Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 20:57 WIB | Kamis, 09 April 2020

China: Langkah Baru Pencegahan dari Pembawa Virus Tanpa Gejala

Orang-orang yang mengenakan masker bersepeda melewati potret Presiden China, Xi Jinping, dan mendiang ketua China Mao Zedong, ketika negara itu dilanda wabah virus corona baru, di sebuah jalan di Shanghai, China, Februarilalu. (Foto: Reuters)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-China melancarkan langkah-langkah baru pada hari Rabu (8/4) untuk mencoba dan mencegah “silent carriers" yang membawa virus corona baru, tetapi tanpa gejala yang menyebabkan gelombang kedua infeksi. Ini dilakukan ketika negara itu melaporkan peningkatan dalam kasus-kasus baru yang dikonfirmasi.

China Daratan melaporkan 63 kasus baru yang dikonfirmasi pada hari Rabu (8/4), naik dari 62 pada sehari sebelumnya, kata Komisi Kesehatan Nasional. Dari mereka, 61 adalah pelancong yang datang dari luar negeri, sehingga jumlah total kasus yang dikonfirmasi di China menjadi 81.865.

Sementara infeksi baru telah turun dari puncaknya pada bulan Februari setelah China mengunci beberapa kota dan memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat, pihak berwenang menyerukan agar kewaspadaan terus berlanjut di tengah kekhawatiran gelombang baru infeksi COVID-19.

Selain meredam masuknya wisatawan yang terinfeksi dari luar negeri, kekhawatiran China lainnya adalah mengelola orang tanpa gejala, atau pembawa virus yang tidak menunjukkan gejala klinis seperti demam atau batuk.

Aturan Baru

China melaporkan 56 kasus baru tanpa gejala pada hari Rabu, sehingga jumlah total kasus tersebut menjadi 657, karena data untuk infeksi tersebut diterbitkan setiap hari mulai 1 April.

Dewan Negara atau Kabinet, pada hari Rabu menerbitkan aturan baru untuk mengelola pembawa virus corona tanpa gejala, atau apa yang oleh beberapa mediasebutkan sebagai "pembawa bisu" dari virus tersebut.

Di bawah peraturan itu, lembaga medis harus melaporkan deteksi kasus tanpa gejala dalam waktu dua jam setelah ditemukan. Pemerintah daerah kemudian harus mengidentifikasi semua kontak dekat yang diketahui dari kasus ini dalam waktu 24 jam.

Pasien tanpa gejala akan dikarantina bersama selama 14 hari, dan akan dihitung sebagai kasus yang dikonfirmasi jika mereka mulai menunjukkan gejala. Orang yang telah melakukan kontak dekat dengan mereka juga harus dikarantina selama dua pekan.

Kewaspadaan meningkat ketika pembatasan pada orang keluar dari Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei dan pusat wabah di China, dicabut pada hari Rabu setelah penutupan secara virtual lebih dari dua bulan.

Pusat Awal Pandemi

Otoritas kesehatan Hubei telah melaporkan 303 kasus asimptomatik baru sejak mulai mempublikasikan data untuk kasus-kasus tersebut pada 1 April, tetapi hanya dua pasien tanpa gejala di Wuhan yang dilaporkan mengalami gejala dan menjadi kasus yang dikonfirmasi dalam jangka waktu yang sama.

Wuhan, sebuah kota besar dengan populasi 11 juta orang di bagian tengah sungai Yangtze, masih melihat puluhan kasus baru asimptomatik setiap hari.

China Daratan telah melaporkan 657 kasus tanpa gejala baru sejauh ini pada bulan ini. Dari mereka, katanya, 57 telah menunjukkan gejala.

Otoritas kesehatan China mengatakan pada awal April bahwa sekitar dua pertiga dari pasien tanpa gejala nantinya akan mengalami gejala.

Virus, yang pertama kali menyebar di kota Wuhan pada akhir 2019, telah menyebar ke seluruh dunia dan menginfeksi lebih dari 1,4 juta orang, menewaskan lebih dari 87.700 orang.

Pandemi telah mendatangkan malapetaka pada perekonomian global karena pemerintah memberlakukan penguncian untuk mengendalikan penyebarannya. Sampai hari Rabu, 3.335 orang di China telah meninggal karena virus, 75 persen dari kota Wuhan. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home