Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 16:15 WIB | Senin, 24 Oktober 2016

Budidaya Opium Afghanistan Naik 10 Persen

Seorang anggota keamanan Afghanistan berdiri di dekat tumpukan narkoba yang dimusnakan dengan cara dibakar di pinggiran provinsi Herat pada 16 Oktober 2016. (Foto: Antara)

KABUL, SATUHARAPAN.COM - Budidaya opium Afghanistan mengalami kenaikan 10 persen tahun ini akibat besarnya panen, menghancurkan upaya pemberantasan karena meningkatnya ketidakamanan dan menurunnya bantuan internasional untuk memerangi narkoba, kata PBB pada Minggu (23/10).

Budidaya menurun tahun lalu akibat kemarau, namun kembali naik dalam satu dekade terakhir, memicu pemberontakan Taliban dan mamacu krisis kecanduan narkoba terlepas dari program antinarkoba yang dipimpin Amerika Serikat (AS).

Tingginya tingkat budidaya tahun ini berarti produksi opium diperkirakan melonjak 43 persen menjadi 4.800 ton, kata Badan Urusan Narkoba dan Kejahatan PBB (UN Office on Drugs and Crime/UNODC), menggarisbawahi “kebalikan” dari upaya untuk menumpas narkoba.

“Budidayanya meningkat 10 persen tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama pada 2015 – dari 183.000 hektar menjadi 201.000 hektar,” kata Menteri Perlawanan Narkoba Salamat Azimi kepada para reporter saat merilis laporan PBB tersebut.

Data statistik itu merepresentasikan kenaikan tertinggi ketiga untuk level budidaya di Afghanistan dalam lebih dari dua dekade terakhir – setelah rekor tertinggi pada 2014 dan 2013. (AFP) 

 


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home