan kekuatan letusan gunung berapi Hunga Tonga Hunga Ha'apai itu termasuk yang terbesar di dunia selama 30 tahun terakhir, dan ketinggian gumpalan abu, uap, dan gas sebanding dengan letusan besar Gunung Pinatubo tahun 1991 di Filipina, yang menewaskan beberapa ratus orang.

Mengapa Letusannya Begitu Besar?

Magma di dalam gunung berapi berada di bawah tekanan yang sangat besar dan memiliki gas yang terperangkap di dalamnya. Fraktur di batu kemungkinan menyebabkan penurunan tekanan secara tiba-tiba, memungkinkan gas mengembang dan meledakkan magma.

Cronin mengatakan kawah itu duduk sekitar 200 meter (650 kaki) di bawah permukaan laut, semacam kedalaman Goldilocks untuk ledakan besar di mana air laut mengalir ke gunung berapi dan langsung berubah menjadi uap, menambah ekspansi cepat dan energi ledakan. Lebih dalam dan tekanan air ekstra akan membantu letusan.

Gelombang Tsunami Hingga Jauh

Banyak ilmuwan terkejut bahwa satu letusan dapat menghasilkan tsunami seluas Pasifik sekitar satu meter (3 kaki) yang menghancurkan perahu di Selandia Baru dan menyebabkan tumpahan minyak dan dua kapal tenggelam di Peru.

Lane mengatakan bahwa tsunami di seluruh lautan biasanya dipicu oleh gempa bumi yang meluas melintasi wilayah yang luas, bukan dari satu gunung berapi, yang pada dasarnya adalah titik kecil di lautan.

Dia mengatakan faktor-faktor lain mungkin berperan, seperti sisi bawah air dari gunung berapi yang runtuh dan memindahkan air. Dia mengatakan satu teori yang menarik adalah bahwa gelombang kejut, atau ledakan sonik, dari gunung berapi yang melakukan perjalanan dua kali di seluruh dunia mungkin telah memompa lebih banyak kekuatan ke dalam gelombang tsunami.

Tsunami  di Tonga

Misteri lain adalah mengapa tsunami tidak lebih besar dan lebih merusak di Tonga, yang terletak hampir di atas gunung berapi.

“Itulah pertanyaan sejuta dolar,” kata Cronin. “Melihat gambar sejauh ini, tingkat kehancurannya kurang dari yang saya takutkan.”

Pihak berwenang pada hari Rabu (19/1) telah mengkonfirmasi tiga kematian di Tonga, dengan kekhawatiran yang tersisa tentang orang-orang di beberapa pulau kecil yang terkena dampak paling parah. Puluhan rumah hancur.

Lane mengatakan bahwa orang Tonga setidaknya mendapat beberapa peringatan, baik dari peningkatan aktivitas di gunung berapi sehari sebelum letusan dan dari ledakan yang sangat keras ketika meletus tetapi sebelum tsunami melanda, memungkinkan banyak orang untuk bergegas ke tempat yang lebih tinggi.

Dia mengatakan terumbu, laguna, dan fitur alam lainnya mungkin juga melindungi bagian Tonga, sambil memperkuat gelombang di daerah tertentu.

Hujan Abu

Abu yang melapisi Tonga bersifat asam tetapi tidak beracun, kata Cronin. Memang, dia telah menasihati responden Pasifik bahwa orang mungkin masih dapat minum dari persediaan air hujan, bahkan jika beberapa abu telah jatuh, yang akan membuat air lebih asam dan asin.

Dia mengatakan itu adalah pertanyaan penerapan uji rasa dan jika air menjadi langka, akan lebih baik minum air yang tercemar abu daripada air tergenang yang mungkin terkontaminasi bakteri.

Selandia Baru dan negara-negara lain berusaha untuk mengirimkan air dan pasokan lainnya ke Tonga secepat mungkin. Cronin mengatakan semua tanah Tonga berasal dari abu vulkanik dan abu yang terakhir akan segera terbawa ke dalam tanah dan membuat negara lebih subur.

Tidak Terjadi Pendinginan Global

Letusan gunung berapi yang besar terkadang dapat menyebabkan pendinginan global sementara karena belerang dioksida dipompa ke stratosfer. Tapi dalam kasus letusan Tonga, pengukuran satelit awal menunjukkan jumlah sulfur dioksida yang dilepaskan hanya akan memiliki efek kecil mungkin 0,01 derajat Celcius (0,02 Fahrenheit) pendinginan rata-rata global, kata Alan Robock, seorang profesor di Universitas Rutgers.

Bagaimana Selanjutnya?

Cronin membayangkan dua skenario utama untuk gunung berapi. Yang pertama adalah bahwa ia telah kehabisan tenaga untuk saat ini dan akan diam selama 10 hingga 20 tahun ke depan karena magma perlahan kembali.

Skenario kedua adalah bahwa magma baru naik dengan cepat untuk menggantikan yang meledak, dalam hal ini mungkin ada letusan yang berkelanjutan. Tapi dia yakin retakan dan keretakan yang disebabkan oleh ledakan besar hari Sabtu akan memungkinkan lebih banyak gas keluar, dan letusan berikutnya tidak akan terjadi.

Baik Cronin dan Lane setuju bahwa perlu ada pemantauan gunung berapi yang jauh lebih baik, dan yang lainnya di Tonga, untuk membantu memprediksi kejadian di masa depan dengan lebih baik. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home