Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:44 WIB | Selasa, 20 Oktober 2020

Demonstrasi Oposisi Pakistan Tuntut Perdana Menteri Imran Khan Mundur

Demonstrasi Oposisi Pakistan Tuntut Perdana Menteri Imran Khan Mundur
Para pendukung Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), sebuah aliansi partai-partai oposisi, beraksi ketika mendengarkan para pemimpin mereka dalam unjuk rasa protes anti pemerintah di Karachi, Pakistan, hari Minggu (18/10/2020). (Foto: Reuters)
Demonstrasi Oposisi Pakistan Tuntut Perdana Menteri Imran Khan Mundur
Para pendukung Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N) yang ditangkap usai menggelar unjuk rasa menghalangi penangkapan Mohammad Safdar, menantu Perdana Menteri Nawaz Sharif yang digulingkan, memberi isyarat dari sebuah van penjara di Rawalpindi, Pakistan. (Foto: Reuters)

KARACHI, SATUHARAPAN.COM-Puluhan ribu pendukung oposisi berunjuk rasa di kota terbesar Pakistan, Karachi pada hari Minggu (18/10) sebagai bagian dari kampanye untuk menggulingkan Perdana Menteri Imran Khan, yang mereka tuduh dilantik oleh militer dalam pemilihan yang curang dua tahun lalu.

Demonstrasi massal di Karachi adalah yang kedua dalam tiga hari yang diluncurkan oleh Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), yang dibentuk bulan lalu oleh sembilan partai oposisi utama untuk memulai agitasi nasional melawan pemerintah.

Di bawah Khan, Pakistan telah mengalami peningkatan sensor terhadap media dan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat, kritik dan oposisi. Tetapi kampanye melawan dia berusaha memanfaatkan ketidakpuasan atas penanganannya terhadap ekonomi, yang merosot bahkan sebelum pandemi virus corona global melanda negara itu.

“Anda telah mengambil pekerjaan dari orang-orang. Anda telah merampas makanan dua kali sehari dari orang-orang,” kata Maryam Nawaz, putri dan pewaris politik mantan perdana menteri tiga periode, Nawaz Sharif, mengatakan pada rapat umum.

Kasus Penculikan

Pada Senin (19/10) dini hari, polisi menculik suaminya, menangkap Muhammad Safdar menyusul pengaduan dari partainya Imran Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaaf (PTI) yang menuduh dia telah mengangkat slogan politik di mausoleum pendiri Pakistan, Muhammad Ali Jinnah, sebuah tindakan yang dianggap ilegal.

"Polisi mendobrak pintu kamar saya di hotel tempat saya menginap di Karachi dan menangkap Safdar," Nawaz men-tweet pada Senin pagi. Seorang juru bicara pemerintah provinsi mengatakan bahwa polisi tidak bertindak atas perintah mereka.

Selama rapat umum hari Minggu, dia berbagi platform dengan Bilawal Bhutto Zardari, yang almarhum ibunya, Benazir Bhutto, juga dua kali menjadi perdana menteri.

"Para petani kami kelaparan di rumah mereka... pemuda kami kecewa," kata Zardari dari Partai Rakyat Pakistan. Partainya memerintah kota Karachi.

Pesan itu menyentuh hati para pendukung mereka, di negara yang sekarang menderita inflasi dua digit dan pertumbuhan ekonomi negatif. “Inflasi telah mematahkan punggung warga miskin, sehingga memaksa banyak orang mengemis untuk memberi makan anak-anak mereka,” kata Faqeer Baloch, 63 tahun, di rapat umum Karachi.

“Sudah saatnya pemerintah ini pergi sekarang,” katanya saat kerumunan meneriakkan, “Ayo, Imran pergi!” Pemilihan umum berikutnya di Pakistan dijadwalkan pada tahun 2023.

Pada hari Jumat, oposisi mengadakan rapat umum massal di Gujranwala, sebuah kota di Provinsi Punjab, benteng untuk Liga Muslim Pakistan (N) Sharif.

Berbicara dalam rapat umum melalui tautan video dari London, Nawaz Sharif menuduh Panglima Angkatan Darat, Jenderal Qamar Javed Bajwa, mencurangi pemilu 2018 dan mengatur penggulingannya pada tahun 2017, dengan mengatakan tuduhan korupsi yang diajukan terhadapnya adalah rekayasa.

Militer, yang menyangkal ikut campur dalam politik, belum menanggapi secara khusus tuduhan Sharif. Imran Khan, yang menyangkal tentara membantunya untuk menang, telah membela militer dan pada hari Sabtu mengancam akan menindak para pemimpin oposisi. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home